Tuesday, November 1, 2011

Kisah kasih zaman sekolah (PART II)

Di entri pertama aku telah ceritakan saat-saat gedik aku ketika mengalami first crush tetapi apakan daya tidak kesampaian. Tapi aku tak adalah kecewa sampai naik jumpa kaunselor dan lepas tu terjun bangunan. Aku meneruskan perjuangan mengambil PMR dalam keadaan pasrah tak pasrah. Hahahaha. Tipu sahaja. Masa tu aku pun dah macam lupa-lupa ingat sahaja tentang A.


Ayuh kita flashback sikit saat-saat aku ambil PMR.



Sebagai pelajar sekolah agama, sudah pasti doa berkoyan dibaca dan hari pertama adalah paper BM dan Sejarah. Sewaktu pulang dari dewan, lepas paper Sejarah aku dan rakan decide untuk terus ke surau tunggu sembahyang Asar sebab kalau balik dorm takut tertidur dan kesudahannya sembahyang di dorm. Maka semasa melintasi blok kejuruteraan tanpa aku sedari A muncul dan bila aku toleh tengok dia, dia terus senyum.



Huiiiiii dalam hati tak usah cerita laa. 'Dia senyum kat aku?! Dia senyum kat aku yang dahi jendul boleh letak empat jari nih?!' Hahahaha. Sumpah gedik nak arwah. Kalau Bini Ustaz tahu sudah pasti aku dipanggilnya meghela. Itu kalau orang Kedah kata memang gatai gedik yang top class laa.



Dup dap dup dap dalam hati. Dia boleh mai jalan sebelah aku pulak. Tak ada la betul-betul sebelah. Jaraknya jauh tapi beriringan gitu. Hihikhikhik (gelak gedik) *PANG* Bila dah beriringan dia tanya pulak "Macam mana Widad? Boleh jawab tak paper tadi?"



'Hoi hoi hoi! Dia tahu nama aku?! Dia tahu nama aku yang dahi jendul boleh letak empat jari nih?!'



Dek kerana hormon gedik maka soalan tersebut aku jawab dengan senyuman. Tapi bukan sebarang senyuman. Senyuman yang paling manis sekali sampai kalau pesakit diabetes tengok terus rasa macam nak potong kaki. Kahkahkah. Aku sahaja yang perasan senyuman aku manis masa tu.






Bila dah sampai hujung jalan A balik ke aspura dan aku rasa macam cepat-cepat nak sampai surau supaya boleh sujud syukur. Hahahaha. Mana ada. Aku cuma senyum memanjang. Kawan aku yang berjalan sekali dengan aku pun pandang aku lain macam. Benda dalam hatiiii. Hang apa tau?





Tapi dalam hati aku memang aku sahaja yang tahu tahap keseronokkan aku masa tu. Tidak mustahil kalau aku terlompat-lompat, lompatan aku yang terakhir adalah lompat yang tak turun-turun dah sebab rasa syok yang amat sangat.




Biasa budak hostel selalu ada diari. Aku pun zaman sekolah ada diari. Lepas sembahyang asar dan balik dorm terus capai diari cerita balik apa yang jadi. Nampak sangat aku eksaited lebih padahal A tanya pasal exam sahaja. Sahaja.




Esoknya lepas paper petang aku tak sabar-sabar nak habis jawab kemudian dengan semangat berkobar dan membara macam pejuang Palestine terus ke surau sembahyang asar. Umpama ada gula yang tinggi di sebalik penyakit diabetes, aku memang ada niat lain. Harapan tinggi menggunung Everest nak konon-konon terserempak dengan A lagi.




Sepanjang jalan dalam hati sebut mintak-mintaklah jumpa dia. Kali ini jalan bertiga dan kawan aku yang berdua rancak sembang pasal exam. Selalunya aku pun macam tu lah. Tapi hati punya kes memang terus jadi macam bisu.




Sampai sahaja di blok kejuruteraan, aku makin berdebar tahap dewa. Rasa macam nak jenguk-jenguk toleh-toleh cari A tapi gedik tambah malu maka tak jadi. Aku dan kawan-kawan terus sahaja berjalan nak ke surau dan sampai dah habis aku naik tangga laluan ke surau, A memang tak ada. Langsung tak ada. Bunyi tapak kaki orang berjalan pun aku tak dengar.




Tsk tsk  -__________-





Sampailah habis semua paper PMR, A memang tak pernah ada every time aku lalu dekat blok kejuruteraan. Jangan tanya aku sedih ke tidak. Rasa macam patah hati tapi sebab masa tu aku budak-budak lagi maka sedih aku tak lama. Habis PMR aku balik rumah cuti seminggu terus lupa. Hahahaha. Tak istiqamah langsung.
















to be continued...










10 comments:

Wawa Amran said...

Comel nye~ Best kan zaman ade crush time skolah.. Malu tp mau =P

yui92 said...

tcher... A ni pandai lukis mural dinding x?

Ekmi Rabat said...

ohoho...hensem tak A tue?

khairul_bariyyah said...

bnyk lukisan si A kat dinding skolah..

hensem pon hensem~~~

hihihi...

Gigi Monster said...

ada simpan lg dak diari tecer? dulu2 diari kt skolah hampir kena rampas. sib baik dan koyak. hoho.

semakin berdebarr nk tau kesudahan seterusnyaaaa..haha

h.u.m.a.n - e.n.g.i.n.e.e.r said...

Wawa: sooooooooooo truuuuuue


yui92: ni dok siasat dengan kakak dia la niiii


ekmi rabat: kacak membunuh!


khairul bariyyah: shut up u big mouth :p

gigi monster: teruskan debaran jangan sampai terkeluar jantung sudah. diari dah tak disimpan sebab malu dengan diri sendiri. hahahaha

yui92 said...

eh xlah tcher.. saya ada abang n kakak kat situ.. so ada la crita yg saya taw..hehehe.. sdg meneka kesudahan..kalau sama.. maknanya org itulah.. =p

h.u.m.a.n - e.n.g.i.n.e.e.r said...

memang itulah kesudahannyaaaa

Muhammad Faris 'Azim said...

oh. ok. berdasarkan koemn di atas macam dah boleh tahu ending. tapi, kena tunggu untuk part III. :)

h.u.m.a.n - e.n.g.i.n.e.e.r said...

Agak-agak macam mana ending dia? Happy ending and live happily ever after ke, sad ending? Jeng jeng jengggggg

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...