Sunday, October 30, 2011

Kisah kasih zaman sekolah (PART I)

Wah wah wah, tajuk tak mau mau nak bunyi hebat. Ya, aku antara yang terlebih hormon masa zaman sekolah maka aku antara yang berboyfriend masa Ustaz dan Bini Ustaz hantar aku ke sekolah suruh mengaji belajar rajin-rajin. Untuk pengetahuan semua aku masa kecik-kecik muka aku macam tak berapa nak proportionate. Ada bahagian-bahagian yang tak berapa nak centre ditambah dahi jendul letak empat jari pun boleh. Maka apabila ada yang mengorat aku tidak melepaskan peluang berlalu begitu sahaja. Hahahaha. Macam haremmm.



Sewaktu aku di tingkatan 3, macam sekolah-sekolah lain akan ada intake baru tingkatan 1 dan 4. Tapi buat apa nak cerita budak berhingus pakai kasut plaster tingkatan 1. Sudah tentu mereka langsung tidak menjadi perhatian aku melainkan pelajar-pelajar lelaki yang cari awek freshie. Ada jugak yang cari nak buat adik angkat bagai dan bagi aku yang sudah ada adik 3 orang di rumah memang sekupang pun aku tak hairan.



Dalam ramai-ramai intake tingkatan 4 ada seorang jejaka yang super duper awesome dan menjadi perhatian gadis-gadis hangat, suam-suam kuku, lembab atau sejuk gedi! Baru seminggu sahaja di sekolah, satu sekolah sudah tahu nama tuan punya badan. Aku pula yang duduk di kelas bersebelahan dengan library dan menjadi laluan utama ke tandas mengambil port baik punyaaa duduk tepi tingkap supaya dapat stalk jejaka idaman pilihan hati. Hahahaha.



Antara kawan-kawan aku, ada juga tiga empat orang yang minat dengan A. Aku rasa tak eloklah aku reveal nama sebenar tuan punya badan. Maka kita guna sahaja huruf A. A ini orangnya berkulit cerah. Rambut seladang aset paling mahal ditambah kebolehan melukis dan boleh menyanyi maka terasa dia datang dari pakej yang lengkap. Orangnya tak tinggi mana tapi tak adalah rendah. Cikgu-cikgu pun ramai yang sayang ditambah A nih budaknya pandai. Baru berapa bulan masuk dah dapat title prefect. 



Macam yang aku cakap tadi dalam kawan-kawan aku sahaja dah ada tiga empat orang yang jadi secret admirer. Aku rasa setiap kelas ada wakil paling cikai 2 orang. Ini bermakna banyak gila rivals. Sudahlah wajah memang tak hangat. Rendah pula maka sudah pasti kewujudan aku pun belum tentu dia tahu.



Ada seorang kawan aku muka iras-iras Britney Spears plus Siti Nurhaliza sikit-sikit, pun minat dengan A. Boleh bayang tak kawan aku punya comel. Aku yang berdahi jendul boleh letak empat jari harus cepat sedar diri. Nak kata rasa down sangat tu tak lah tapi ada la sikit rasa kuciwaaaa. Tak apalah, esok-esok nanti aku tingkatan 4 ada pulak intake baru. Kot ada yang lagi handsome kacak membunuh *ayat pasrah pujuk diri*





to be continued...















Bila aku baca balik entri ni dari mula rasa macam gedik yang amattt. Kahkahkahkah












Saturday, October 29, 2011

Tabiat-tabiat manusia ketika menonton wayang

Aku adalah antara jutaan rakyat Malaysia yang gemar menonton wayang. Menonton wayang merupakan aktiviti yang paling kerap aku lakukan semasa aku berada di universiti dahulu tetapi bila dah dekat 30-an semakin kurang. Aku percaya pasangan yang bercinta merupakan penyumbang dapatan terbesar kepada syarikat-syarikat wayang memandangkan ada di antara mereka menjadikan menonton wayang sebagai tempat untuk main wayang. Huiii memang tak elokkkkk. Tahukah anda terdapat pelbagai jenis tabiat manusia yang dapat kita lihat ketika menonton wayang. Orang Perlis dan Kelantan mungkin tidak pernah lihat kerana negeri mereka tidak ada panggung wayang (baguslah kurang maksiat yang kerajaan negeri mahu tanggung).





1) Menjadikan wayang sebagai tempat maksiat memang tak cool. Orang lain datang nak tengok wayang dan release tension tetapi menjadi lebih tension bila terpaksa melihat maksiat yang anda lakukan. Kebiasaannya mereka akan mencari tempat yang agak tersembunyi dan tidak kisah walaupun seat tersebut bermasalah. Pernah aku menonton wayang di TGV KLCC dan seat yang aku dapat basah kerana air air-cond maka aku duduk seat yang di sebelah. Datang satu pasangan yang tiba-tiba ubah tempat duduk dan mahu duduk di situ. Bila aku cakap seat tu basah yang si pakwe boleh cakap takpa lepas ni nak basah jugakkkk dan awek dia pulak gelak gedik. Sumpah annoying!




2)Mereka yang menjawab telefon sewaktu menonton wayang memang mengundang cacian dan cercaan dari penonton-penonton lain. Kalau yang jawab jenis cakap macam dalam kelambu tak apa. Ini macam ada built-it-microphone. Memanglah iklan suruh silentkan handphone, tapi kalau mengaji agama kira kita guna hukum qias la kat sini. Tu lah, zaman sekolah dulu waktu agama tidur. Maqasid syariah pun tak reti.



3)Memberi reaksi yang berlebihan juga mengundang rasa menyampah. Kalau nak gelak, jangan panjang sangat harakat. Siap dengan tashdid lagi. Bila nak berhenti gelak tu pakai pulak mad aridh lissukun yang enam harakat. Huiii ikut hati memang nak bagi sedas dua. Tapi sebab masih berakhlak mulia maka tahankan saja. Kadang-kala reaksi berlebihan memberi advantage kepada lelaki hidung belang especially kalau horror movie yang menjadi pilihan. Mulalah ada yang mahu peluk-peluk konon takut sangat.


4) Ada juga yang menjadikan wayang seperti menonton tv di rumah sendiri. Suka-suka hati individu sebegini keluar masuk lebih dari sekali. Kalau seatnya hujung sekali tempat laluan mungkin kurang bermasalah. Tetapi yang jenis pundi kencing saiz XXS duduk pulak bahagian paling dalam sekali. Bila nak keluar pergi tandas mula la nak tumpang lalu dik, excuse me kak bagai. Lain kali download sahaja movie kemudian usung laptop tengok dalam tandas. Ada juga yang jenis suka duduk bersila atau melunjurkan kaki. Kalau tak mengganggu orang lain, memang tak ada masalah. Tapi yang sampai makan space orang sebelah memang mendatangkan marah.


5) Menonton wayang juga kadangkala mendapat pengalaman pergi ke taman burung. Tapi hanya ada satu spesis burung sahaja yang terdapat di panggung wayang iaitu burung kakak tua. Mereka yang jenis burung kakak tua ini akan cerita story line dari mula sampai habis dan sungguh menjadi kebencian kerana sudah hilang thrill menonton wayang. Kalau sudah tengok sila diam dan aku percaya pihak panggung wayang tidak pernah menganjurkan pertandingan bercerita.


6) Panggung wayang juga kadangkala bertukar menjadi nursery atau playground. Sewaktu aku menonton Night at the Museum, kanak-kanak antara sebahagian besar penonton. Di awal cerita semuanya ok. Tapi bila dah masuk setengah jam masing-masing mula buat perangai. Yang menangis nak susu siap hentak-hentak kaki ada, yang lari-lari macam main polis sentri pun ada. Aku tak marah budak-budak kecik nih. Yang aku nak marah kepada yang tukang bawa masuk wayang. Dah tahu anak jenis buat perangai beli cd sudah. Tengok kat rumah dua puluh kali pun tak apa tak ada siapa nak larang. Ini tidak, asyik nak buat orang naik berang.






Antara tabiat-tabiat di atas, aku selalu buat macam rumah sendiri yakni duduk bersila. Tapi aku kategori kecil maka sudah pasti aku tak makan space orang lain. By the way, above all aku suka tengok cerita hindustan berbanding cerita-cerita lain kerana bayaran yang sama tapi cerita lebih panjang. Walaupun ada bau macam pergi kuil, aku tak kisah sangat. Baru feeling bollywood tu lebih sikittttt.






Thursday, October 27, 2011

Jenis-jenis tidur di kalangan masyarakat kita

Tidur merupakan satu keperluan bagi manusia normal. Manusia yang tidak dapat tidur telah hilang satu nikmat yang paling awesome dan tidak dapat ditukar dengan nikmat-nikmat lain. Nikmat makan hanya di perut tetapi kemudian mendatangkan sesalan sebab perut berlapis atau maju ke depan. Terdapat juga di kalangan kita yang menjadikan tidur sebagai hobi padahal itu bukan dipanggil tidur sebenarnya tetapi lebih afdal dipanggil membuta.


Memandangkan tidur merupakan satu keperluan, terdapat pelbagai jenis tidur dan ayuh kita lihat bagaimanakah jenis tidur yang dimaksudkan.

1) Tidur rutin
Ini yang macam aku cakap tadilah. Tidur rutin bererti anda tidur pada waktu malam kebiasaannya selepas sembahyang isyak dan bangun ketika time sembahyang subuh. Sekiranya anda bangun lebih awal dari waktu subuh anda memang hebat. Jikalau ada rancangan menantu pilihan sudah pasti anda menang tanpa bertanding. Tetapi awas. Sekiranya anda bangun untuk menonton bola dan bukan bertahajud sila insaf.

2) Tidur paksa
Tidur paksa merupakan jenis tidur yang biasanya berlaku di kalangan mereka yang masih bersekolah atau bertadika. Hahahaha macam pelik bertadika. Okay, mari kita sambung. Kebiasaannya mereka yang berada di rumah akan dipaksa oleh ibu bapa mereka untuk tidur dengan alasan esok sekolah terutamanya ketika mereka sedang menonton tv. Bagi yang tinggal di asrama, warden yang bertugas akan melakukan rondaan dan memaksa mereka tidur. Senang cerita mereka terpaksa pejamkan mata dan mereka tidur dalam keadaan yang tidak ikhlas.

3) Tidur bergaji
Tidur jenis ini dilakukan oleh mereka yang bekerja. Apabila di tempat kerja, pekerja-pekerja ini akan mencari port yang sesuai dan tidur makan gaji buta. Mungkin ramai yang tidur di tempat kerja termasuklah aku tetapi tidak termasuk di dalam jenis tidur bergaji. Ini kerana tidur bergaji cuma untuk mereka yang tidur sehingga mengabaikan tugas yang telah diamanahkan.

4) Tidur kambing
Tidur-tidur ayam merupakan peribahasa dan tidur kambing merupakan salah satu jenis tidur. Tidur kambing bukan bererti anda tidur di kandang kambing atau tidur bersama kambing. Tidur kambing adalah anda yang tidur tanpa mandi atau senang cerita tidur macam kambing. Balik dari kerja atau sekolah badan kepam bau masam terus tidur. Memang anda sangat sesuai dalam jenis tidur kambing.

5) Tidur maut
Tidur maut tak lain tak bukan tidur ketika memandu. Huiiii memang marabahaya. Kalau mahu tidur berhenti dahulu di tepi jalan dan tidur. Mungkin ada yang beranggapan tidak semua membawa maut tetapi kalau tak maut pun, hampir maut jugaklahhhhh.

6) Tidur sunat
Tidur sunat ni tidur nak ambil pahala sebelum solat zohor. Masa ustaz masih ada memang beliau selalulah buat dan walaupun iman tak dapat aku warisi, tidur sunat ini ada jugak aku buat sekali sekala yakni mewarisi sifat beliau. Heheheh

7) Tidur 9
Ini bukan sleep like baby in the womb. Tidur sembilan kali pun bukan. Ini khas untuk pelajar yang suka tidur dalam kelas time cikgu mengajar dan pompang-pompang depan kelas dan di penghujung hari anda dapat gred 9 dalam peperiksaan. Padan muka.



Jadi, bagaimanakah jenis anda tidur? Aku memang jenis tidur rutin dan tidur sunat. Tidur sunat tu paling lama setengah jam sahaja. Biasa aku tidur dalam 15 minit atau omputeh cakap take a nap. Ketika zaman sekolah dahulu aku bukan jenis tidur paksa. Waktu prep lagi aku dan bantai tidoq tak ingat dunia. Tapi itu bukan tidur 9 ya kerana tidak ada cikgu yang pompang-pompang depan kelas. Sekiranya tidak ada satu pun jenis tidur yang sesuai dengan anda, anda memang tak 'berjenis'.








Tuesday, October 25, 2011

Salah konsep


Introducing: Najihah 



Aku sedang menjinjing kasut sukan aku dan mahu simpan dalam rak kasut yang aku letak di tingkat atas. Anak buah aku yang berumur empat tahun mengekor dari belakang.






'Bila makteh pakai kasut ni?'

'Pagi tadi masa Najihah duk tidoqqq' (cakap lanjut-lanjut sikit)

'Makteh pakai pi sekolah ka?'

'Ha laaaa'

'Makteh pi sekolah jadi cikgu ka?'

'Haa, makteh jadi cikguuuuu'

'Hmmm abang Eirfan hari-hari dia pi sekolah tapi dia tak jadi cikgu pun'

Hahahahahahahahahaha

















Ni tobat kalau nampak makcik kantin pun dia bantai panggil cikgu jugak



Saturday, October 22, 2011

Kubur asing-asing

Aku bukanlah manusia maksum. Aku pun selalu buat silap. Tapi bila kita nampak orang lain buat salah, wajib untuk kita tegur bukti kita orang beriman.

Tapi ada seorang hamba Allah ni bila aku tegur dia boleh marah aku balik cakap aku ni busy body.
Wah wah wah. memang body aku busy beraerobik siang malam.
Macam mana dia tahu?
Musykil musykil.

Paling aku tak tahan bila dia kata 'Hang sibuk kenapa?! Kubur asing-asing!'


Cerita bab kubur pulakkkkkkkkk


'Sebab kubur asing-asing la aku tegur hang sekarang. Kalau kubur kita sekali, dah tentu aku boleh tolong jawab untuk hang nanti'

Thursday, October 20, 2011

Aku bukan pekak

Aku sedang sembahyang zohor dan aku terdengar perbualan dua orang kawan aku yang berada di belakang. Aku tak tahu apa mereka buat kerana tidak ada side mirror tapi sudah pasti mereka tidak sembahyang kerana mereka bercakap-cakap.

Selepas habis sembahyang aku pakai tudung dan kawan aku yang dua orang itu telah juga habis sembahyang. Maka aku menyambung perbualan mereka yang aku dengar ketika aku sedang sembahyang tadi.

Aku dituduh tidak khusyuk langsung ketika sembahyang. Wahhh suka-suka hati kata aku tidak khusyuk. Okay, mungkin tidak seratus peratus tapi aku memang tidak suka dituduh sembarangan.

Khusyuk bukan bererti pekak. Kerana setahu aku Nabi Muhammad ketika sedang sembahyang dan baginda terdengar cucunya menangis maka dicepatkan sedikit solatnya. Aku ulang, baginda terdengar. Yang itu nak kata nabi sembahyang tak khusyuk ke?

Moralnya, time orang sembahyang jangan bersembang. Berdosa dan mengganggu orang lain.




Thursday, October 13, 2011

Tabiat-tabiat orang kita yang aku tak berapa berkenan

Setiap manusia dilahirkan dalam bentuk, warna dan wajah yang berbeza. Kalau ada yang sama, kebiasaannya mereka merupakan pasangan kembar. Walaupun mempunyai persamaan fizikal sehingga 99.9 percent, tetapi masih wujud perbezaan yang ketara terutamanya apabila ia berkaitan dengan tabiat. Tabiat bolehlah didefinisikan sebagai perlakuan yang kerap dilakukan.

Tabiat dan rutin adalah perkara yang berbeza ya pembaca sekalian. Wah wah macam rancangan Astro Tutor tv pulak. Sekiranya setiap hari anda mandi tiga kali sehari, itu adalah rutin plus anda pembersih. Maksud di sini mandi itu adalah rutin. Tabiat pula sekiranya setiap hari anda akan mandi tengah hari. Dah tengah hari baru nak mandi selagi tidak dibebel memang matahari dah terpacak baru terhegeh-hegeh nak masuk bilik air.

Tetapi tidaklah bermaksud tabiat adalah perkara-perkara negatif. Ada juga tabiat-tabiat yang positif. Namun demikian hasil kajian selama 28 tahun, aku mendapati ada common behaviour atau tabiat orang kita yang aku tak berapa nak berkenan.



1) Apabila kehilangan barang atau telah misplaced barang kepunyaan anda sudah pasti anda akan bersungut diikuti carutan-carutan ringan atau berat sekiranya anda memiliki iman yang tidak kuat. Paling tidak anda mungkin memarahi diri sendiri kerana kecuaian anda telah menyusahkan diri sendiri. Hahaha macam promo keselamatan jalan raya.

Dah penat cari sudah pasti anda akan mengadu pada orang-orang di sekeling anda tentang barang anda yang hilang atau telah tersalah letak. Tapi kalau ada tengah sawah padi dan mengadu pada orang-orang tidak mustahil anda akan dikata kurang siuman. Tabiat orang kita, bila anda mengadu cari barang tak jumpa sudah pasti dijawab dengan pertanyaan letak kat mana?

Oh Em Jee. Kalau tahu letak kat mana tak perlu susah-susah tanya kot-kot hang nampak barang aku?


Kalau barang hilang pula jawab dengan pertanyaan juga; siapa yang ambil?

Aku memang selalu macam nak marah tapi mengawal emosi takut nanti kena jual (sepupu aku selalu cakap jangan marah nanti kena jual). Kalau aku tahu siapa yang ambil tak ada lah aku claim barang aku hilang.

*****

2) Sejajar dengan peningkatan usia, berat badan dan ketinggian seorang manusia normal akan turut bertambah. Walaupun aku rendah aku masih manusia normal. Masih berlaku pertambahan ketinggian walaupun sedikit T_T

Biasanya sewaktu umur tak berapa nak ada duit mesti mengadu dengan mak atau ayah kalau baju atau seluar dah tak muat. Tetapi yang aku pelik tabiat orang kita akan cakap;

'Mak baju ni dah kecik'


'Ayah, seluar ni kecik. Tak muat nak pakai'


'Adik, baju ni dah kecik. Ambil la kalau hang nak'


Memang aku tak tahu baju seluar kita boleh mengecil rupanya. Kalau gemuk mungkin aku percaya sebab basuh kain pakai air. Minum banyak sangat baju seluar jadi buncit. Pelik tidak ada yang mahu mengaku diri sudah besar atau gemuk maka baju dan seluar sudah menjadi sendat dan tidak muat atau orang utara kata tak celuih.

*****


3) Aku percaya ramai di kalangan pembaca blog aku mempunyai pengalaman dimarahi parents atau guru anda (bajet macam ramai sangat yang baca blog aku). Pernahkah anda melalui peristiwa di mana apabila anda dimarahi dan anda mahu memberikan penjelasan, mereka akan membalas dengan 'MENJAWAB?! MENJAWAB?!' walaupun sebelum itu mereka bertanya dengan penuh kemarahan. Faham tak? Faham tak?

Ya' know macam anda keluar kemudian balik lewat bila sampai rumah mak atau ayah anda terus tengking dalam bentuk pertanyaan like 'PASAIPA BALIK LAMBAT?!' Then bila anda mahu explain mereka akan lebih marah dan common dialogue is 'MENJAWAB?! MENJAWAB?!'

Aku memang pelik dan tak faham apabila aku berada di dalam situasi begini. Tadi tanya, bila aku jawab marah jugak. Kalau macam tu baik tak payah tanya. Kan? Its double the sakit hati yang dialami.


*****



4) Bagi yang pernah atau sedang tinggal di asrama, pernahkah anda mengalami peristiwa di mana anda sedang membasuh baju dan tiba-tiba kawan anda masuk ke bilik air tersebut dan tanya tengah buat apa tu atau duk buat apa tu?


Aku memang tak berapa nak berkenan kalau orang tanya soalan ini kerana sudah terang lagi bersuluh aku tengah basuh baju tapi masih bertanya. Kadang-kadang aku jawab tengah masak mee goreng walaupun aku tahu jawapan aku pasti mengundang cercaan atau makian melibatkan najis mughalazah. Kalau yang bertanya itu hamba Allah yang buta memang aku tak kisah. Awas, konsep malu bertanya sesat jalan tidak sesuai diaplikasikan dalam situasi ini.

Bila dah besar-besar begini time aku basuh kereta memang selalu makcik-makcik atau pakcik-pakcik yang lalu depan rumah akan tanya 'Basuh kereta kaaaaa?' Hui memang rasa nak jawab yang bukan-bukan tetapi simpan sahaja dalam hati. Mungkin mereka mahu tunjuk keramahan mereka tetapi tidakkah mereka sedar perkataan ramah itu jika ditukarkan kedudukan huruf r dan m akan menjadi marah.


*****


Ini antara tabiat-tabiat orang kita yang aku tak berapa berkenan. Bila aku tak berkenan bukan bermakna aku benci tetapi kalau tak kena gaya mungkin boleh menimbulkan kemarahan. Aku pasti ramai yang pernah melalui situasi-situasi di atas tetapi bergantung kepada penerimaan masing-masing. Aku pun kurang pasti mengapa aku tidak berapa berkenan dengan tabiat-tabiat ini. Agaknya aku yang buang tabiat kot?








Tuesday, October 11, 2011

Lagi-lagi cerita kawen

'Widad bila lagi nak kawen. Dah lama akak tunggu kad wangi dari Widad'


'Belum ada jodoh lagi kakkkkk'


'Takkanlah tak adaaaaa'


'Betul tak ada. Awat? Akak nak bagi laki akak kat saya ka?'


Muka merah menyala dan terus berlalu pergi.





KAHKAHKAHKAH.

Padan muka. Tanya lagi.

Friday, October 7, 2011

Perkara-perkara yang menyebabkan jejaka-jejaka hilang macho

Tahukah jejaka-jejaka sekalian anda sering menjadi topik perbualan gadis-gadis sekiranya kami (termasuk aku sekali) mempunyai masa lapang. Kadang-kadang waktu tak senggang pun anda tetap menjadi sebahagian dari topik kami. Macam ketika dalam kelas cikgu atau lecturer pompang pompang di depan anda nampak lelaki kacak cepat-cepat koyak kertas tulis Nampak tak mamat hensem tu lalu terus passing kawan sebelah. Sesi berbalas-balas nota berlaku walaupun pengirim tak tulis pantun dua kerat zaman sekolah dulu-dulu, pecah kaca pecah gelas sudah baca harap balas.

Ya memang aku selalu jugak buat.

Itu bukan gedik namanya. Proses nak remaja. Kalau yang tak pernah tulis apa-apa pun takkan dalam hati tak pernah ada rasa apa kotttt.

Memandangkan para jejaka sering menjadi topik hangat dalam perbualan seharian, tidaklah bermakna kerana anda memang hangat dan sangat popular hingga menggoncang iman kami. Biasalah. Perempuan memang suka mengomel. Kalau tak mengomel secara live, mungkin secara tertunda. Atau mungkin mengomel dalam hati sahaja. Perempuan atau jejaki akan mencari apa sahaja bahan atau topik untuk dibualkan atau diomelkan.

Selama lebih dari suku abad aku hidup (rasa macam dah tua kerepot bila guna perkataan abad) macam-macam jenis jejaka aku pernah jumpa. Bunyi macam gatal. Jumpa di sini bermaksud come across. Lintas begitu sahaja bukan semua jejaka aku jadikan boyfriend. Jejaka-jejaka memang terkenal dengan aksi control macho sama ada secara sengaja atau tidak sengaja. Namun demikian terdapat beberapa perkara yang menyebabkan sang jejaka hilang machonya. Kalau dah hilang macho report ke balai polis pun pak polisi tak dapat nak tolong.

1) Tidak boleh memandu kereta manual
Jejaka yang tidak boleh memandu kereta manual memang hilang lesap machonya. Kadang-kadang aku rasa macam tak cukup jantan sekiranya jejaka tidak dapat memandu kereta manual.


Penyataan aku di sini bukanlah mahu cakap lelaki kalau you betul-betul jantan you mesti bawa manual kerana aku tahu penggunaan kereta gear automatik lebih mudah dan sesuai di bandar-bandar atau kawasan yang sibuk. Apa yang aku maksudkan lelaki yang memang tak pandai atau tak berani bawa kereta manual memang hancur lebur machonya.


2) Mandi pakai sabun Shokubutsu
Zaman aku kerja part time di KL dahulu ada seorang jejaka yang memang semua kawan-kawan jejaki aku kata dia macho handsome muka kacak meleleh air liur. Tetapi ada suatu hari aku keluar beli barang di Tesco dengannya dan sampai di tempat toiletries aku mahu cari sabun mandi. Suggestion-nya untuk menggunakan Shokubutsu membuatkan aku rasa oh jejaka ini, hilang macho mu.

Bukanlah jejaka tidak boleh mandi pakai sabun Shokubutsu tapi aku rasa lebih afdal dirahsiakan penggunaannya. Aku rasa seorang jejaka lebih macho sekiranya menggunakan sabun Dettol kerana sabun tersebut lebih macho dan jantan. Hahaha. Suka-suka aku nak tentukan sabun jantan betina. Antara sabun lain yang agak kurang jantan dan machonya adalah Lux dan Enchanteur.

3) Muka macho suara penyek
Suara juga memainkan peranan yang penting dalam menentukan aspek-aspek kemachoan. Jejaka yang wajahnya kacak membunuh, bertubuh six pack abs tetapi memiliki suara penyek sungguhlah tidak macho. Suara penyek ini seperti bercakap sambil picit hidung. Sebenarnya ada contoh yang mahu diberi. Tetapi aku rasa macam keji gila. Aku tahu mungkin ada yang kata hang tu dah memang keji tapi sekeji-keji aku tak mahulah buka aib orang. Buka aib aku tak apa. Buka aib sendiri untuk dijadikan pengajaran, bukan kejian.

4) Pakai lotion
Aku yang perempuan sejati pun tidak memakai lotion. Pemakaian lotion juga menyebabkan seorang jejaka menurunkan kadar kemachoannya. Aku berpendapat lelaki yang berkulit sawo matang gelap-gelap melayu adalah lebih macho berbanding lelaki berkulit cerah sebab pakai lotion sapu dari hujung rambut sampai ke kuku kaki. Lotion pula bukan setakat body lotion. Hand lotion, baby lotion semua dia bantai.

Sah-sah tangan perempuan. Memang tak ada iklan guna tangan jejaka
Lihat sahaja iklan di tv. Iklan-iklan tentang lotion selalunya dilakonkan oleh perempuan sahaja. Peranan jejaka tidak lebih dari watak gatal yang mengorat wanita pakai lotion sambil gesel-gesel sumpah aku yang tengok rasa macam nak terajang. Eh eh ter-emo pulak.

5) Jejaka dan pencuci muka
Aku memang tak ada masalah dengan jejaka yang memakai pencuci muka. Bagus juga hilangkan minyak di muka dan mengurangkan jerawat yang mungkin tumbuh bagai cendawan selepas hujan sekiranya muka tidak dicuci dengan bersih. Tetapi pemilihan jenama juga menjadi penyumbang kepada hilang atau bertambahnya macho seorang jejaka.


Seperti juga dengan penggunaan sabun mandi jejaka-jejaka perlu memilih pencuci muka yang lebih macho dan jantan seperti L'oreal for men, Dashing. Hilang macho sekiranya jejaka berwajah kental tiba-tiba memakai pencuci muka Safi dan bila dan umur 30-an pakai Safi Rania Gold. Geli bukan?


Jejaka-jejaka sekalian. Adakah anda rasa anda sudah kehilangan macho anda. Usah risau kerana macho seorang jejaka tidak sama di mata semua perempuan. Ada sebahagian perempuan merasakan jejaka memakai t-shirt warna pink tak macho langsung. Tetapi untuk aku hanya lelaki yang benar-benar macho sahaja berani memakai warna pink. Hahahaha.



Meleleh air liur (lap cepat-cepat takut ada yang nampak)





Hrithik Roshan macho nak arwah pakai kaler pink



Tapi...



setakat hilang macho apalah sangat.








Kalau hilang iman lebih parah. Kan?


Thursday, October 6, 2011

Tazkirah bersama anak ustaz (iman tak dapat diwarisi)

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh. Apa khabar pembaca sekalian? Aku harap semuanya telah pun menjalankan tanggungjawab sebagai seorang Islam. Kepada yang belum sembahyang jangan cuba-cuba meneruskan pembacaan entri ini. Sila pangkah dan datang semula setelah bersolat. Jangan suka-suka nak kombo zohor-asar macam makan kfc (cewah cewah pandai nasihat).

Hari ini aku nak kongsi satu perkara yang aku rasa tak ramai orang tahu dan aku rasa terpanggil (tak tahu siapa yang panggil) nak menazkirahkan anda semua tentang fadhilat sembahyang jemaah dari sudut yang agak berbeza. Kisahnya tentang seorang saintis barat yang mengkaji tentang kenapa umat Islam digalakkan sembahyang berjemaah and end up dia masuk Islam.

Ya ya. Aku tahu bunyi macam cliché. Tapi aku rasa menarik untuk dikongsi in fact kawan-kawan zaman sekolah kagum bila aku cakap tentang ini sewaktu sesi tazkirah subuh. Jangan buat-buat lupa anak ustaz ini memang selalu didenda bagi tazkirah.

Ekceli kakak aku yang cerita pasal ni. Dan ilmu yang baik tak elok simpan buat pekasam. Lagipun aku bukan selera sangat makan pekasam.

Okay. Begini ya. Memandangkan saintis tersebut asyik tertanya-tanya maka tanpa membuang masa dia pun memulakan kajiannya. Berhari-hari dia mengkaji dan cuba mencari perkaitan antara sembahyang lima waktu dan sembahyang jemaah dan akhirnya tarraaaa (magician buat bunyi sambil selak kain muncul sang merpati)


Saintis tersebut mendapati sembahyang jemaah sebenarnya untuk rejuvenate badan kita. Bunyi macam minum minuman isotonik do do do the dewww. Tapi tidak hadirin sekalian. Sembahyang itu sendiri memang untuk mengambalikan tenaga tetapi jika setiap sembahyang dijemaahkan, maka sekaligus dapat mempositifkan cas-cas negatif dalam badan kita.

Contohnya sembahyang subuh. Sembahyang subuh dua rakaat sahaja. Mengapa? Kerana kita baru sahaja bangun dari tidur maka badan masih segar bugar sembahyang dua rakaat cukup. Dan apabila solat subuh itu dijemaahkan kita duduk sebelah-menyebelah masing-masing badan cas positif maka posotif bertemu positif jadi apa? POSITIFFFF (jawab ramai-ramai)

Sembahyang zohor pula empat rakaat. Kenapa lebih dua rakaat dari subuh? Sebab masa ni masing-masing badan dah tak berapa nak bertenaga dan tadikan dah cakap sembahyang tu nak tambah tenaga. Jadi bila dan cas lama sikit (empat rakaat ya' know) banyaklah tenaga. Badan yang separa letih masudnya cas-cas negatif yang banyak. Tapi apabila solat zohor itu dijemaahkan kita duduk sebelah-menyebelah masing-masing badan cas negatif maka negatif bertemu negatif jadi apa? POSITIFFFF (jawab ramai-ramai muka masing-masing eksaited)

Begitu juga dengan asar. Waktu asar lagilah badan memang tak larat gila kalau tak kena gaya memang tidur so konsep masih sama dengan sembahyang zohor.  Walaupun dah remang-remang petang masih perlu tenaga banyak sebab itu sembahyang empat rakaat. Petang pula kita digalakkan beriadah. Tidur waktu petang time asar mewarisi kegilaan tahu. Aku pula petang-petang buat zumba dan malam senang mahu tidur.

Sembahyang maghrib juga masih sama. Waktu maghrib biasanya dah bertenaga sebab badan dah wangi. Tak macam waktu zohor dan asar biasanya di sekolah atau tempat kerja jadi badan melekit ketiak masam busuk kepam maka cas negatif lebih mendominasi. Waktu maghrib biasa dah jadi cas positif.

OH EM JI! Hebatnya saintis barat susah payah kaji dan masuk Islam. Kita yang sekadar mewarisi memang selalunya tak berapa nak hebat -___-

Termasuklah aku sekali. Sudahlah agama Islam hanya diwarisi, iman seorang ayah bergelar ustaz tak dapat pula nak kaut sekali. Tercicir di mana tak tahu. Harus aku report balai polis tentang keciciran yang berlaku. Hahaha. Sumpah lepas tu aku kena maki dengan polis.

Okay okay. Tak elok sebut maki-maki kerana entri ini berkisarkan (blender?) keagamaan. Ayuh kita sambung.

Tapi. Wah. Ada tapi-tapi pulak. Macam drama melayu yang cakap tapi kemudian watak lagi satu cakap tak ada tapi-tapi dengan muka bengis.

Okay. Aku ulang.

Tapi kenapa sembahyang isyak empat rakaat? Kenapa empat? Kenapa why walimaza? Sembahyang itu nak tambah tenaga. Lepas sembahyang isyak sudah boleh tidur tak payah tenaga banyak-banyak.

Maka saintis tersebut meneruskan kajiannya dan tarraaaa (sekali lagi tapi kali ni magician bawa keluar bunga dari celah ketiak)

Sebab nak bangun tahajud dan qiamullail rupanya. Sebab itulah sembahyang empat rakaat.

Tak payah nak tambah tenaga lari ke luar rumah jerit ke langit 'AKU NAK POWERRRRR'. Sembahyang lima waktu dengan jemaah sekali dah cukup keperluan tenaga.



'Sembahyanglah kamu di belakang imam sebelum kamu disembahyangkan dihadapan imam'
























Tuesday, October 4, 2011

Jangan jadi macam aku

Sekiranya anda peminat tegar aku pasti anda tahu how naughty I was (still). Zaman sekolah merupakan zaman kegemilangan kenakalan aku. Wahh guna perkataan gemilang seolah-olah ada anugerah gitu.

Semasa di sekolah menengah ada beberapa subjek yang tidak menjadi pilihan hati. Akibatnya usah ditanya kenapa aku tak dapat A lurus kerana bukan satu atau dua subjek yang aku tidak suka, tetapi lebih dari tiga.

Sewaktu tingkatan dua, geografi antara subjek yang memang aku benci nak arwah. Aku adalah manusia yang perlukan justification untuk setiap perkara yang aku buat. Dan sehingga ke tingkatan dua aku masih belum bertemu sebab musabab mengapa aku perlu belajar geografi dan aku juga sering buat muka hodoh bangang tunjuk emosi konon sebab tak suka sangat.

Tambah pula aku dikurniakan kepantasan memberi jawapan-jawapan yang aku rasa logik tetapi rupanya hanya mengundang ketidak-stabilan emosi seorang guru.

Cikgu Nik Amli adalah guru geografi aku ketika itu. Orangnya tinggi tak tinggi, pakai kopiah dan suara memang macam komander askar. Sekali ditengking mungkin boleh terkencing (rhyme). Tetapi Cikgu Nik Amli sangat friendly kalau kita tak ada buat perangai dan kebetulan dia kenal ayah aku maka aku juga dilayan seperti seorang anak (yang sangat comel).

Tetapi dalam baik-baik dia dengan aku, aku pernah didenda berdiri di muka pintu (I wonder hidung telinga pipi pintu semua kat mana). Benarlah terlajak perahu boleh diundur terlajak kata mungkin boleh tukar kalau si pendengar tak berapa nak dengar atau senang cerita pekak.

Ketika itu Cikgu Nik Amli sedang mengajar bab kedudukan kalau tak salah aku. You know yang mengira waktu tempatan, longitud  dan jarak kedudukan semua tu. Aku memang malas gila nak mengira bukan kerana tak minat matematik tetapi kerana tak suka geografi jadi apa pun tak mahu buat.

Macam biasa aku memang handal mempamerkan emosi maka cikgu tak buang masa panggil aku tanya kenapa aku tak buat.

'Saya bukan apa cikgu, saya tak faham kenapa saya kena belajar kira-kira jam ni'

'Senang nanti kalau awak berjalan tempat orang awak boleh kira sendiri masa time dia semua'

'Laa kitakan masing-masing ada jam cikgu. Kita pi sana kita pusing ja la. Tak payah nak kira-kira macam ni'






Akibatnya aku didenda.







Berdiri di muka pintu hingga akhir waktu.




Saturday, October 1, 2011

Jawapan-jawapan mengapa aku masih bujang

Umur aku sudah 28 tahun. Lebih kurang lima bulan lagi aku akan mencapai usia 29 tahun. Itupun nasib baik Bini Ustaz mengandungkan aku lebih sembilan bulan. Jika tidak sudah pasti lebih awal aku menginjak 29 tahun. Tapi aku tak kisah. Berbekalkan wajah yang tak kurang hangat, aku kelihatan muda remaja berbanding usia sebenar. Hahahaha

Memandangkan ramai gadis-gadis seusia denganku telah menamatkan zaman bujang sama ada kerana cinta atau paksaan, aku kerap dihujan ribut petirkan dengan soalan bila pula giliran aku. Terus terang aku sebenarnya tidak suka dengan soalan-soalan begini kerana seolah-olah mereka cuba menidakkan kuasa tuhan jodoh aku belum sampai lagi. Tetapi kerana menghormati mereka yang sudah tua dan mungkin ketuaan mereka menyebabkan mereka lupa dengan kuasa tuhan, maka tetap memberi jawapan kepada soalan yang tidak harus ditanya ini. Cekidaut the answers yang aku selalu recycle setiap kali berada dalam situasi ini. Cek cek cekidauttttt.

1) Belum ada jodoh
Ini merupakan jawapan yang paling cliché apabila ditanya tentang jodoh. Bukan aku tidak mahu berkahwin tetapi jodoh belum sampai dan jodoh juga urusan tuhan. Kalau aku gedik tahap maksima pun belum tentu aku boleh kahwin.
Mana tahu kerana kesabaran aku, aku boleh bernikah dengan Nabi Isa. Nanti dia nak turunkan?

Kebiasaannya jawapan ini diberikan kepada golongan-golongan berusia kerana walaupun mulut aku agak lazer tetapi masih terselit sedikit rasa hormat pada mereka. Tetapi selepas itu apabila sampai di rumah pasti aku akan mencarut-carut ringan kerana geram dengan soalan puaka itu. Benci!

2) Belum bersedia
Aku kenal siapa diri aku. Aku tahu apa yang aku lalui setiap hari. Maka dapat aku simpulkan aku sebenarnya belum bersedia. Setiap kali balik kerja aku pasti mahu tidur sebentar. Tapi kadang-kadang terlajak tak ingat waktu. Aku tak boleh tak tidur cukup 7 atau 8 jam. Pasti aku mudah diserang sakit kepala. Dari segi kewangan juga aku belum cukup bersedia ditambah dengan kegilaan baru aku yang suka membeli emas sebagai pelaburan. Apabila berkahwin aku perlu berkongsi segala-galanya dengan pasangan aku. Maka aku perlu bersedia dari segi mental dan fizikal. Apa yang aku perlu buat berdoa supaya Allah grants my prayer when He knows I am ready for it.
Ini mungkin terjadi andai aku berkahwin bila mana aku belum bersedia
Tapi ada juga sesetengah makcik yang tak faham apabila aku kata belum bersedia especially when it comes about money. Ada yang pandai jawab duit boleh dicari. Kalau macam tu makcik, saya cari dalam beg makcik je lah. Boleh gitu?

3) Tiada waktu dan hari yang sesuai
Jawapan ini diberikan dalam bentuk gurauan kepada yang mereka boleh menerima sahaja. Kebiasaannya berlaku ketika aku menghadiri majlis-majlis kenduri dan apabila ditanya aku akan menjawab


'Sepatutnya hari ni la kenduri saya. Tapi dah ada orang book dulu, tu yang tak dapat-dapat nak langsung'



Kelassss jawapan akukan? Kadang kala gurauan tersebut berlanjutan sehingga aku merancang untuk mengadakan majlis di bulan puasa dan lebih keji mungkin akan dibuat ketika waktu sahur. Jimat belanja.

4) Bertubuh kecil
Tinggi aku cuma 147cm dan berat badan aku di antara 41 hingga 43 kilogram. Aku mempunyai susuk tubuh yang kecil maka boleh juga dikatakan ia menjadi contributing factor mengapa aku masih bujang. Berdasarkan peristiwa yang berlaku baru-baru ini, ia mengukuhkan lagi mengapa aku masih bujang. Cerita ini diolah mengikut kesesuaian dan mungkin ada sedikit tokok tambah untuk menyedapkan jalan cerita.

Situasi : Berjoging di waktu petang dan melintasi rumah seorang makcik yakni kawan kepada Bini Ustaz

Makcik tersebut terus menegur aku mungkin untuk menunjukkan keramahannya kepada aku.

'Rajinnya joging. Sekolah mana la ni Widad?'

'Sekolah *tuut* kat Kuala Pegang.'

'Awat sekolah jauh sangat???'

'Tak palah. Jauh sikit ja' (ini statement tak berapa ikhlas dari aku) 'Dulu kat Kubang Pasu lagi jauh'

'Ooooo. Tahun ni nak amek SPM kan?'

HAHAHAHAHA AKU GELAK DALAM HATI

Kawan Bini Ustaz tidak tahu aku telah pun mengambil SPM 11 tahun yang lalu dan terus meminta maaf. Maka dapat aku simpulkan di sini mungkin tidak ada yang datang meminang kerana menganggap aku remaja belasan tahun dan tak cukup umur jadi tak boleh kawennnnnn.

5) Aku cantik sangat
Ada juga yang tidak percaya bila aku kata aku tak ada boyfriend. Apabila aku tanya kembali mengapa mereka tidak percaya, mereka mengatakan aku punya rupa jadi macam tipu kalau aku kata aku tak ada boyfriend. Baiklah. Allow me to explain.

Lelaki bujang dan available yang memandang aku mungkin berfikiran sama. Maksud aku sama macam apa yang kawan-kawan aku fikirkan. Mereka (lelaki) mungkin berpendapat;

'Ala, ada rupa macam tu takkan tak ada boyfriend'

Maka hasrat untuk mengurat aku dihentikan serta merta dan tinggallah aku membujang sehingga hari ini. Nampak macam perasan gila minah sorang ni macam cantik sangat tapi aku rasa teori aku ni memang logik. Kahkahkah. Macam bagus sangat.




Aku rasa ini antara jawapan-jawapan favourite aku apabila soal perkahwinan ditimbulkan. Ada juga yang membabi buta *aku tak ada niat nak mencarut* menuduh aku terlalu memilih. Pakcik dan makcik sekalian, haruslah aku memilih kerana kalau aku tersalah pilih dan tersilap langkah aku jatuh terkangkang siapa yang mahu tolong? Pakcik dan makcik kah?

Tapi dah memang jadi tabiat orang Melayu busy body tak bertembat. Belum kawen ditanya bila nak kawen. Dah kawen tanya pasal anak. Bila dah ada seorang anak tanya pulak bila nak tambah. Anak pertama dan anak kedua perempuan tanya pula takkan perempuan semua.

Jawapan aku;

Malas aku nak layan!










Tapi dalam hati sahaja.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...