Monday, June 6, 2011

Jenis-jenis denda yang terdapat di sekolah

Guru dan denda ibarat isi dan kuku. Setiap guru mempunyai cara tersendiri untuk mendenda pelajar kerana denda juga secara tidak langsung menjadi hiburan yang tak perlu bayar bil elektrik atau beli popcorn dan air soda. Masa zaman aku sekolah aku dan denda ibarat air dicincang tak akan putus. Aku tak nafikan aku dahulu memang nakal nak arwah. Bila dah besar *peningkatan umur dan berat badan sahaja. Jangan sebut tentang fizikal, emo* aku teringin juga nak pelajar-pelajar aku rasa denda-denda yang aku lalui. Tapi aku takut nanti ada yang buat laporan mampuslah aku dihadapkan ke mahkamah malulah aku nak balik rumah pasti seluruh keluarga ditohmah.

1. Pakai telekung sembahyang
Aku dahulu sekolah agama. Kalau dah sekolah agama tudung mesti labuh. Diri yang kecil suka mengambil kesempatan pakai tudung kecil. Biasanya aku selamat tapi sepandai-pandai tupai melompat jatuh ke tanah tapi aku ibarat terjatuh ke simen. Luka pedih sakit kalau mandi tak nak bagi kena air. Aku dihadapkan kepada warden. Nasib baik bukan aku seorang sahaja dua tiga orang kawan aku juga terkena maka kalau didenda tidaklah malu. Akibat tak dengar kata dan belagak pandai kami didenda pakai telekung semayang untuk sesi persekolahan. Malu tak usah cerita tapi bajet cool macam tak ada apa-apa. Nasib aku sangat baik sebab kelas aku tak ada lelaki. Kelas kawan-kawan denda *kawan masa denda sahaja* yang lain ada lelaki. Tapi budak lelaki keji juga. Kelas aku bersebelahan library maka hari itu pengunjung library lebih dari biasa kerana nak tengok aku pakai telekung pergi sekolah. Malu usah cerita la. Rasa mahu maki tapi dalam hati sahaja.

2. Tabik hormat
Duduk di asrama dan culas untuk prep. Dalam satu minggu aku akan buat apa sahaja untuk sekurang-kurangnya tak pergi prep. Duduk dalam locker perkara biasa, sembunyi bersama syaiton di bilik air selalu juga. Hahaha nasib baik dah besar jadi 'orang' juga. Macam biasa aku dan rakan-rakan bekerjasama untuk ponteng kelas prep. Tapi kami tergelincir dari jalan yang lurus. Ingatkan line sudah clean and clear ibarat air yang tenang tak ada buaya tapi ada godzilla rupanya. Bila dah kena tangkap didenda beratur di tepi jalan naik ke asrama dengan pakai uniform sekolah. Setiap kenderaan atau pelajar lalu kena bagi tabik hormat. Sudahlah cuaca panas membunuh rasa macam mahu berlakon pengsan lantas buat keputusan untuk duduk dan main batu seremban. Hahaha memang keji kami semua.


3. Bertaubatlah sebelum terlambat
Malam itu tak ada kelas prep. Aku dan rakan-rakan lepak di sekolah sambil mengeji peraturan sekolah yang ketat dan sendat. Aku dah bilang cakap malam dengar-dengar dan memang sungguh ada warden yang dengar. Kerana marahkan peraturan kami cakap nak bakar sekolah. Hanya sebut sahaja, malaikat di kiri pun tidak menulis lagi. Encik warden mendenda kami sembahyang sunat taubat dari jam 9.30 malam hingga pukul 12.00 tengah malam. Setengah jam yang pertama sahaja aku buat betul-betul lepas tu sudah tidak ketahuan. Entah berapa kali kami semua terbatal air sembahyang dan setiap kali berwuduk terasa was-was sahaja. Hihihi

4. Tazkirah
Mulut aku ibarat murai tercabut ekor. Bukan aku sahaja. Kawan-kawan aku pun sama juga. Bersembang di surau selalu terkantoi dengan ustazah dan pengawas. Akibatnya aku antara penyampai tazkirah terkemuka di surau. Masa mula-mula memang malu lama-lama dah jadi muka tembok. Bagus juga kerana sedikit sebanyak menambah ilmu di dada.

5. Alih bahasa
Aku tak ingat masa tingkatan berapa. Tapi kami satu kelas tak siapkan homework bahasa arab. Yang tak buat langsung pun ada tapi bukan aku. Kami didenda untuk pilih satu lagu dan translate lagu tersebut ke dalam bahasa arab. Rasa mahu menangis tapi tahan sahaja. Sewaktu ustaz suruh buat pembentangan aku pura-pura pening dan berehat di bilik sakit. Hihihi.

6. Sembahyang atas tar
Bukan sembahyang di jalan TAR yang ada jual kain dan tudung murah tu. Ini jalan tar di depan surau. Malang memang tak berbau. Aku lambat bangun untuk subuh dan didenda sembahyang jemaah di atas tar. Aku sembahyang langsung tak khusyuk tapi berlakon konon tawaduk kerana menundukkan pandangan sepanjang berlangsungnya denda tersebut. Memang aku insaf dan tak pernah lagi didenda *padahal kalau dah lewat aku sembahyang di dorm sahaja*.

Zaman sekarang dendanya lain pula tapi tak boleh extreme kelak mengundang bahaya pada kerjaya. Tapi satu yang aku respect cikgu-cikgu aku tak pernah pandang negatif pada mana-mana pelajar tak kira betapa nakal atau jahat pelajar tersebut. Layanan masih sama dan kesalahan lalu tak diungkit.

"SAYA SAAAAYANG CIKGU-CIKGU SAYA"

1 comment:

Essyy said...

I have studied few of the articles on your web site today, and I truly like your style of blogging. I tag it to my bookmark site's list and will be checking back soon.
Thesis Writing

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...