Thursday, June 9, 2011

Imbangan duga


Dulu zaman menengah atas aku aliran Prinsip Akaun. Aku pun tak tahu kenapa aku ambil aliran akaun. Mungkin kerana aku ini seorang yang berprinsip dan aku suka dengan duit. Hoi siapa yang tak suka duit?! Maka aku fikir Prinsip Akaun sesuai dengan aku. Rupanya apa yang aku fikir tak betul. Bukan tak betul kerana aku gila. Aku masih betul decision sahaja tak betul. Tak betul juga kalau cakap aku ni tak betul sebab sebetul-betulnya aku masih betul. Betul tak? Ok sekarang cuba baca betul-betul berapa banyak betul dalam perenggan ni. Tak apa, kalau rasa jawapan tak betul boleh buat pembetulan.

Cukup. Cukup. Cuba serius sikit. Cuba betul-betul eh!

Cikgu Norjehan. Itu nama guru yang mengajar Prinsip Akaun aku. Memang nama sebenar. Orangnya rendah-rendah tidak sepadan dengan suaranya yang lantang eh macam perli diri sendiri sahaja. Antara perkara basic untuk akaun mesti pandai buat imbangan duga. Imbangan duga adalah akaun perbelanjaan dan pendapatan. Jadi bila ditambah pendapatan bahagian debit dan perbelanjaan bahagian kredit mesti sama. Tak boleh terlebih mana-mana akaun. Sebenarnya aku pun tak pasti betul (yang ini tak usah bilang) atau tidak penerangan aku sebab aku pun ingat-ingat lupa. Aku memang tak pandai akaun dan hasilnya waktu SPM cukup-cukup kredit sahaja. Hahaha. Kalau tak faham, google sahaja pasti jawapan di depan mata.

Jadi sebelum hari kejadian aku bertungkus-lumus basah lencun ketiak untuk buat imbangan duga. Hasilnya imbangan aku tetap tergelincir. Pendapatan lebih dari perbelanjaan. Usaha tangga kejayaan. Nama pun tangga, bukan escalator atau lift yang lebih cepat dari tangga. Jadi harus sabar dan tekun untuk mencapai kejayaan. Jangan fikir yang cepat sahaja. Biar lambat asal selamat. Maka aku meneruskan usaha mencari jawapan (background lagu jika kau fikirkan kau bolehhhh, kau hampiri kejayaan).

Memang menghampiri sahaja. Tak dapat nak duduk sama tinggi dan berdiri sama rendah dengan kejayaan. Cikgu Jehan dan bilang (bukan satu dua tiga. Yang perlu dibilang perkataan betul) siapa  tak hantar homework kena denda *memang dah aku cakap guru dan denda ibarat isi dengan kuku*. Hoi memang cari nahaslah kalau tak hantar. Tak mahu aku kena denda jadi aku hantar juga walaupun jawapan aku memang tak betul (yang ini juga tak perlu).

Kalaulah malang boleh dibau pasti aku tak terkena. Cikgu Jehan semak jawapan dalam kelas pula. Ibarat telur di hujung tanduk aku menunggu giliran aku. Bukan giliran AF. Masa ni AF bukan belum ada. Yang ada AFfaf kakak aku sahaja. Sampai sahaja giliran aku,

"Widadddd (banyak huruf d tandanya dia panggil sebab tak puas hati. Ok, tak payah nak selindung. Sebab dia marah. Puas hati?)!!!! Awak buat apa ni?!"

"Saya buat imbangan duga la, cikgu" *jangan nak duga saya pula*

"Kenapa tak sama?! Kan saya dah kata akaun debit dengan kredit mesti sama?! Ni kenapa duit masuk lebih dari duit keluar?"

..diam..

"Hah, kenapa?!" Cikgu Jehan tanya lagi.


"Owh, saya songlap duit tu cikgu. Saya pecah amanah"

Ya, itulah jawapan aku sebab aku dah tak tahu nak kata apa. Akibatnya aku didenda berdiri luar kelas. Cikai betul. Dah hantar homework pun kena denda juga. Tapi 5 minit sahaja kemudian aku ke tandas sehingga habis waktu Prinsip Akaun. Hahaha. Keji betul aku!

Aku google gambar imbangan duga tapi gambar ni yang keluar. Aku pun tak tahu apa kaitannya.
Sekarang cuba kira ada berapa pepatah dan peribahasa dalam entry ini. Kalau betul ada hadiah menanti anda!

2 comments:

khairul_bariyyah said...

sy teka 6 tecer! :D

h.u.m.a.n - e.n.g.i.n.e.e.r said...

entahlah. tecer pun tak kira. lagipun hadiah tu menanti anda. apakan daya kalau tak kunjung tiba. hehe

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...