Monday, December 24, 2012

Jawapan -jawapan Bini Ustaz yang tak tercapai dek akal




Umum mengetahui Bini Ustaz kerap difeaturekan di dalam entri-entri blog ini sama ada entri berilmiah atau pun entri merapu-rapu. Mujur Bini Ustaz bukan jenis mata duitan maka mahu minta royalti segala. Mujur juga beliau tidak buat demo duduk dan bantah. Oh ya, demo-demo ni memang budaya kami. Hihi



Umum juga mengetahui Bini Ustaz ini merujuk kepada emak aku. Emak aku masih cun walaupun umur sudah 63. Tak perlu collagen segala tapi sumpahlah semua kata Bini Ustaz masih cantik. Nampak muda. Maka ke mana lagi tumpahnya cantiknya itu kalau bukan untuk aku. Huahuahua. Mohon jangan maki. Seperti mana yang anda pernah baca aku dapat Anugerah Guru Paling Cantik *confirm tahun depan dah tak dapat*, Bini Ustaz juga pernah dapat award yang sama dari persatuan NGO yang disertainya. Bukan ketika umur remaja. Tetapi ketika umur 60-an begini. Makanya silalah jangan nafikan atau ragu-ragu tentang kecantikkan Bini Ustaz. Cantik tak cantik emaknya, lihat saja pada anaknya. Kahkahkah. Mati kena hempap gunung Baling sebab perasan.



Umum juga sedar semenjak pertengahan 2011 aku pulang menetap di kampung halaman. Bukan kerana mengikut suami tetapi sudah berjauh hati dengan tempat yang lama. Makanya aku memilih untuk tinggal bersama Bini Ustaz dan adik lelakiku yang tidak pernah aku featurekan tentang dirinya di dalam blog ini. Tinggal bersama Bini Ustaz ini bererti setiap hari aku dapat berbual dengannya dan sekali sekala keluar berjimba di Pulau Pinang. Berjimba secara makcik-makciklah. Tidak ada aktiviti menonton wayang. Cukup sekadar mengukur shopping complex dan makan secara marathon. Hehehe.



Ok, cukuplah tiga kali aku gunakan perkataan umum. Nampak sangat tangan aku ni dah tak sabar nak pangkah untuk pilihanraya umum yang akan datang. Itu yang menyebabkan penggunaannya secara kerap.



Bini Ustaz seorang yang pandai berlucu dan kadang-kala jawapannya sungguh tak tercapai dek akal. Aku tidak sedar semenjak bila beliau memperolehi kebolehan untuk memberi jawapan begini. Mari kita lihat fiil Bini Ustaz yakni emakku sendiri.



1) Hujan turun
Aku duduk di tingkat atas dan ketika hari bekerja, hanya sekali-sekala aku di tingkat bawah. Aku turun hanya untuk makan, tengok tv dan kadang-kala membuat rondaan ketika Bini Ustaz sedang tidur. Hendak memastikan beliau sihat dan 'ada'. Aktiviti seharian selepas pulang bekerja kebanyakkannya dilakukan di dalam bilik. Selain mandi, membasuh baju, menyidai kain, aku hanya meng-onlinekan diri dan kemudian tidur. Menyebut tentang aktiviti menyidai kain, Bini Ustaz dan adik lelakiku melakukan aktiviti tersebut di luar rumah.

Alkisah suatu hari hujan kucing-kucing dan anjing-anjing. Sungguh lebat sehingga menyebabkan aku terjaga dari tidur. Sebelum aku naik untuk tidur, Bini Ustaz juga sedang tidur dan aku terperasan kain baju penuh di ampai. Makanya kerana bimbangkan kain baju mungkin basah lencun kelak perlu basuh sekali lagi, pantas aku bingkas bangun dari katil... pergh, bingkas siut. Serupa novel Anis Ayuni dah. Kehkehkeh. Ok mari sambung.

Terus aku berlari-lari anak sambil turun tangga menjerit pada Bini Ustaz.


"Mak, hujan turun mak!!!"


Menjerit as memberitahu, Bukan menjerit marahkan Bini Ustaz. Tidakkkk. Lagi tiga anak tangga nak sampai bawah, aku lompat turun langkau ketiga-tiga anak tangga. Cewahhh. Bajet macam filem aksi. Sila jangan ungkit peristiwa aku jatuh tangga. Tidak ada kena mengena. Sekali lagi aku jerit,


"Makkkkk, hujan turunnn!!!"


Terus nampak kelibat Bini Ustaz keluar dari bilik tidur sambil gosok-gosok kepala. Terkejut barangkali aku terjerit-jerit memanggil beliau.


"Pasaipa? Ada apadia duk panggil, mak, mak..?"


"Dak...hujan turun...," indirectly aku harap mesejnya sampai. Aku nak bagitahu hujan turun dan kain di ampai sudah berangkat atau belum.


"Awatnya hujan turun? Biasa la hujan turun. Kot hujan naik baru la pelik."


Ok, mak. You win!





2) Naik atas
Rumah peninggalan arwah Ustaz ini adalah rumah kampung dua tingkat yang boleh tahan besarnya. Besar bukan kerana kaya. Tapi besar kerana anak-anaknya sembilan orang. Makanya kalau rumah yang kecil sudah pasti tidak selesa untuk kami adik-beradik tinggal secara rukun. Namun demikian, hari ini, rumah besar begini hanya didiami oleh tiga orang yakni Bini Ustaz, aku dan juga adik aku. Hanya kami bertiga sahaja. Bilik aku di tingkat atas dan Bini Ustaz dan adik lelaki di tingkat bawah.


Setiap malam, aku biasanya akan duduk di ruang menonton tv bersama Bini Ustaz dan menonton cerita-cerita pilihan Bini Ustaz. Ya, aku hanya mengikut saja. Apa yang Bini Ustaz tengok, aku bantai saja walaupun sekejap-sekejap akan dengar komen tak puas hati mengondem cerita pilihan beliau. Hahaha.


Seandainya aku tak dapat bertahan menonton cerita yang ntahapapa, aku biasanya akan meninggalkan ruang menonton tv dan naik ke bilik.


"Tak best pun cerita mak tengok ni...." sambil bangun dan buat muka tak best.

Bini Ustaz tak beri sebarang response.

"Tak pa lah mak...orang nak naik ataih (atas) lahhh."

"Nak naik sebut naik sudah la. Nak kata naik ataih buat apa? Memang naik tu naik pi ke ataih. Takdak naik ke bawah aihh."

Tudia sekali dia bagiiii.

Tsk





3) Tak masin
Sudah menjadi trend di rumah kenduri menghidangkan pelbagai jenis menu lain selain dari nasi. Dari teh tarik ke pelbagai bubur dan manisan termasuk laksa dan roti canai. Terjadi di satu majlis kenduri yang cukup gah dengan enam ribu jemputan ada dihidangkan laksa sebagai menu mencuci mulut. Makanya seorang makcik yang berkongsi meja dengan aku dan Bini Ustaz ingin turut sama makan laksa tersebut.


Umur makcik tersebut lebih kurang Bini Ustaz jugak. Dan di umur yang melebihi 60 pelbagai penyakit dari yang bersifat tinggi rendah dan manis datang bermastautin. Makcik ini sibuk bertanya perihal laksa bimbang sifatnya yang masin menyebabkan darah naik mencanak. Almaklumlah dalam badan dah ada kilang hihihi.

'Tak mau masin ambik laksa ngan ulam saja la. Kuah toksah ambik'


Ya, itu cadangan Bini Ustaz. 
Bernas tak? 
Bernas tak? 
Bernas gilaaaa.




4) Kurus
Aku memang ada tabiat suka tanya soalan yang ntahapapa dan kadang-kadang aku suka ulang tanya soalan yang sama. Zaman ada boyfriend hari-hari dia kena hadam soalan "Sayang dak?" dah aku pun sedar perbuatan aku memang annoying. Hihihi. Apabila di rumah, setiap kali aku masak aku secara gigih akan tanya sama ada menu yang dimasak sedap atau tidak. Begitu juga setiap kali aku balik dari berjogging. Nampak sahaja Bini Ustaz depan mata, terus tanya "Mak, orang kuruih (kurus) dak gi?"


"Kuruih dahhhh........






































*tersengih gumbira*








































...kat gigi.."






















Terima kasihlah mak. Jawapan mak sungguh menaikkan motivasi untuk terus lagi berjogging. Hari lain aku tanya, dia boleh jawab kurus kat kuku. Warghhh!! Terus takmau tanya dah. Takmau dah. 




















Wednesday, December 12, 2012

Sebab-sebab aku gagal menghapdet blog secara istiqamah



Sebagai seorang Muslim, kita sememangnya dianjurkan untuk melakukan perkara yang baik secara istiqamah. Wah bahasa aku. Macam nak menjawab kertas SPM. Perkataan dianjurkan tu yang aku rasa nak tergelak. Ya, memang tak lucu untuk anda semua jadi tak payah nak gelak kesian. Aku sangat pasti blog aku ni bukan kategori berilmiah. Selain dari melampiaskan emosi dan nafsu amarah serta merapu sana sini, ada tak kurang 10 entri aku rasa yang boleh boleh gagahlah tahap keilmiahannya. Entri-entri lain mungkin ada yang rasa nak bagi kaki kat aku.



Namun demikian sukacitanya untuk aku maklumkan pada semua, aku sebenarnya sangat suka menulis. Menulis dalam konteks merapu-rapu kerana sebenarnya ia adalah hiburan ringan yang sudah pasti tidak seringan berat badan aku. Cerita sedih untuk semua, berat badan naik lagi. Tapi itu lain kali aku carutkan. Bila lama tak menaip entri baru, aku sebenarnya malu nak klik button new post. Maklumlah, orang beriman. Malu tu perlu. Malu itu sebahagian dari iman *dah terkeluar perkataan istiqamah, iman segala terus rasa entri sangat berilmiah*. Tetapi hari ini aku gagahkan menaip entri baru buat tatapan dan bacaan anda semua. Hahaha. Bajet serupa blog sendu ni glamer ramai pembaca. Mampoih pi lahhh.


1) Memilih kerjaya sebagai guru bererti adalah tidak dari lari, merangkak, atau pun berguling jauh dengan peperiksaan. Makanya sebagai guru yang masih muda, cantik jelita sudah pasti aku dengan suku rela menjadi pengawas peperiksaan. Ya, bila wajah cantik senyum manis berseri pelajar lebih semangat nak jawab exam. Kahkahkah mampoih satgi kena kutuk lagi! Bulan Oktober menjadi pengawas PMR yang tentulah bukan di sekolah aku. Dan bulan November sambung lagi kontrak menjadi pengawas SPM. Sujud syukur kerana menjaga SPM hanya untuk lapan hari. Kepada guru-guru yang mengawas hingga bulan dua belas, aku hulurkan simpati. Nama nak hulur duit, aku tak cukup kaya.

Bila dah terpaksa mengawas, kerjanya sehingga ke petang dan balik rumah terus terkelepek atas katil. Tidak lagi mampu nak beronline dengan gagah kerana badan mahu beronline di atas katil. Kalau bernafsu sangat nak beronline, aku berwasap bersama kawan-kawan sekolah. Itu saja yang aku mampu. Itu saja. Itu. Saja. *saja taip dua tiga kali nak bagi entri nampak panjang...keji!*



2) Perkara kedua sebenarnya berkait rapat dengan perkara pertama. Apabila kerap meninggalkan sekolah, sudah pasti banyak kerja terbengkalai. Dengan nak tanda answer scripts, nak kelebet borang PBS Bahasa Inggeris, nak buat itu, buat ini...huiii tak cukup tangan nak buat. Lepas tu mula rasa nak resign dan jadi suri rumah. Tapi tuan rumah pun belum ada, maka tak usahlah nak emosi bagai nak resign segala. Menanda dan menyemak kertas jawapan sehingga demam sudah menjadi lumrah kerana mengejar masa. Ya, harus aku mengejar masa kerana kelak mungkin aku tidak dapat berjimba. Hahaha. Berjimba itu perlu. Kelak mengundang stress *mampoih kali ketiga satgi ada hat suruh aku pi mengaji Quran*



3) Bulan Oktober yang lalu, aku menggelarkan diri sendiri sebagai guru kurang ajar. Bukan kurang ajar as 'koajaq hang' atau kalau bahasa drama Yusof Haslam 'Kurang ajar, kau!' yang pada aku bunyi haram tak ganas. Hahaha. Kalau sebut slang utara nampak sikit ganasnya. Maksud kurang ajar dalam konteks aku sebagai guru yang kurang mengajar. Ini semua sebab jadi pengawas peperiksaan dan kemudian tinggal lagi sekolah untuk menjadi juruletih RIMUP. RIMUP ni sat lagi aku carutkan. Lepas dah habis RIMUP sambung pula dengan cuti raya korban dan bila dah cuti ingat aku hadap sangat nak buat kerja-kerja sekolah? Tak mau aih!



4) Tak cukup dengan jadi pengawas peperiksaan, sekolah hantar aku untuk jurulatih program Rancangan Integrasi Murid Untuk Perpaduan (RIMUP). Kiranya peserta adalah dari berbilang bangsa, agama dan warna kulit. Tiga hari menjadi penunggu di Pusat Ko-Kurikulum Daerah Baling tapi aku berkampung siang saja. Malam aku cabut balik rumah. Bunyi nama macam gah, tapi nahaiiii boleh masuk rancangan Bersamamu TV3. Sebenarnya aku tak berapa faham kenapa masih ada program RIMUP nak mengintegrasikan murid bagai. Kata dah satu Malaysia?




5) Bagi anda yang tak terdedah dengan dunia seorang guru, aku suka nak berkongsi tentang guru bahasa Inggeris. Di mana-mana negeri, mana-mana daerah, mana-mana sekolah pun, guru bahasa Inggeris dikira macam tak reti mengajar. Ada saja program itu, program ini, dan paling terkini aku baru sahaja menduduki peperiksaan APTIS. Malaih aku nak google APTIS tu hapakebenda tapi ada listening, ada speaking, ada writing segala dan lepas tu kena attend course di British Council. Punah harapan nak berjimba di hari Sabtu. PPD pula melontarkan kata-kata manis seperti pesakit diabetes kononnya kami adalah insan terpilih. Ahhhh terpilih la sangatttt. Cikgu yang lagi 10 tahun nak pencen pun kena juga attend course. Makanya dapat aku bayangkan tahun depan blog aku ni mungkin seperti bangkai bernyawa. Maklumlah tuan badan sibukkk..nak berjimba pun takdan gamaknya!



6) Selepas seminggu berSPM, ada gap satu minggu yang membuatkan nafsu untuk berblogging nak menaip entri baru muncul di hati. Namun hajat di hati tak kesampaian. Jangan ingat seminggu gap aku duduk saja boleh kelebet laptop online 24 jam baca BeautifulNara dan Malaysiakini. Memang aku memanjang online...tapi online nak masukkan PBS. Huiiii yang ini memang bikin aku naik hantu dan mencarut ringan di dalam hati. Sehari nak key-in satu budak pun seperti mengandung sembilan bulan. Lama menunggu dan page loading boleh sembahyang sunat dua rakaat. Itu pun belum tentu page dah habis loading.








Pendek kata..ya aku yang pendek ini berkata. Yang panjang duduk diam. Pendek kata, terlalu banyak kerja-kerja lain sehingga tidak mampu aku menghapdet blog secara istiqamah seperti masa lalu. Doakan ketidaksibukkan aku maka aku akan kembali menghangatkan arena blogging ini. Mungkin aku boleh jadi lebih hebat dari blogger femes yang kini dah berlakon dan kalau melawat blognya, entri advertorial saja yang banyak. Itupun gigih ramai yang mengomen. Hahaha. *memang betoi-betoi nak mampoih aku ni tetiba perli blogger femes*










Thursday, December 6, 2012

Jenis-jenis pelajar yang dapat dilihat di dalam dewan peperiksaan




Memilih pekerjaan sebagai guru, anda tidak mengelak mahupun menepis daripada menjadi pengawas peperiksaan. Sekurang-kurangnya sekali seumur pekerjaan, anda akan menjadi pengawas untuk peperiksaan-peperiksaan umum yang terdapat di Malaysia seperti UPSR, PMR, SPM, MUET dan STPM. Tahun ini merupakan kali keempat aku mengawas peperiksaan dan kali pertama untuk peperiksaan SPM. Sungguh bahagia apabila aku hanya perlu mengawas selama enam hari. Empat kali mengawas peperiksaan, aku dapat mengklasifikasikan jenis-jenis pelajar yang terdapat di dalam peperiksaan.





1) Pelajar masa depan gemilang
Pelajar yang masa depannya gemilang dapat dilihat dari sebelum bermulanya satu-satu kertas. Sebelum melangkah masuk ke dewan, tangan diangkat memohon doa. Doanya sudah pasti panjang dan boleh jadi qunut nazilah juga dibaca. Melangkah masuk ke dalam dewan menggunakan kaki kanan. Kalau tersalah rela berundur walaupun tahu belakangnya ramai yang sedang menyerbu dan diri tak ada side mirror. Sewaktu berjalan masuk, mulut terkumat-kamit. Terkumat-kamit membaca doa ataupun menghafal nota-nota penting. Nak duduk doa. Tatkala ketua pengawas mengumumkan boleh mula menjawab soalan, ditadahnya tangan sekali lagi berdoa. Menjawab pula dengan khusyuk. Sekali sekala tengok jam bimbang tak cukup masa. Masa menjawab digunakan sepenuhnya. Agak tak cukup kertas, laju angkat tangan. Aku yang mengawas pun jalan laju macam penguin nampak ikan dalam air jernih tak sabar nak terjun laut. Dah cukup masa, kadang tak henti menulis. Kalau dah habis, semak dua tiga kali. Bila pengawas dah kutip, baca doa lagi. Nak keluar dewan, ucap terima kasih, senyum dan lagi ada doa. Huiiii. Kagum aku. Macam-macam doa boleh ingat. Cerah hati. Tahniah. Terus aku nampak bayang A lurus untuk pelajar begini.




2) Pelajar PJJ
Bagi anda yang bersekolah di asrama penuh, atau sekolah budak-budaknya pandai belaka, pasti tidak tahu pelajar sekolah menengah ramai yang belajar secara PJJ. Bulan Januari datang sekolah, mendaftar dan ambil buku teks. Yuran PIBG belum tentu dia bayar. Tak apa. Itu boleh kutip hari nak ambil keputusan. Masa setiausaha peperiksaan minta guru kelas kutip duit yuran SPM, dia pun bayar dan semangat isi borang fotostat kad pengenalan segala. Bulan berikutnya, 20 hari sekolah, 15 hari sahaja dia muncul. Bulan berikutnya 10 hari dan semakin bertambah bulan semakin kurang hari kedatangannya. Bulan 7, bulan 8 terus hilang seperti disorok bunian. Tapi kalau disorok bunian petang dan malamnya yang kita tak nampak. Tapi pelajar PJJ, petang dan malamnya berpesta muda mudi tak ingat mati.


Tiba di hari peperiksaan, boleh muncul tanpa rasa malu dan datang bergelak ketawa seperti sudah berkurun dia bersedia. Padahal sekolah haram tak datang dan biasanya guru-guru menggelarkan mereka PJJ. Nama saja PJJ, tapi jangan haraplah mereka di rumah membaca dan mengulangkaji secara maya. Mungkin lebih banyak membuta dari mencelik. Mereka ini di dalam dewan peperiksaan datang sekadar menyakitkan hati guru di sekolah dan guru yang mengawas. Sudahlah tak mahu menjawab soalan. Di dalam dewan usik mengusik rakan yang ada dan ada yang perasan kacak dimengoratnya pengawas yang comel seperti aku. Huahuahua. Akhirnya jumpa point untuk aku perasankan diri. Kahkahkah dan sila jangan carutkan aku. Baiklah, mari kita sambung. Biasanya aku selalu memaksa mereka keluar dari dewan peperiksaan. Bukanlah aku memaksa dengan menghalau atau menggunakan teknik mengugut atau yang sewaktu dengannya. Sebaliknya aku akan mengulang tanpa jemu yang mereka dibenarkan keluar selepas 30 minit masa peperiksaan berlalu. Di samping itu aku juga meracuni fikiran mereka dengan kelazatan makanan di kantin atau keempukkan tilam di rumah. Hihihi




3) Pelajar ganjil
Pelajar ganjil bukanlah pelajar yang mempunyai angka giliran yang ganjil di dalam dewan peperiksaan. Tetapi terma ini merujuk kepada pelajar yang bersikap ganjil seolah-olah dia berada di dalam dunianya sendiri. Sewaktu pelajar lain gigih menjawab mahupun menghentam jawapan, dia sibuk membelek benang yang diberi. Benang yang sepatutnya diikat pada kertas dipusing-pusing pada hujung pen atau pensel dan kemudian tersengeh sendiri. Aku tak tahu apa yang ada dalam fikiran beliau tetapi biasanya aku akan berjalan menghampiri pelajar begini dan memberi pandangan yang sukar untuk dia tafsirkan dan aku sendiri pun tak tahu bagaimana hendak mengekspresikan pandanganku itu dengan kata-kata.


Lihat dunia pelajar ini. Wajahnya tampan tapi stokin yang dipakai....nahaiiii


Pesanan penaja: Muka yang nampak kental jangan disangka gagah. Mungkin punggungnya longgar

Senang cerita, biasanya selepas menerima pandangan begitu, pelajar begini akan mengamalkan konsep tomma'ninah. Makna kata berhenti seketika dan sejurus aku berlalu pergi, dia menyambungnya lagi seolah-olah tidak terkesan dengan pandangan aku tadi. Cis!





4) Pelajar taqlid
Sebagai bekas pelajar sekolah agama disamping diberi jolokkan anak ustaz...hahaha. Tetiba aku rasa macam tak berapa nak kena perkataan jolokkan tu. Tak apa. Tak penting. Makanya aku rasa wajar aku menggunakan terma berunsurkan bahasa arab. Biasalah, bajet handal serupa hebat sangat tak lain tak bukan akulah.


Makanya pelajar taqlid adalah pelajar yang mengikut perbuatan rakan-rakannya yang lain secara mengkhinzir buta. Sebagai contoh, kawannya angkat tangan mohon ke tandas, dia juga sibuk cerita pundinya size XS maka mahu turut serta ke tandas. Dilihat kawan yang lain angkat tangan minta kertas, dia juga sibuk mahu kertas padahal kertas yang diberi awalnya guna bahagian atasnya sahaja. Ya, bahagian atas yang perlu ditulis nombor kad pengenalan, angka giliran, nama matapelajaran dan kod kertas. Itu sahaja tetapi dek kerana nak mengikut kawan dan konon tak mahu ketinggalan, gigih angkat tangan minta itu ini.





5) Trend-setter
Yang trend-setter begini setiap kelas atau dewan peperiksaan seorang sahaja. Biasanya muka yang sama dan pakwe sekolah yang akan jadi trend-setter. Maksud aku di sini, ini adalah pelajar pertama yang angkat tangan untuk meninggalkan dewan peperiksaan. Pelajar-pelajar lain sebenarnya tak tahan juga berlama-lamaan di dalam dewan bimbang punggung mereka berakar barangkali. Tetapi masing-masing tidak mahu jadi yang pertama walaupun mendapat isyarat dari rakan seperjuangan untuk bangun secara serentak tetapi masih tidak bangun-bangun dan keluar dari dewan peperiksaan. Aku kadangkala mahu sikukan sahaja pelajar begini kerana sesungguhnya mata aku rimas melihat aksi mereka. Dan secara tiba-tiba sewaktu aku hampir melampiaskan marah aku, akan ada penyelamat di mana tanpa ragu-ragu dan mempamerkan wajah kental tangan diangkat dan mohon untuk keluar. Dan tak tunggu lama, pelajar-pelajar taqlid tadi akan turut akan tangan dan keluar secara berjemaah.




6) Pelajar buaih
Buaih ini adalah dialek utara yang kata dasarnya adalah buas. Tetapi buas ini bukan bererti liar seperti buaya di dalam sungai Amazon mahupun amazon dot kom. Buaih boleh didefinisikan sebagai tak boleh duduk diam. Pelajar buaih di dalam dewan peperiksaan merujuk kepada pelajar yang peralatan menulisnya kerap kali jatuh. Kalau bukan tudung pen, boleh jadi kad pengenalan atau slip peperiksaannya jatuh. Sebagai pengawas sudah pasti aku perlu mengutip barang yang jatuh dan dengan tertib meletakkannya semula di atas meja pelajar begini. Tunggu lagi barang 10 minit benda lain pula yang dijatuhkan. Sesungguhnya pelajar yang sama yang akan jatuh segala benda yang ada di atas mejanya. Mujur anggota badan yang lain memang bersambung sejak azali. Kalau semua boleh main tanggal, tak mustahil benda dalam seluar pun tertinggal atau terjatuh tengah jalan.






Ada juga pelajar-pelajar yang tanpa rasa malu angkat tangan tanya jawapan pada pengawas. Kalau peperiksaan Bahasa Inggeris, ada yang tanpa ragu-ragu mohon aku berikan maksud perkataan. Ada juga jenis yang angkat tangan dan bila pengawas tanya ada apa dijawabnya dia sedang mengeliat. Yang ini memang tunggu hari nak makan kaki aku! Mengawas peperiksaan sebenarnya sangat menjemukan dan meletihkan. Perlu berkawad, tak boleh bersembang, perlu sentiasa peka membuatkan aku pengsan di atas katil tatkala sampai di rumah. Dan akhir kata, pengawas peperiksaan tak sama dengan pengawas sekolah. Pengawas peperiksaan baik hati dan comel. Contoh mudah sudah pastilah diriku. Pengawas sekolah...malas aku nak cerita.













Wednesday, December 5, 2012

Stop lying





Setiap kali artis Malaysia mucul dengan album baru, statement cliche seperti di bawah akan muncul dari mulut mereka.






Kalau bukan dari artis itu sendiri, datang dari para wartawan. Kalau bukan sewaktu kemunculan album baru, boleh jadi statement begini akan keluar ketika menang anugerah atau memperkenalkan artis baru. memang dah biasa sangat dengar. Selalu.




Tetapi....




Tahukah anda siapa A.R Rahman?






Jai ho!



Takkan tak pernah dengar kotttt? Entah-entah dalam diam kat rumah tergedik-gedik tengok video klip di Youtube sambil cuba tiru choreography sehingga yang melihat rasa nak baling seterika. 

Aaja Aaja Jind Shamiyane Ke Tale
Aaja Jariwale Nile Aasman Ke Tale
Jai Ho Jai Ho


Ok, boleh jadi hanya aku saja yang gigih begitu.






Sumber: Wikipedia


Aku pun tak tahu dah berapa banyak award dia menang. Dari yang local sampai ke international. He composed great music, indeed. Tapi tak pernah pula aku dengar dia keluar statement membawa nafas tak nafas baru ke dalam lagu, membawa muzik ke peringkat yang lebih tinggi segala. Langsung tak pernah. But damn, his music is remarkable.






He never mentioned "Bringing music to the next level". But in Malaysia, most local artiste saying it in their song.




Malaysian artiste, stop lying!


















Tuesday, December 4, 2012

Lagi perkara yang aku tak suka tentang Facebook


Mula-mula letak status in relationship. Tengok wall semua status cinta.



I love you sayang

Semoga hubungan kita berpanjangan hingga ke jinjang pelamin


Rindu awak. Nite cayunk 
(contoh yang berIQ rendah)


Baby dah sihat? Take care sayang. Rindu awak selalu.


Tetapi tatkala hubungan dilanda ribut, status pun bertukar complicated


Hapa jadahnya ni? 
Kalaulah Facebook ada status hubungan dengan emak bapak, 
contoh anak kandung, anak angkat, anak pungut dan jenis-jenis anak yang lain..
...mahu seminggu sekali tukas status.
Asal berbalah dengan mak ayah, terus status anak angkat. 



Gedik aih!!!!!!!!!






Saturday, December 1, 2012

Perkara-perkara yang aku tak suka tentang Facebook



Dewasa ini, tidak dapat dinafikan Facebook memainkan peranan penting dalam kehidupan individu yang bernama manusia. Individu bernama syaiton, jangan guna Facebook (syaiton yang dikenali macam mana?). Umur kebersamaan aku dan Facebook baru setahun jagung. Dan aku baru sahaja reti mengeblok mereka yang aku tidak berkenan di hati. Buat masa ini, belum ada lagi. Habis-habis tak suka, aku unfriend saja.

Untuk pengetahuan umum, Facebook aku dimiliki oleh dua individu. Seorang hamba Allah yang merupakan peminat tegar blog aku yang semakin hari semakin sendu ini, telah dengan gigihnya meng-create sebuah akaun Facebook. Sungguh aku tak sangka kegigihannya kerana minat yang padu dan jitu. Dan aku baru sahaja melihat gambar beliau...kacak gila. Mujur umurnya yang lebih muda. Kalau tidak sudah pasti aku paksa dia meminang aku. Hahaha. Ok, tak lawak pun. Syok sendiri macam selalu.

Oleh kerana gagal menghapdet secara istiqamah, otak menjadi tepu maka gagal untuk memanjangkan intro entri kali ini. Ayuh baca secara berjemaah.



1) Penggunaan bahasa IQ rendah
Tahukah anda bahasa IQ rendah? Bahasa IQ rendah digunakan secara meluas di kalangan remaja hari ini terutamanya pakwe dan awek sekolah. Tidak kira mereka pakwe atau awek asrama penuh mahupun sekolah harian, latar belakang pendidikan tidak berkait dengan penggunaan bahasa IQ rendah kerana pada pendapat aku, mereka yang menggunakan bahasa begini yang memilih untuk berada dalam kumpulan dungu dan bebal.

Menurut kajian yang dijalankan oleh Dr. Fadzilah Kamsah, mereka yang yang merosakkan ejaan seperti dengan menggunakan huruf E dan W secara tegar, atau menukar ejaan sesuka hati mereka seperti school menjadi skul, boring menjadi boink, saja dieja sajew, aku disingkatkan kepada ak ataupun aq dan banyak lagi contoh lain yang aku tak mahu buang masa dan tenaga nak mengingat kembali perkataan-perkataan terencat itu, merupakan mereka yang tergolong dalam kumpulan IQ rendah. Hahaha.

Mungkin mereka berperasaan sangat cool menghapdet status menggunakan bahasa yang rosak begini tetapi hakikatnya sumpahlah nampak sangat bangang dan sejujurnya aku biasanya lemah untuk menghadam ayat mereka. Apabila mata aku terpaksa menyaksikan kebodohan sebegini, secara tidak langsung memutuskan nafsu aku untuk melayari Facebook. Benci ahhh



2) Aplikasi yang belum mumayyiz
Ramai dikalangan Facebookers menge-like aplikasi mumayyiz yang akibatnya memenuhi wall Facebook aku. Apa kejadahnya mengelike aplikasi yang kononnya untuk melihat rumah apa yang sesuai untuk anda, kereta apa yang sesuai untuk dan konsep perkahwinan yang bagaimana sesuai untuk anda. Haruslah tanpa ragu-ragu aku mencarut secara live di dalam hati dan terus menekan option unsubscribe. Apabila aku melampiaskan rasa tidak sukaku dikatakan aku tidak sporting dan mereka bermain secara suka-suka. Ahhh tak dulik! Aku tetap tak suka kerana sebagai seorang yang independent, aku membuat keputusan untuk diri sendiri.


Aku tidak perlukan sebarang aplikasi untuk melihat kereta apa yang sesuai untuk aku. Aku hanya perlu melihat duit simpanan yang berjaya dikumpulkan dan memilih kereta yang aku suka. Aku tak perlu nak rujuk aplikasi tidak matang untuk melihat konsep perkahwinan yang sesuai untuk aku.


Antara aplikasi lain yang sungguh menipu adalah Who Viewed Your Profile. Tiba-tiba aku berada dalam top five padahal seingat aku dua kali saja aku view profile Facebook beliau. Ahhh. Sudahlah aku ditag, kemudian maklumat yang menipu pula.



3) Profile yang menipu
Ini bukan fake profile yang menambah aku sebagai rakan untuk mengskodeng kehidupan aku yang awesome dan dicemburui ramai pihak. Tetapi ada di antara pelajar aku yang meng-add aku di Facebook tetapi apabila aku mengeview profile mereka, sungguh terasa mahuku sugun kepala sorang-sorang. Ya, menggunakan terma sorang-sorang makna kata ramailah yang mahuku sugun dan ramailah yang menyatakan maklumat tidak tepat atau bahasa mudahnya, ta ya pa wau, tipu.





Yang atas ni contoh benar. Kemain duduk London..padahal duduk Selangor saja. Ada juga yang mengaku belajar di Harvard, padahal PMR pun belum lepas. Ni apa punya profile ni? Apa malukah duduk di Baling sampai nak kena jadikan Berlin. Tengok macam aku. Walaupun duduk di Baling, kulit putih berseri kalah orang Cina. Kahkahkah. Ala, macam tak biasa. Entri aku, kalau tak ada nak memuji diri sendiri, nampak sangat bukan aku yang taipnya.



4) Menge-like tak kena tempat.
Haaaa yang ni memang paling aku tak berkenan. Like bermaksud suka kalau bahasa melayunya. Kadang-kadang aku melihat status 'Ayahku telah kembali ke rahmatullah', ada 10 like. Aku ulang, like maksudnya suka. Adakah pengelike-pengelike ini suka dengan ayahnya yang telah meninggal dunia? Adakah pengelike-pengelike ini memang mengharapkan ayah si polan meninggal dunia dan wah akhirnya termakbul doa dan sembahyang hajatku? Adakah antara pengelike ini, jatuh cinta dengan emak si penghapdet status makanya bahagia kerana akhirnya ada peluang untuk merebut cinta si emak? Adakah...ahh terlalu banyak kebarangkalian yang semuanya negatif belaka. Jadi, mengapa perlu like? Mengapa?



Status seperti di atas wajar untuk di-like secara berjemaah. Status orang mati, orang sedih, orang kecewa, mohon jangan di-like. Ada yang memberi alasan, andai ia di-like, dapat dikongsi bersama rakan yang lain. Saudara saudari, itu maksudnya tekan butang share. Share maksudnya kongsi. Bukan like maksudnya kongsi. Nampak tak ayat aku yang jadi pendek-pendek. Itu tandanya macam nak marah. Ya, nak marah.

















































Bukan nak marah padahalnya pun. Dah tak ada idea nak taip apa. Hahaha. Ngek! Penutup bagi entri kali ini adalah sila tekan pangkah di sudut atas, yang paling kanan.




















Sunday, October 28, 2012

Kisah persahabatan zaman sekolah: Edisi sekolah rendah



Dilahir dan dibesarkan di Malaysia bermaksud aku masuk sekolah pada usia tujuh tahun. Ya, tujuh tahun. Macam biasa sengaja ulang supaya entri menjadi lebih panjang. tahun pertama aku di Pulau Pinang dan ingatan aku tidak cukup handal untuk mengingati rakan-rakan sekolah rendah. Yang ada dalam kepala aku cuma empat orang. Sumpah sadis gila kalau betul sepanjang bersekolah di Pulau Pinang cuma empat orang kawan. Mereka yang sungguh bertuah kerana nama mereka kekal di dalam ingatan adalah Faridah Mansor, Sharifah Hanan, Azri Fikri dan Sherina Halhana.


Faridah Mansor adalah pelajar paling pandai time tu. Sekarang dah jadi doktor rasanya. Aku pun dah memang lost contact. Awal-awal sahaja semangat tulis surat tidak rasmi sehingga terjadinya episod yang boleh tahanlah malunya. Bila dah masuk tingkatan satu sudah menjadi malas menghantar surat. Sherina Halhana pula orangnya kecil molek dan sesungguhnya aku hentam saja nama beliau. Ingatan yang hampir menuju 30an sungguh sadis kerana tidak dapat mengingat nama rakan dengan baik.


Sharifah Hanan dan Azri Fikri pula antara kanak-kanak sebaya aku ketika itu yang tinggal di kawasan kejiranan yang sama. Sharifah Hanan mak dia bukan orang Malaysia makanya bila ada konsep kacuk begitu sudah pasti sangat cantik dan tinggi menawan. Azri Fikri pula anak tunggal secara fizikalnya sangat tinggi dan rupa macam omputeh. Kecil-kecil lagi sudah menunjukkan tanda akan membesar menjadi lelaki kacak. Kami yang tinggal di kuarters USM sangat cintakan alam sekitar maka mengamalkan konsep carpool (padahal masing-masing mak ayah sibuk maka kena buat jadual siapa ambil siapa hantar). Paling aku ingat setiap hari Selasa akan balik dengan emak Azri Fikri dan emaknya yang baik hati akan membawa kami ke pasar malam. Jangan sebut makanan yang anda teringin kerana emaknya akan terus membeli tanpa bertanyakan tuan badan. Ada juga sekali dua aku sebut makanan yang aku memang teringin dan sungguh bahagia kerana terus ada depan mata. Hihihi.




Setelah Ustaz berpencen, kami sekeluarga berpindah ke Kedah dan aku didaftarkan ke SRK Tunku Putra. Hari pertama di sana oleh kerana tak ada tempat kosong atau mungkin mereka tak sudi nak kawan dengan aku maka aku duduk bersama-sama budak siam - Prak Yun, Somphong, Vichit, Charis, Aphiwat dan lagi seorang budak perempuan yang aku tak ingat namanya tapi sekarang beliau bekerja di pasaraya Aneka. Buruk betul perangai sebab yang aku tak jumpa aku ingat nama mereka. Yang aku duk nampak haram tak ingat nama. Sehinggalah peristiwa Vichit membawa kucing goreng dan sup babi ke sekolah dan menyebabkan aku trauma, barulah aku dapat duduk bersama budak-budak Melayu. Kalau aku tahu awal-awal lagi aku buat-buat trauma. Hahahaha.



Antara nama-nama yang masih segar dalam ingatan aku adalah Nurul Izyani, Ahlam Nabihah, Zatul Ayuni, Mas Nasyida, Rabiatul Adawiyah, Azizurrahman, Dzulqarnain, Husni, Azzah Afzan, Muzaffairus, Asmidar, Zairul Azizi dan ramai lagi yang aku ingat nama mereka tapi bila difikir dua tiga kali tak perlulah aku nak senaraikan semua sebab kalau aku tipu dua tiga nama pun bukan anda tau. Kehkehkeh.







Nurul Izyani happened to be my anak saudara. Long story makes short, ayahnya dua pupu dengan aku dan rumahnya pula betul-betul depan rumah aku. Masa aku mula-mula pindah sungguh samseng kampung dusun dia kepadaku. Teruk juga aku kena buli sampai menangis-nangis aku mengadu dengan mak aku. Hahaha. Bila di sekolah sangat bersyukur dia tak sekelas dengan aku sebab aku takut aku bakal berterusan menjadi mangsa buli. Tapi time rehat ada juga sekali dua dia paksa-paksa aku suruh beratur beli air untuk dia. Sungguh aku tak sangka aku rupanya mangsa buli dahulu. Kahkahkah. Tapi bila dah lama-lama jadi baik pula dan sampai hari ini masih baik. Kalau aku nampak sahaja dia balik dan ada bersidai di buaian rumah tok dia cepat-cepat aku pakai tudung supaya dapat berjumpa dan bergosip sambil menghapdet cerita-cerita terkini.










Ahlam Nabihah adalah nama yang sangat aku ingat sebab pada aku namanya sangat unik. Zaman sekolah rendah semua pakat panggil Kak Lam tapi aku tetap panggil Ahlam. Orangnya kecil-kecil juga tapi lebih kurus dari aku. Zaman sekolah rendah aku selalu bertandang ke rumahnya main masak-masak, jual-jual dan anak patung. Bila dah besar sikit main rounders dengan kanak-kanak lain di Taman Baiduri. Ahlam juga kawan yang mengajar aku makan jeruk Ah Seng dan setiap kali sebelum pergi kelas mengaji mesti singgah dulu kedai Ah Seng beli jeruk kelubi. Tiap kali raya aku ketagih nak pergi rumah beliau kerana biskut sarang semut rumahnya laziz jiddan. Aku kalau teringat Ahlam mesti rasa, wahhh hidupnya sangat smooth sailing kerana sungguhlah sangat pandai dan cemerlang dari zaman sekolah rendah sampai universiti.










Dari kecil aku memanglah bukan kanak-kanak yang rajin. Aku masih ingat Sir Kumar yang mengajar Bahasa Inggeris. Selalu bagi homework suruh cari maksud perkataan. Awal-awal memang rajin tapi bila dah malas aku tiru sahaja. Kahkahkah. Keji perangai. Pelajar-pelajar sekalian, sila jangan tiru. Ambil baca dan buat pedoman jadikan sempadan. Makanya Rabiatul Adawiyah anak Pakcik Adnan sangat tidak lokek meminjamkan bukunya. Dan aku memang tak buang masa tiru sahaja. Kahkahkah. Terkenal dengan panggilan Wiyah dan orangnya sangat lurus. Wiyah juga antara kawan main rounders di Taman Baiduri. Lagi satu main zero point (lompat getah). Sekarang dah jadi cikgu dan hari-hari homesick sebab posting di Sarawak. Hehehe







Mas Nasyida juga antara budak baru yang masuk bersama-sama sepupunya. Aku selalu juga bertandang rumah Mas Nasyida sebab dia duduk dengan tok dan tokwannya. Toknya pula sangat rajin memasak dan kalau tak silap ada seorang budak perempuan yang tua tak banyak sangat dari kami nama Mahani. Aku pun ingat-ingat lupa. Sekarang dah kahwin anak dua. Zaman aku di universiti dulu pernah sekali aku bermalam di rumahnya kerana UIA tak ada air. UIA tak ada air terus bagi cuti. Bahagia sungguh.








Sepupu Mas Nasyida, Azizzurrahman yang aku hentam saja spellingnya tapi semua panggil Ijoe atau Joe. Masa darjah empat aku kena denda duduk di antara budak lelaki sebab mulut bising. Sebelah kiri, Husni dan sebelah kanan, Ijoe. Kenapa aku sangat ingat dengan Ijoe? Sebab dia pernah cium pipi aku secara tidak sengaja. Kahkahkah. Dan sampai sekarang aku dengan dia masih ingat peristiwa aku dicium dan dia tercium. Biasa la budak-budak. Tak reti duduk diam dalam kelas sampai ada aksi-aksi begitu. Kahkahkah. La ni dah glamer beliau. Kerja ambil gambaq pun boleh glamer wehhh.






Azzah Afzan anak Cikgu Aisyah juga antara kawan sekolah rendah yang aku ingat. Muka macam anak Jepun dan mata memang sepet. Time rehat aku selalu keluar makan dia sebab kami adalah penggemar bihun sup kantin kuah kaler merah yang harganya cuma tiga kupang. Cuma ada bihun, sup dan sambal semata tapi macam kena ganja sebab hari-hari nak. Kalau Bini Ustaz sediakan bekal Azzah akan turut serta dan favourite beliau adalah scrambled eggs Bini Ustaz yang ala-ala Timur Tengah.







Masa kenduri kahwin kakak aku dulu, aku kemas-kemas rumah dan jumpa gelang manik dan gelang tali tangsi yang sungguh glamer zaman aku sekolah dulu. Terus teringat Shafinaz Jusoh yang duduk Kampung Bawah Gunung sebab dialah tauke besar dan paling handal buat gelang rantai manik segala. Pernah sekali kami buat berniaga gelang yang dibuat dari tube plastic kemudian sumbat kain perca kat dalam. Masa tu rasa comel sangat kalau boleh pakai gelang macam tu. Kehkehkeh. Kawan aku yang ini pun jadi cikgu. Lepas grad kerja apa aku tak ingat tapi di amanah raya rasanya. Lepas tu berhenti jadi cikgu.








Tetiba aku rasa entri macam dah panjang sangat. Kalau cerita bab kawan memang sampai bila pun tak habis. Tambah pula masing-masing dah berjaya sekarang. Semua hebat-hebat termasuklah aku. Cewah. Mengaku diri sendiri hebat. Lain kali aku cerita lagi. Mungkin akan datang dengan edisi sekolah menengah. Masa tu otak dah ligat dan macam-macam benda aku buat. 















Segak-segak belaka kawan-kawan aku kan?





















Termasuklah aku...aku pun segak jugakkkk





Thursday, October 25, 2012

Jenis-jenis pemandu tatkala nak raya




Asal nampak simpang, dia brake. Tak dia brake, dia slow. Sebelum tu bukan main laju serupa tahi ada di hujung punggung.


Nampak lagi simpang dia brake gaya macam nak masuk simpang tapi sekadar memainkan perasaan driver di belakang.



Geram aih!



Nampak lagi simpang lain, confident bagi signal. Tekan brake memang tunggu nak pulas steering saja. Tup tup tak jadi jugak masuk.




Nampak sangat lama tak balik kampung. Simpang nak pi rumah sendiri pun tak ketahuan hala.

























Satu jenis tu ja pun. Takdan aih nak kaji semua.

Sunday, October 21, 2012

Pengalaman di Klinik Gigi


PERHATIAN:
Entri ini sangat beremosi dan penuh dengan rasa nak marah macam nak mencarut pun ada. Tapi iman yang nipis ni masih boleh cover marah tu maka tak jadi mencarut. Sebab entri ni entri beremosi, maka terus nak guna loghat Kedah. Tak faham kalu, ada aku kisah? *nampak dah bunga-bunga nak marah tu*



Ni cerita hari Sabtu. Pagi-pagi lagi bangun dah berazam nak pi Klinik Gigi. Sebab rasa duit banyak dan suka nak berlagak macam orang kaya maka buat keputusan nak pi yang private walaupun Bini Ustaz duk promote doktor gigi di klinik gomen tu sangat lemah lembut. Tang lemah lembut tu memang aku teruja tapi tang yang nak kena pi hari Rabu lepas tu tunggu buat appointment dan bercinta la nak tunggu turn terus rasa malas. Rasa turn off.


Di Baling ni yang aku tau klinik gigi ada dua saja. Dr Muhamad dengan Mahkota. Mahkota tu umur baru budak tadika. Dr Muhamad umur budak masuk U dah. Memang dari start pindah ke Baling kalau gigi aku duk buat perangai memang tala ke Dr Muhamad. Orangnya memang baik dan oleh kerana dia kawan Ustaz dan aku pulak comel dan menawan sudah pasti dapat diskaun. Scaling gigi lima puluh saja tak kira la gigi hang karat tebai 40 inci pun. Tapi tu price untuk aku la. Untuk hampa yang dia tak kenai mau 70 ringgit jugak paling koman.


Jadi hari Sabtu tu aku pi jenguk di Dr Muhamad dulu tapi orang ramai Ya Rabbi. Aku memang la tak suka nak tunggu lama-lama jadinya aku pikiaq apa kata pi try di Mahkota. Bila aku pi, ada tiga ketoi hamba Allah saja. Tak ramai pun. Tapi sebab dah dekat pukul 12, 12.30 pula nak rehat dia kata mai pukul 2.30 satni. Aku pun balik rumah makan siap-siap sebab lepas dah scaling gigi selalu rasa sayang nak makan. Hehehe


Pukul 2.25 aku dah sampai tunggu kat tangga depan klinik. Sementara nak bunuh masa aku pun online sambil mata sat-sat tengok jam. Dalam pukul 2.27 macam tu ada sorang pompuan mai. Mula-mula aku ingat dia pun patient macam aku sebab muka ketat haram tak senyum. Muka orang tak senyum ni orang yang sakit gigi saja! Tup-tup dia ada kunci dan pi buka klinik. Ok, makanya ni lah dentist yang on duty.


FYI, owner Mahkota ni kenai jugak dengan arwah Ustaz. Masa aku sekolah dia la doktor gigi. Nama Dr Rashid kalau tak silap dan sungguh la orangnya lemah lembut sampai rasa nak pi scaling hari-hari pun takpa. Macam biasa, aku kalau dah suka memang over sikit tang nak elaborate details bagi examples segala. paling best sebab nama aku yang rare dan ditambah dengan wajah cun sampai aku dah besaq ni pun dia ingat nama aku. Ni Bini Ustaz la cerita *cough*



Bila klinik dah buka segala, aku pun masuk. Seperti yang dijanjikan I was the first patient. Sebab anak Ustaz dan juga reti hormat orang aku pun bagi salam. Sumpah la aku haram tak dengaq dia jawab salam aku padahai aku ni cikgu. Vokal kalah juara AF! Takpa, aku husnu zon, dia jawab dalam hati. Bila aku dah start baring aku pun habaq la aku dah 8 bulan tak buat scaling. Patutnya 6 bulan sekali kan? Sebab mulut pesen ramah siap cerita insiden aku jatuh tangga sebab konon lepas raya tu la aku nak scaling bagai. Aku ni pula gusi sensitif. Tak kena gaya darah merambu keluaq. Nak kata tak minum susu, susu HL sekotak besar tu seminggu lebih sikit habis aku minum. Punya pulun aku cerita dia balas 'Uh' saja. Nak terberak ka apa???? Marah aih!



Bila aku nganga ja terus dia complain pasal gigi aku yang berlapis ni. Ya, aku ada gigi berlapis sebelah kanan. Masa aku kena kayap gigi tu longgaq jadinya orang tua kata time kayap tak elok ataupun pantang cabut gigi. Dekat sebulan jugak kayap aku tu dan gigi yang longgaq tu pun dah jadi ketat kejap balik. Naik darjah 6 aku ada gigi berlapis. Aku penah mintak Dr Muhamad cabut buang gigi tu tapi dia kata susah sikit sebab dah terpusing lagu mana tak tau. Lagipun dia kata gigi tu dua-dua elok, tak rosak apa. Sebab dia nak amek hati aku gamaknya, dia kata orang gigi berlapis ni senyum dia manis lebih sikit. Pandai la nak mengayat! Tapi lepas tu memang aku tak amek pusing. Bukan gigi tu duk kacau aku pun!



Bila dia complain pasai gigi aku tu mula la aku nak sentap. Tapi aku cool dulu. Bila dia dah start perosoh gigi aku, perghhh siap kepit kepala aku dengan siku dia. Serupa orang nak pelekoh anak kecik suh makan ubat. Aku ni pesen redho biaq la dulu. Nak gigi suci bersih la kata....


Time dia masuk cermin antara pipi dengan gigi sebab nak buang segala karat, memang kasaq gila! Masa tu ayaq mata duk tunggu masa ja nak keluaq. Bukan sakit sebab scaling, tapi sakit sebab dia tekan kat laluan antara gigi dengan pipi tu dengan bersungguh-sungguh sampai aku dapat rasa muka aku senget. Kalau aku buleh nampak muka aku di cermin mesti nampak macam retarded.



Lepas tu buat kerja pesen kalut serupa kena ligan dengan anjing. Setan aih! Aku sampai nak tersedak tertelan darah baru dia bagi aku ludah. Ni geram tahap dewa yang dah keluaq setan segala ni.



Dah ludah-ludah tu aku habaq la kat dia jangan tekan kuat sangat...sakit. Aku siap panggil dia puan ok sebab punya aku hormat. Pun dia duk balas serupa orang nak berak! Eeeeee, memang nak ja aku bagi siku!


Dah habis scaling tu dia nak floss gigi aku. Time dia nak floss tu sekali lagi dia complain gigi aku yang berlapis. Masa tu memang aku mencarut dah dalam hati. Dia duk gaduh pasaipa gigi aku bertindan berlapih segala???


Masa dia floss gigi atas aku tu, punya la kasaq sampai terasah gusi aku dua kali. Orang floss celah gigi dia pi taram sekali gusi aku pasaipa? Saja nak cari pasai! Sebab sakit sangat aku tolak tangan dia dan terus aku jerit SAAKIITTT. Ayaq mata merambu keluaq sebab sumpah weiii sakit yang amat!


Aku kumur-kumur and time aku duk kumur tu dia kata bila floss memang la sakit. Hang ingat aku budak umur berapa yang hang nak kencing kat aku dengan statement lagu tu. Bila dia tengok aku menangis dahsyat sangat dia suruh aku baring dia nak tengok gusi yang terkena tu. Apa hang ingat aku bodoh nak pi tala nganga mulut aku lepas hang dah bagi gusi aku sakit serupa kena gergaji??? Kalau hang mak aku memang aku percaya la.



Sebab dah marah campuq sakit terus aku bangun. "Dah dah, saya tak mau dah puan perosoh gigi saya! Tak pernah saya mai buat rawatan kat private sakit lagu ni!"


"Scaling memang la sakit..." Cis! Menjawab pulak hang noooo.


"Eh, please la. This is the worst experience I've ever gone through! Seeing a lady dentist, I was expecting you to attend me gently! But I have to say, you're my nightmare!" Marah ja nak speaking pulak mulut aku ni.



Masa tu assistant dia dah buka pintu nak bagi aku keluaq. Tapi apa-apa pun aku nak hambur marah aku ni depan dia jugak. Nekad dah!


"La ni berapa ringgit saya nak kena bayaq???" Mulut duk tanya tangan duk gagau purse dalam handbag.


Budak tu nak amek mouthwash untuk aku terus aku tinggi suara. "Ni dik, saya tak mau apa pun dari klinik ni. Toksah duk gatai nak bagi benda lain nak charge dalam bil saya!" Teruih budak tu letak balik botol mouthwash dalam rak. "Errr seratus ringgit kak..." Muka memang cuak dah budak tu.


Terus aku amek not 50 dua keping. Aku genggam dalam tangan kanan. Aku pandang muka doktor tu. Bukan pandang. Aku tenung serupa aku nak makan.


"NI DOKTOR, LAIN KALI GIGI SAYA NI RONGAK KA, BERLAPIS KA, TOKSAH DUK UH UH NAK MERUNGUT. KALAU SAYA TAKDAK MASALAH APA, APA DOKTOR INGAT SAYA SAJA-SAJA NAK MAI BUKA MULUT DEPAN DOKTOR KA? SAYA NI ADA DUIT. SAYA BAYAQ SUPAYA DOKTOR PEROSOH GIGI SAYA ELOK-ELOK. BUKAN BUAT KASAQ-KASAQ!


"SAYA NI CIKGU! KALAU ANAK MURID SAYA TAK PANDAI, ADA SAYA NAK UH UH? SAYA DIBAYAR SUPAYA ANAK MURID SAYA PANDAI, BOLEH BACA. TAKDAK SAYA NAK COMPLAIN APA AIH!!! RETI?????"



Haaa kena sedas dengan aku! Sambil aku kata reti, aku baling duit seratus tu! Ok, memang agak kurang ajaq tang tu. Tapi sakit di hati dan sakit dalam mulut memang la aku seperti dirasuk syaiton.



Memang patient lain yang duk tunggu di luaq nampak la drama sebabak dalam bilik tu. Sapa duk suruh buka pintu kan? Hahahaha. Padan muka!



Aku pi sekolah hari ni, aku cerita kat kawan-kawan di sekolah. Rupanya memang doktor pompuan tu semua orang kata dia kasaq. Dah tau tak boleh sabaq duk pi jadi dentist buat apa? Tak boleh sabaq jangan duk kerja dengan orang. Pi kerja dengan mesin. Manusia ada hati perasaan. Mesin hang buat apa pun dia bukan ada hati apa. Habis-habis hang duk pelekoh dia, dia rosak pastu tak boleh guna.




Ni dalam hati ada niat nak tulis surat kat owner Mahkota tu. Sekali pompuan tu bini dia pulak. Kesian aih dapat bini buat kerja serupa nak bergusti!






Friday, October 19, 2012

Cikgu kurang ajar



Akulah tu cikgu yang kurang ajar. Bukan kurang ajar like kojaq atau kalau versi bukan utara lepas cakap kurang ajar mesti ada tanda seruan. Bukan yang tu.


Ini kurang ajar sebab dah jarang sungguh rasa mengajar. Sila jangan fitnah aku malas masuk kelas segala. Tapi kerana diriku yang bujang dan jugak hot cantik menawan maka selalu secara paksarela kena keluar sekolah buat itu buat ini.


Dan bila dah kena buat itu buat ini letih badan maka balik terus terbongkang atas katil.
























Dah tu cana nak hapdet blog secara istiqamah?


































Alasan!



Friday, September 28, 2012

Ros






Aku tak ingat bila kelas aku ada budak baru dari rumah anak yatim yang tak jauh sangat dari sekolah aku. Memandangkan usia yang sudah mahu masuk three series, maka mengingati setiap nama pelajar aku memang perkara terakhir aku akan buat. Yang penting aku cam muka dan tahu dari kelas mana.



Maka anak yatim itu duduklah dalam kelas aku dan kerjanya hanya tidur, tidur dan tidur. Mula-mula memang aku angin lama-lama aku letih dah nak marah sebab 10 kali aku kejut dia bangun, 9 kali dia bangun dan kemudiannya 10 kali dia tidur. Tidur yang kesepuluh tu dah tak kuasa aku nak kejut sampai dia bangun. Sakit hati dan buang masa saja yang aku dapat.



Satu hari ada diagnostic test untuk bahasa Inggeris. Aku pun masuk kelas dan edar kertas dan bagi penerangan macam mana nak jawab. Sebelum tu dah ingatkan supaya tulis nama, tulis nama, dan tulis nama. Budak kelas belakang memang kena sebut banyak kali sebab kalau kelas lain mungkin masuk telinga kiri keluar telinga kanan, tapi kalau kelas belakang, apa-apa yang kita cakap, lalu tepi telinga dia pun belum tentu. Bukanlah semuanya begitu, tapi banyaknya begitulah.



Tak sampai sejam dah habis jawab. Bukan sebab terer, bukan sebab handal tapi sebab tak reti. Ada la dua tiga budak yang buat tapi aci kerat jari yang boleh buat tu pun takkan boleh buat semua soalan. Sebabnya ini kelas belakang. Majoritinya tak jawab langsung walaupun aku ni kadang-kadang ada jugak bagi-bagi clue macam mana nak jawab. Tak reti tambah dengan malas memang pakej lengkap yang lepas lima minit waktu periksa terus angkat tangan hantar kertas.



Lepas satu jam aku pun mula tanda kertas. Waktu rehat dah siap segala aku mula nak tulis markah dalam buku rekod. Sambil kira markah, sambil tulis markah dalam buku rekod. Satu-satu aku buat takut silap key-in tiba-tiba budak kelas aku yang tercorot ni boleh dapat markah lagi hebat dari budak kelas depan. Kalau soalan objektif, mungkin. Tapi ini semua soalan sturuktur open-ended bagai.



Tiba-tiba sampai pada satu kertas yang tulis nama Ros. 
Ros? 
Ros mana? 
Sejak bila kelas aku ada budak nama Ros? 
Ros?


Puas aku fikir sampai berkerut-kerut dahi cuba imagine budak kelas aku yang nama Ros. Walaupun aku tak ingat nama, tapi bila senarai nama ada depan mata, secara tiba-tiba jadi terer boleh bayang muka-muka dalam senarai nama tu walaupun bila dalam kelas aku hentam saja panggil apa asalkan tak ada yang bawa maksud yang buruk.



Ros?
Siapa Ros?



Tulisan memang jujurnya huduh Ya Rabbi! Huruf kecil besar suka-suka hati dia nak tulis. Biasanya aku memang cam tulisan budak-budak dalam kelas aku. Tapi yang bernama Ros ni memang aku fail.




Sebab tak puas hati tak ingat atau mungkin aku tak kenal siapa si Ros ni, terus aku panjat tangga di blok belakang yang sumpahlah, kelas ini adalah kelas yang paling jauh. Sudahlah blok yang paling belakang, kelas pulak di tingkat tiga dan kelas yang paling hujung. Gigih aku berjalan semata-mata kerana Ros.



Sampai saja dalam kelas terus aku tanya siapa yang ambil diagnostic test tadi. Semua angkat tangan dan aku kira satu-satu. Bilangan yang angkat tangan sama dengan bilangan kertas yang aku tanda. Maknanya memang Ros wujud dalam kelas aku.



Oleh kerana aku tak mahu tunjuk yang aku tak tahu ada nama Ros dalam kelas aku, maka aku pun bagi kertas-kertas soalan tadi suruh semak markah. Bila sampai nama Ros, aku tiba-tiba jadi berdebar-debar. Hak tuih berdebar konon. Tak ada rasa apa pun padahalnya.



'ROS!!!!!


Kuat aku panggil nama dan sekali budak laki yang bangun datang ambil kertas sambil tersengeh-sengeh.
Satu kelas gelakkan budak laki tu. 
Ya, budak lelaki! 
Budak lelaki dari rumah anak yatim yang selalu aku letih dah nak marah sebab 10 kali aku kejut dia bangun, sembilan kali dia bangun dan kemudiannya 10 kali dia tidur balik itu.



"Ros??? Nama penuh apa?"



ROSfarizal


"Takkan kawan-kawan panggil hang Ros???? Pasaipa tak tulis nama penuh????"




"Tak reti"














Tsk














Ya, anak yatim yang masuk kelas aku tu lelaki dan namanya Rosfarizal. Mampu, tulis Ros saja? Gila kentang! Dekat 10 minit aku berletiaq. Tapi hari ni dah boleh tulis nama penuh. Maka satu pencapaian yang membanggakan untuk aku dan cikgu-cikgu yang lain.







:')


Wednesday, September 26, 2012

Think wise





Memang dalam dunia ni, ada benda yang kita cerdik, ada benda yang kita tak cerdik. Bila tak cerdik, sila belajar, sila kaji, sila buka buku, sila luaskan pandangan, dan sila rajin bertanya supaya tak sesat jalan.



Makanya Tuan Mufti yang komen untuk filem Untuk Tiga Hari, silalah jangan tunjuk diri anda tidak cerdik. Aku malu. Aku malu bila orang ada ilmu tinggi tapi buat perkara simple yang terus nampak ketidakcerdikkannya.






Or perhaps, it is a human nature to think wisely but act foolishly?








Wednesday, September 5, 2012

Pengalaman bermalam di hospital




Tanggal 26 Ogos 2012 *mood merdeka terus nak guna perkataan tanggal* aku telah dimasukkan ke Metro Specialist Hospital (MSH) di Sungai Petani. MSH ada di negeri lain jugak kah? Aku bukan reti hospital-hospital private ni. Ini kali pertama masuk hospital private. Maksudnya aku masuk sebagai patient. Masuk sebagai visitor adalah sekali dua. Dulu-dulu aku benci bau hospital. Bau ubat buat aku rasa nak muntah. Belum lagi tengok pesakit yang rupa macam tak mandi. Ok, aku memang mengada-ngada. Tapi dululah. Sekarang ni tengok macam mana pun tak apa rasanya. Harap-harap macam tu lah!



Kali pertama aku masuk hospital masa aku darjah empat. Aku kena kayap di mata. Aku pun hairan dalam banyak-banyak tempat di mata yang dia nak hidup. Ketika itu sambutan Hari Raya Haji dan tak semena-mena aku muntah dengan dahsyat nak arwah ketika menjamu selera nasi putih lauk sup daging lembu. Biasalah Hari Raya Korban menunya semua menambah kolestrol tapi diumur sepuluh tahun kolestrol pun aku tak tahu hapakebenda tambah pula zaman aku belajar tak ada subjek sains. Aku pula bukan jenis rajin nak membelek buku berilmiah. Mengadap novel atau komik itu memang aku hadap.



Bila sudah muntah-muntah balik rumah bermula episod demam dan pening kepala tahap kronik. Tidur pun di bilik Bini Ustaz dan setiap pagi bila matahari baru-baru menjengah nak naik aku mula menangis tak tahan pening kepala. Bila tengah hari Bini Ustaz goreng lauk lagi sekali aku menangis. Memang tak tahan rasa pening kepala yang tangkap urat mata.



Aku rasa Bini Ustaz cuak tengok aku yang muntah memanjang dan sikit-sikit mengadu pening kepala sampai menangis-nangis. Aku pun tak pasti sama ada aku memang pening tahap kronik atau aku ni memang jenis mengada-ngada pantang sakit sikit nak menangis. Hehehe. Aku rasa lebih cenderung kepada aku ni mengada-ngada *mengaku saja la*. Makanya terus aku dibawa ke Poliklinik Azhar dan rakan-rakan yang aku sampai sekarang tak tahu siapa rakan-rakan dia. Sumpah dia ramai kawan sebab mana-mana aku pergi mesti ada Kinik atau Poliklinik Dr Azhar dan rakan-rakan. Kalau ada rakan-rakan dia yang bujang silalah recommend untuk aku. Hehehe.



Aku tak dibawa turun dari kereta dan masuk ke klinik kerana pantang kena cahaya matahari terus jerit pening kepala. Makanya tuan tabib yang bertugas datang merawat aku di kereta. Terus kata aku kena kayap dan minta Ustaz dan Bini Ustaz bawa aku ke hospital. Sampai di hospital kena admit dan sebagai kanak-kanak yang tak pernah jauh dengan emak ayahnya terus berlaku drama air mata dua tiga babak. Meraung-raung tak mahu duduk hospital tapi tak berani nak buat perangai lebih-lebih sebab Ustaz sangatlah garang dan tak mustahil dalam aku sakit macam tu dia boleh naik angin juga. Hewhewhew.



Setengah jam yang pertama Bini Ustaz dan Ustaz duduk meneman. Untuk pengetahuan anda rumah aku dan hospital ketika itu tak sampai pun satu kilometer. Tapi memang bangsa mengada-ngada dan ratu air mata maka sudah pasti air mata berjurai macam jauh puluh-puluh kilometer.



Lepas setengah jam Bini Ustaz mengexcusekan diri mahu balik rumah masak untuk makan tengah hari. Siap berjanji akan datang semula mahu menghantar makanan kerana sakit aku yang perlu berpantang. Aku memanglah tak setuju tapi kerana Ustaz ada bersama cukuplah tak setuju tu aku pendam dalam hati dan tunjukkan dengan emosi saja. Bini Ustaz aku lepaskan pergi dengan iringan air mata. Duduklah aku bersama Ustaz yang sekejap-sekejap menjampi kayap di mata aku sebab aku pun sekejap-sekejap mengadu sakit pening segala. Bini Ustaz balik jalan kaki sahaja. Lagipun memang dekat sangat. Walaupun dekat sangat tapi berpeluh jugaklah kalau berjalan. Tapi kita di Malaysia. Rumah dua tingkat jalan turun dari tingkat atas ke tingkat bawah siang-siang hari pun boleh berpeluh -___-




Lepas 15 minit Bini Ustaz balik rumah, tiba-tiba Ustaz pula bangun dan beritahu nak ubah tempat parking. Katanya parking tadi tempatnya panas, nak ubah ke tempat yang redup bawah pokok supaya tak panas kereta. Dah nama pun Ustaz sudah pasti aku percaya saja setiap kata-katanya padahal aku telah dikelentong oleh beliau. Huhuhu. Memang benar dia ubah kereta parking di tempat yang redup yakni di rumah sendiri yang bukannya bawa pokok dalam kawasan hospital. Lama aku tunggu tapi sampai ke sudah Ustaz tidak muncul dan ketahuilah olehku aku telah ditipusunatkan oleh ayah sendiri.



Tak tunggu lama aku menangis lagi. Sudahlah terpaksa duduk bersama makcik-makcik yang sakit beranak, sakit eksiden kerana wad kanak-kanak penuh. Masa tu dalam kepala mula fikir diri anak angkat yang tidak disayangi hanya kerana Ustaz dan Bini Ustaz tak teman duduk sorang-sorang di hospital. Hahaha. Ngek!



Lama aku menangis. Mula-mula ada jururawat yang datang pujuk. Pujuk-pujuk punya pujuk tak ada hasilnya kerana air mata berkoyan maka aku memilih untuk menangis secara istiqamah. Mungkin kerana geram aku yang menangis secara marathon seorang lagi nurse telah mencucuk kedua belah bontotku dengan ubat apa tak tahu tapi tak sampai dua tiga minit aku terlelap selama berjam-jam. Kalau tak salah aku, nurse tersebut adalah emak kepada kawan aku, Siti Nur Rohana yang bapanya seorang polis. Nama Johari rasanya. Aku rasa mak dia garang gila tapi boleh jadi juga aku terbawa-bawa dengan emosi sedih sebab ditinggal Ustaz dan Bini Ustaz.





Selepas disuntik di bontot aku seperti dipukau terus tidur sehingga bapa saudara aku datang melawat pun aku tak sedar. Mungkin juga kerana back-to-back aku menangis menyebabkan aku bertambah letih makanya tidur aku berlarutan sampai ke petang. Dah malam abang aku datang bawa makanan. Aku tak tahu sepanjang di hospital siapa yang teman aku tapi rasa-rasa macam aku memang duduk seorang. Siang-siang saja ada yang datang. Malam duduk sorang dan sembang dengan kakak sebelah yang banyak koleksi Majalah Wanita. Walaupun umur sekolah rendah aku hentam juga baca majalah wanita sebab sumpahlah bosan duduk hospital. Ada sekali dua tengok tv tu pun setakat dua siaran - tv1 dan tv2.



Makanya 26 Ogos yang lalu sekali lagi aku masuk hospital. Kawan-kawan aku bila ditanya pengalaman masuk hospital semua kata time beranak saja. Petang 25 Ogos aku nak turun bawah, nak buka puasa. Sebelum tu masa dalam bilik aku dah rasa pening kepala sebab bau abang aku makan durian. Bukan abang aku yang berbau. Durian yang dia makan tu berbau. Aku tak makan durian tapi tak adalah alah dengan bau. Mungkin sebab perut kosong makanya perut aku memberi reaksi mengada-ngada tak tahan bau segala.



Niat aku turun ke bawah adalah sebab nak buka puasa dan tutup buah durian yang ada atas meja. Bini Ustaz yang turut berpuasa tanya aku nak minum apa. Sempat aku tengok handphone di tangan, 6.59pm. Sambil turun aku tak tahu apa yang aku fikir - bau duriankah? Nak minum air apakah?, tup-tup aku dah jatuh tujuh anak tangga. Punggung menghempap setiap anak tangga dan nasib baik tangan kiri pegang pemegang tepi tangga kerana tanpa pegangan tersebut nescaya sudah pasti aku jatuh tergolek. Aksi lagak ngeri *aku saja yang rasa ngeri* pada petang itu mendapat perhatian adik-beradik aku kerana kata mereka ia menghasilkan bunyi yang kuat. Kuat yang macam mana aku tak tahu tapi boleh jadi juga mereka cuba memberitahu secara halus berat badanku telah naik maka bila terjatuh bunyinya kuat dan mungkin juga berlaku gegaran kecil di dalam rumah.



Walaupun tanpa amaran tsunami dikeluarkan oleh Bini Ustaz selaku orang pertama yang datang memegang aku, kerana sakit dan juga malu makanya aku menangis teresak-esak dan hilang mood nak buka puasa.



Malamnya aku rasa sakit sengal yang biasa saja. Tapi masa nak tidur rasa macam nak tercabut tulang pinggul walaupun tak ada pula tulang pinggul aku ni pernah tercabut atau dicabut orang. Esok paginya bangun sahur untuk meneruskan aktiviti puasa enam yang sungguh banyak manfaatnya tetapi sungguhlah sakit sungguh badan sehingga aku membuat keputusan untuk tidak ke sekolah.




Pukul 8.00 pagi aku bangun siap mandi dan kemas beg sebab aku ada perasaan aku akan ditahan. Sebab nak buktikan aku ni tough makanya drive sendiri ke Metro dan sungguh benar bagaiku kata, aku ditahan di wad. Sebabnya nak buat fisioterapi dan x-ray yang ada dalam enam kali dia buat. Syukur tak ada patah atau retak di mana makanya hari keempat boleh balik.



Hari kedua Bini Ustaz datang bersama adikku yang kini telah memprivatekan blog beliau (malas nak hapdetlah tu), datang membawa baju-baju dan lain-lain barang sebab aku ingat aku kena tahan satu hari saja. Hihihi. Masa hari pertama tu sumpahlah aku menangis macam mula-mula kena masuk wad masa kena kayap. Silalah kata aku ni mengada-ngada kerana aku terima seadanya. Hehehe.



Kerana diri disayangi maka setiap malam Mr. K datang melawat dan tak lupa membawa makanan yang sedap-sedap. Makanan di MSH bergantunglah anda duduk di wad mana. Aku tak dapat bilik berdua kerana ramai sungguh yang sakit tambah-tambah lepas raya kencing manis tak manis, darah tinggi segala semua ada. Aku duduk di bilik berempat yang makanannya tak adalah sendu sangat tapi kadang-kadang macam tak berperasaan pun ada.



Tuan tabib yang merawat dah berumur tapi masih kacak. Hehehe. Aku kalau doktor memang selalu nampak hensem saja di mata. Hihihi. Sungguh ramah bersembang dan handal dalam arena usik-mengusik. Menggunakan khidmat kekasih gelap terus keluar gambar di atas. Kalau semua doktor baik macam dia, jatuh tangga dua belas kali pun tak apa.




Aku tak tahu nak buat ending macam mana. Boleh dak lepas habis ayat ni aku titik lepas tu habis macam tu saja?
























Ok tak jadi sebab ayat tadi kena letak tanda soal.























Tuesday, August 28, 2012

Jenis-jenis tetamu yang datang beraya



Assalamualaikum semua saudara sandari, cikibum cikibum. Bagaimana dengan sambutan hari raya anda? Adakah lebih meriah berbanding puasa anda ataupun anda rasa sama saja dengan hari-hari yang lain. Kepada yang rasa sama sahaja seperti hari-hari lain, mungkin anda tak berpuasa di bulan Ramadhan ataupun berkemungkinan juga kerana anda tak dapat bercuti dan pulang ke kampung di hari raya.


Hari ini sudah 10 Syawal dan aku episod menggantikan puasa dan berpuasa enam bakal dilakukan. Itupun kalau rajin dan tidak tergoda dengan menu-menu yang lazat dimasak oleh Bini Ustaz mahupun diri sendiri. Mengaku tu diri sendiri masak sedap. Sahabat-sahabat di sekolah, sila jangan buat open house terlalu awal kerana diriku yang imannya tak dapat diwarisi ini mudah tergoda dengan makanan free.


Sehingga hari raya kelima ramai tetamu yang hadir di rumah dan kerana kerajinan yang sememangnya ada dalam ini, aku secara sengaja telah membuat kajian terhadap tetamu-tetamu yang datang. Ayuh kita lihat jenis-jenis tetamu yang datang beraya.


1) Mata duitan
Ini biasanya budak-budak tak cukup umur yang datang rumah memang hadap duit raya saja. Rumah aku jenis rumah kampung ada halaman rumah dan porch bagai. Budak-budak yang hadap duit raya ni, nak jalan masuk ke pintu pun tak sudi. Mungkin mereka saban tahun cuba mengatasi rekod terdahulu dengan harapan kutipan duit raya lebih memberangsangkan berbanding tahun sebelumnya. Ada juga yang muka tembok jenis bagi salam kemudian dengan tulus dan telus menyampaikan hajat di hati 'Kami datang nak duit raya saja'. Huiii. Anak siapa perangai begini. Tapi dalam hati tuan rumah yang pemalas seperti aku rasa bersyukur tak terhingga kerana tak perlu susah payah berpenat lelah buat air oren ketuk ais bagai tapi minum setakat seteguk sahaja.



Aku dulu kecil-kecil memang gigih berusaha kutip duit raya. Dapat lima kupang pun tak bising kerana bangsa reti bersyukur. Budak zaman sekarang kalau kita bagi seringgit sumpah tahun depan dia tak datang. Itu kalau yang jenis mata duitan. Kalau yang jenis otak singkat aku bagi duit lama dia tak mahu. Nak duit baru padahal tak sedar nilai duit tu sama sahaja. Harus aku bagi siku baru dia reti barangkali.




2) Merisik anak tuan rumah
Makcik-makcik dan pakcik-pakcik yang ada anak dara atau anak teruna yang masih solo gemar mengambil kesempatan di hati raya merisik anak orang. Tak payah pergi cari contoh yang jauh-jauh. Aku dengan berbesar hatinya sudi menjadikan diri aku sebagai contoh. Ada juga yang pagi-pagi di hari raya kedua telefon Bini Ustaz tanyakan aku dan kakakku. Benarlah orang kata bangun pagi rezeki murah. Hehehe.


Tak reti pulak aku nak elaborate panjang-panjang. Biasa kalau cerita diri sendiri memang tak berapa nak handal. Cuba kalau cerita pasal nak mengutuk nak mengata tiba-tiba mulut petah berkata-kata dan tangan ni lancar saja nak menaip. Tsk




3) Ziarah sambil bergosip
Di hari raya, sebelum mulut mengungkapkan Selamat Hari Raya, Maaf Zahir dan Batin, ada juga yang mengambil kesempatan membuat kunjungan ke rumah sanak saudara dan rakan taulan dengan menambah aktiviti bergosip sama ada secara sulit atau pun secara berjemaah. Aku pun termasuk juga dalam kumpulan ini. Macam biasa aku memang jenis sedar diri dan mengaku saja aku ni bukan lindungan kaabah bagai. Gosip-gosip adalah berkisar apa yang berlaku atau peristiwa-peristiwa yang ada kaitan dengan diri sendiri.



Baru-baru ini ada aku bergosip tentang kawan aku yang telah menipu aku dan kawan aku serta melibatkan sejumlah wang yang besar. Bab menipu tu boleh nak maaf. Tapi yang bab duit tu memang ada rasa macam nak simbah asid pun ada. Melalui kunjungan hari raya sambil bergosip juga dapat aku menghapdet kisah-kisah terkini tentang rakan-rakan dan mungkin juga musuh-musuh yang ada. Hahaha. Dah macam orang main politik ada musuh segala. Kalau datang sepupu sepapat aku sakan juga kami bergosip. Waktu macam nilah boleh tahu sepupu mana yang dah ada boyfriend, anak buah mana yang dah nak menikah, siapa yang mengandung, siapa yang dapat transfer, siapa yang menganggur dan segala hapdet yang mungkin tidak terdapat di facebook.


Tapi ada juga sedara mara aku yang omega dalam kepala tak berapa banyak. Nama aku dan kakak aku asyik tertukar-tukar padahal nama kami jauh berbeza. Aku Widad, dia Affaf. Lagi satu dah beribu kali dah aku cerita aku sekarang di Kuala Pegang tapi masih ramai yang sangka aku di Bukit Kayu Hitam. Masa aku di Bukit Kayu Hitam mereka sangka aku di USM. Harus aku reka cerita aku dapat sekolah lain. Mungkin ketika itu dalam kepala mereka ada memori aku di Kuala Pegang.



4) Rehat dan Rawat
Bagi yang memandu jauh, gunakan kesempatan hari raya untuk menambah pahala dengan melawat kawan-kawan atau saudara mara anda. Di samping dapat beramas mesra dan meminta maaf kot-kot ada dosa yang dilakukan secara sedar atau tak sedar, anda juga dapat merehatkan badan dan jika langkah tak kengkang tuan rumah akan menjamu anda dengan hidangan yang boleh meningkatkan kolestrol dan menambah berat badan anda. Siapa-siapa pun suka makanan yang lazat tapi yang tambah berat badan tu walaupun tak suka boleh pejam mata.



Bagi emak-emak yang ada anak kecil kalau singgah rumah saudara atau kawan boleh tumpang bilik air nak tukar diapers segala. Untung sabut anda boleh lelap barang sejam dua sebelum meneruskan perjalanan jauh. Tapi biasanya kita sebagai tetamu akan pilih kawan yang rapat atau saudara kita yang boleh tahan akrab dan ramahnya untuk dijadikan tempat rehat dan rawat. Kalau kawan yang sekadar hai-hai bye-bye atau saudara yang kita jumpa time kenduri kahwin sahaja mungkin segan juga tiba-tiba buat ramah sampai tumpang tidur segala.




Kecederaan akibat jatuh tangga menyebabkan aku tidak dapat mengingat dengan cemerlang. Ditambah pula aircond dalam wad ni macam nak membunuh aku ke hapa makanya aku cuma dapat senaraikan setakat empat sahaja. Raya lain kali kita lihat barangkali ada pertambahan. Itupun kalau aku tak buat aksi stuntman hingga jatuh tangga seperti tahun ini -__-


Jadi bagaimana dengan anda? 
Tepuk dada, suluh cermin dan kaji anda jenis tetamu yang bagaimana? 






Sunday, August 26, 2012

Bahana mengejek




Aku, hari raya dan mengadakan pesta separa liar tatkala bergambar memang tak dapat dipisahkan. Ibarat isi dengan kuku dan tak ada cagu antara mereka.





Banyak lagi jenis posing yang ada tapi sebab perangai bukan lindungan kaabah maka aku telah mempengaruhi the sisters untuk menggayakan sore-eyes-five-days-of-mc.



Dan hari ini...




Kena tahan di Metro. Tak tahulah mc berapa hari tapi sebab nak kena buat physiotherapy bagai, lebih dari sehari itu sudah pasti. Di saat nak berbuka puasa semalam, nak turun tangga boleh terjatuh menggelungsur sampai ke bawah. Ambik aku, ini makan dia.




Selamat Hari Raya Aidilfitri, Fitri. Maaf Zahir Batin.

Sunday, August 12, 2012

Sungguh mendengar kata




Semenjak bulan lalu, tak tahu kenapa jerawat datang menyerang tanpa belas kasihan. Sudahlah tak beri sebarang petanda sedar-sedar di waktu pagi sudah ada dua tiga biji. Bini Ustaz selalu pesan kalau nak bagi pokok bunga cepat putik kembang bunganya, kena cakap dengan mereka. Maka berdasarkan pesanan yang disampaikan aku mengaplikasikan teknik yang sama kepada semua perkara.



Nak rambut tidak bercabang maka sesi potong memotong rambut aku diisi dengan sesi menasihati supaya rambut yang bakal panjang kelak biarlah elok seperti yang diidamkan.



Ketika wajah diserang jerawat, sambil sapu temulawak pada cik-cik jerawat, aku nasihati mereka supaya tak perlulah datang secara berjemaah. Aku masih bujang dan tak ada pengalaman menjaga anak sendiri. Makanya bagaimana nak layan jerawat yang datang secara berjemaah? Sungguh mendengar kata team jerawat di wajah ini. Datang secara solo tapi setiap hari datang sebiji demi sebiji. Nak keluar berfoya-foya pun segan kerana walaupun kulit tak adalah putih melepak macam tepung gomak, tapi dari jauh sudah pasti boleh nampak merah-merah di sekitar wajah.



Oleh kerana terasa tak best dengan kemunculan jerawat, maka aku nasihatkan cik-cik jerawat yang datang ini supaya kalau nak muncul di wajahku, janganlah pilih tempat yang obvious semua boleh nampak.




Mungkin kecil hati dengan nasihat aku kerana ibaratnya aku menghalau mereka. Tiga minggu mereka tak datang. Sunyi sepi.






Sehinggalah aku bangun sahur pagi tadi....







Cik jerawat membuat comeback ke wajahku....








Kali ni pandai dia pilih tempat....









Memang tak obvious tak ada yang nampak...









Jerawat tumbuh dalam hidung....









Tsk..








LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...