Monday, November 7, 2011

Kisah kasih zaman sekolah (PART IV)






Di entri yang lepas aku telah menceritakan saat-saat gedik aku menerima surat dari jejaka idaman hati. Mungkin kerana berdahi jendul letak empat jari pun boleh dan wajah pula hanya suam-suam kuku, itu merupakan surat pertama aku terima sepanjang aku bersekolah. Sekiranya anda seorang perempuan aku rasa anda boleh relate perasaan aku ketika itu. Sudahlah dapat surat kali pertama, dapat pula dari yang kita memang suka. Huiiii memang indah. Hahahaha


Seperti yang aku nyatakan, aku tak balas surat yang aku dapat. Aku tak mahu jadi kisah tipah tertipu maka aku ambil langkah wait and see. Harap-harap kerana langkah wait and see ini, aku tidak menjadi langkah kiri atau langkah kengkang -__-


Bila aku terserempak dengan A aku lihat dia biasa sahaja. Seolah-olah dia tidak ada hantar surat atau mahu berapa-apa dengan aku. Jadi aku rasa lega kerana menangguhkan tindakan membalas surat. Oleh kerana dia buat tidak tahu maka aku pun buat-buat tidak tahu walaupun dalam hati aku memang mahu. Sehinggalah sampai hujung minggu, boleh balik kampung. Jarak antara rumah dan sekolah cuma 10km maka aku tak lepas peluang. Lepas bebas dari kawasan sekolah memang saat yang paling heaven walaupun bila dah habis sekolah tergedik-gedik rindu teringat zaman duduk hostel.



Hari Jumaat memang biasanya aku dan keluarga menonton filem Hindi di tv2. Dari ustaz sampailah ke Bini Ustaz dan semua anak-anak ustaz yang ada akan duduk depan tv melangut tengok cerita hindustan. Kami sekeluarga memang peminat tegar ditambah kebolehan ustaz berbahasa urdhu dan hindi, dan Bini Ustaz pula keturunannya memang datang dari India.



Seingat aku masa tu jam 3.00 petang lebih-lebih sikit telefon rumah aku berbunyi ring-ring-ring. Ku angkat ku tanya, siapaaaa. Itu lagu masa belajar Pendidikan Muzik tapi bila ustaz ada di rumah kami semua tak berani nak jawab. Jadi ustaz terus bangun jawab telefon dan kami terus tengok cerita hindustan. Tiba-tiba dengar ustaz marah-marah. Bila ustaz datang join tengok tv ustaz cakap ada budak lelaki mahu bercakap dengan aku dan memanglah ustaz tak suka situasi sebegitu. Aku bernasib baik tidak dimarahi kerana aku memang tak pernah bagi nombor telefon rumah pada kawan sekolah.






Petang lepas sembahyang asar telefon berbunyi lagi dan kali ini memang ring-ring-ring, ku angkat ku tanya siapaaa. To my surprise A yang call dan masa ustaz marah-marah, dialah mangsa ustaz. Hahahaha. Kami berbual tak lama kerana aku memang hormat dengan ustaz. Macam pelik adjektif di situ. Ya, memang sebenarnya aku takut dengan ustaz. Boleh buat aku terkencing kalau ustaz naik angin. Tak kena gaya aku pula bakal menjadi mangsa. A cuma tanya kenapa aku tak balas surat yang dia hantar. Dah kenapa dia tak letak pecah-kaca pecah gelas, sudah baca harap balas. Masa tu muka aku memang merah menyala kerana malu. Ye lah, kecik-kecik dulu aku bukan outspoken type. Aku memang naiveeeee.




Aku juga ambil kesempatan tanya dari mana A dapat nombor telefon rumah aku. Katanya dia pergi pejabat cari register kelas aku dan menjalankan operasi. Dalam hati rasa terharu dan berbunga-bunga. Hikhikhik *gelak gedik*




Bila dah balik hostel, barulah aku nampak A menunjukkan kesungguhan yang dia memang suka dengan aku. Dia ubah tempat di dewan makan dan makan betul-betul straight depan aku. Aku yang maha pemalu (masa tu je lah) memang suap macam tak suap, kunyah macam tak kunyah. Bila jalan nak pergi surau, A memang tunggu supaya dapat berjalan beriringan. Aku pulak macam kena sampuk sawan pemalu muka merah selalu.





Semenjak itu bermulalah episod kisah kasih aku dengan A. A akan tinggal surat dalam buku yang aku tinggal bawah meja. Bila aku balas, pun aku tinggal bawah meja aku sendiri dan dia akan datang ambil sendiri. Kadang-kadang A tinggalkan coklat atau paket gula-gula bawah meja tapi aku cuma tinggalkan pembalutnya sahaja. Hehehehe. Bila outing A selalu belikan makanan kerana dia tahu aku badan sahaja seperti bilis tapi perut umpama ikan paus. Dari celik mata sampai nak pejam mata aku memang tahu lapar sahaja.








A juga menyebabkan aku minat dengan English. A kalau tulis surat memanjang guna omputeh. Lama-lama aku pun terikut-ikut dan dari A aku belajar identify grammar mistakes. Thank you A :') Bila cuti balik rumah aku dan A tak ada gayut-gayut kat telefon. Baguskan? Padahal dua-dua takut dengan ustaz  T___T
But honestly masa tu aku tak rasa satu keperluan sangat nak gayut-gayut. Maklumlah,budak-budak lagi.





Bila dah hilang sikit malu aku pun tanya dengan A kenapa dia suka aku padahal kalau dikira dari segi wajah memang out lah. Ditambah dengan dahi jendul yang letak empat jari pun boleh, memang self-esteem aku paras-paras negatif. Tapi A jawab bajet diri clairvoyant. A kata, dah besar nanti aku mesti jadi kategori comel-comel. Awwwwwwwww!





Di sekolah pun aku tak ada dating-dating melainkan kalau terserempak akan sembang-sembang tapi rasanya paling lama pun dua minit sebab aku sendiri memang rasa tak selesa. Aku juga tak pernah sekali pun terkantoi dengan pengawas atau mana-mana guru. Mungkin nasib aku masa tu. Tapi time aku dengan kawan-kawan buat jahat memang jarang kami tak pernah tak terkena dengan pengawas. Huhuhu.





Sampailah bila A ambil SPM aku ada rasa takut macam kehilangan. Cewah-cewah. Gediknyaaaa. Aku yang muda setahun akan berada di sekolah dan A pula lepas SPM confirmlah masuk matrik atau yang sewaktu dengannya. Maka pada ketika itu aku mempersiapkan diri dan hati yang aku bakal ditinggalkannnn. Tsk tsk.











to be continued...












*nantikan final episode kisah kasih pada 11.11.11
(Bajet entri terhangat macam drama Nur Kasih. Kahkahkahkah)




9 comments:

Muhammad Faris 'Azim said...

makin menarik cerita nie. :)

yui92 said...

hahaa... 11.11.11.. macam tarikh majlis kawen la pulak =p=p

h.u.m.a.n - e.n.g.i.n.e.e.r said...

Faris 'Azim: harap-harap bukan cerita ni saja yang menarik. heheheh




yui92: biasa lah. bajet gempak sangat. hikhikhik

Gigi Monster said...

ada surprise apa2 ka tecer sbelas hb nih? hehehe

h.u.m.a.n - e.n.g.i.n.e.e.r said...

kalau ada surprise mana boleh habaq. nanti tak jadi dah la surprise. ekekeke

Wawa Amran said...

Lambatnya.. Nie kes tecer gie Labuan lar nie huhu~ Xpe, abeskan exam bleh sambung baca =D

h.u.m.a.n - e.n.g.i.n.e.e.r said...

Kalau baca awal pun, tak masuk exam. Hikhikhik

Wawa Amran said...

haha! betul2.. Baik bc lps exam.. takut teringat2 mase dok wat exam.. bahaya tue =P

h.u.m.a.n - e.n.g.i.n.e.e.r said...

hahahaha. tak pasal-pasal kena bambu dengan mak ayah nanti

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...