Sunday, January 1, 2012

Kisah aku dan pak guard UIA


Selepas mendapat keputusan SPM yang kategori boleh tahan dan cuma cemerlang beberapa subjek saja, maka aku menyambung pelajaran ke peringkat matriks di UIA PJ. Zaman aku di UIA PJ, curfew pukul 9.00 malam on weekdays dan pukul 10.00 on weekends. Bila outing dan berjimba sudah pasti aku antara yang paling kalut nak balik sebab kalau dah kena tahan dengan pak guard tak pasal kena denda lima puluh hengget yang pada aku cukup besar nilainya yakni melebihi belanja duit makan aku selama seminggu.

Memandangkan UIA merupakan satu-satunya universiti yang (ketika itu) mempunyai nama Islam di tengahnya, maka sudah pasti peraturan-peraturannya tidak jauh beza dengan sekolah agama aku dahulu. Dan sudah pasti episod-episod melanggar peraturan masih berlangsung sama ada secara sedar atau di luar kawalan aku. Eceh.

Ada satu hari aku keluar berjimba bersama rakan sekolah menengah. Outfit aku adalah jeans, t-shirt and tudung bawal kaler putih. Duduk UIA PJ memang banyak tudung putih sebab kalau time kuliah hanya boleh pakai tudung warna putih sahaja. Aku rasa ada dekat 10 helai jugak tudung putih aku sebab jenis beli yang kerawangnya ada kaler-kaler sikit so boleh match dengan baju. Nak jugak tu.


Pada hari yang dimaksudkan, semasa melintasi pagar utama, aku senyum pada pak guard yang on duty. Dia pun senyum siap angguk sebagai tanda baju yang aku pakai melepasi piawai yang ditetapkan.


Tapi entah kenapa, bila time balik pak guard yang aku senyum pagi tadi tiba-tiba tahan aku kata baju aku tak melepasi piawai yang ditetapkan. Ah, aku mula nak tunjuk perangai pompuan PMS.


"Tadi masa saya keluaq pakcik tak kata apa pun!" Mereka yang lahir bulan Februari memang mudah mempamerkan emosi. Dalam hati memang aku dah mencarut-carut ringan.


"Pakcik siap senyum kat saya lagi. Apa pakcik nak mengorat saya ka hapa?" Aku melampiaskan marah aku bertubi-tubi. Aku mula menghentak-hentak kaki apabila pak guard tersebut buat muka tak ada perasaan.


Oleh kerana trelalu marah, aku menarik cota yang berada di pinggangnya dan memukulnya. Aku hentak bahu kanan dia dua kali. Aku ketuk kepala dia sekali. Aku seolah-olah dirasuk syaitan. Dengan segala kekuatan yang ada, aku menghayunkan cota yang berwarna hitam itu ke perutnya lebih dari sekali. Aku seperti sudah hilang kewarasan. Tidak cukup dengan cota yang ada, aku terajang di bahagian sensitifnya.


Ok, aku tipu. Dua perenggan yang atas aku tipu. Gila apa aku nak buat perangai belasah-belasah orang. Ingat aku taff sangatkah. Tapi aku taff sikit ahh kalau nak dibandingkan dengan Nur Qamardhia. Kahkahkah.


"Awak pakai baju macam ni mana boleh. Tak ikut piawai." Haruslah carutan ringan aku bertukar menjadi carutan berat. Tapi masih dalam hati. Tunggulah aku balik dorm. Akan aku carutkan pak guard secara live depan kawan-kawan aku kelak. Hahahaha.


Pak guard tu cakap nak saman aku. Sambil tunjuk muka kerek, dia masuk dalam post pengawal nak ambil writ saman. Dalam kepala aku, dah terbayang lima puluh hengget terbang begitu sahaja. Dengan keberanian yang ada, aku jalan blah macam tu saja. Sebab nak cepat sampai dorm dan lari dari pak guard, aku cross laluan berumput yang ada signboard 'Dilarang Memijak Rumput'.


Dah separuh aku cross laluan berumput, tiba-tiba aku dengar bunyi wisel di belakang. Bunyi yang memang menarik perhatian semua orang. "SISTER, SISTER, AWAK TAK BOLEH PIJAK RUMPUT." Ini dialog pak guard yang sengaja nak malukan aku. Tapi aku tak dulik. Aku jalan laju-laju buat macam aku tak dengar. Banyak kali dia ulang-ulang sambil tiup wisel macam cemas lah sangat.


Sebab nak make sure aku tak kena ligan dengan pak guard, aku toleh belakang. Line clear. Tapi tiba-tiba dalam jarak lebih kurang 300 meter aku nampak pak guard yang nak saman aku dan tiup wisel secara cemas sekaligus memalukan aku dengan gagahnya start motor sambil membawa cota di tangan. Tak buang masa aku lari laju-laju. Ada segerombolan lelaki yang aku rasa penduduk Abu Bakar College (ABC) bersorak bila nampak gadis hot macam aku lari laju-laju tak fikir malu. Tak apa. Dah malam. Mana ada yang nampak sangat muka aku. Lari saja. Yang penting aku selamat. Hahahaha.


Aku bukan Roqaya Al-Gassra maka sudah pasti tak adalah laju mana aku lari. Sayup-sayur aku dengar bunyi motor pak guard dan berselang-seli dengan bunyi wisel. Masa tu aku dah sampai di Al-Malik Faisal Hall. Budak UIA biasa panggil AMF. Aku duduk Kolej Aishah. Kalau nak lari, macam agak berbukit dan di kanan aku adalah ABC yang biasa memang ada perangai mengusik budak perempuan.


Oleh kerana nak selamatkan diri, aku menyelinap masuk wash room kat AMF. Badan berpeluh-peluh dan tangan menggigil sebab letih berlari. Lebih kurang dalam seminit, aku dengar bunyi motor pak guard tadi. Bersungguh-sungguh dan istiqamah sungguh dia nak tangkap aku. Tapi aku duduk dalam toilet tak berkutik.


Tiba-tiba aku dengar pak guard tanya sorang brother nih pasal aku. "Brother, awak ada nampak tak sorang sister yang hot lari ke arah sini?" Adjektif hot tu aku yang tambah sebab nak sedapkan jalan cerita. Kahkahkah. Aku tak tau lah dia betul-betul tak nampak atau memang tak nampak sebab dia kata tak padahal masa aku menyelinap masuk tuh memang ramai gila budak ABC nampak.


Pak guard tu siap describe aku secara detail tapi jawapan tetap tak. Oh, sungguh lega dan nyaman rasa di hati. Thank you brother yang cakap tak tuh. Lama gila aku bertapa dalam toilet. Ada dekat sejam. Agak macam dah sunyi tak dengar bunyi motor baru aku keluar dari situ. Aku berjalan balik bilik. Dan sampai di bilik, sudah pasti mulut murai macam aku nih bercerita pada rakan sebilik. Tapi aku bercerita tanpa carutan berat mahupun ringan kerana aku duit aku selamat.


Al-Malik Faisal Hall yang sungguh banyak kenangan dalam hidup

Nak jadi cerita, kawan aku Zu mengalami situasi yang sama beberapa minggu selepas kejadian ini berlaku. Oleh kerana nak selamatkan diri, Zu pun larikan diri pak guard menuju ke wash room AMF. Dan pak guard tersebut masih meneruskan perjuangan seperti tentera bergajah cuma pak guard ni naik moto, ligan kawan aku sambil tiup wisel. Sumpah pak guard ni kalau jadi referee bola jaring 3/4 permainan dia duk tiup wisel memanjang.


Tapi nasib kawan aku tak begitu baik. Masa nak lari menyorok dalam wash room, kakinya tersepit di dalam lubang laluan parit antara AMF dan ABC. Nak tarik tak lepas dan memandangkan hari minggu, banyak kereta yang keluar masuk. Kawan aku tu pulak kaki tersepit tengah-tengah alam. Kereta nak lalu confirmlah tak boleh. Semua pakat hon dan kawan aku ni memang rasa macam nak menangis. Hahahah. Lawak sungguh bila aku teringat.


Pak guard yang ligan dia tadi sampai di tempat kejadian. Kalau tak salah aku, pak guard tu berletiaq dua tiga baris sebelum tolong lepaskan kaki kawan aku yang tersepit. Tapi saman tetap saman. Dan bila balik dorm, Zu bercerita sambil mencarut-carutkan pak guard tersebut. Aku pun dia carutkan sama sebab kerana dia nak tiru akulah, dia dapat malu. Kahkahkah.









15 comments:

Hikaru Yui said...

kahkahkah.... part mengorat tu mcm logik lagi... tang belasah tu dah rasa pelik.. ceh rempah ratus cerita rupanya...

so adakah selepas insiden itu anda mengubah penampilan ala2 wardina?

TecerWidad said...

@Hikaru Yui memang dah mcm wardina sebenaqnya. ekekeke

cdah said...

ahahahah...kental giler

TecerWidad said...

kental, taff, semua ada. hahahaha

Muhammad Faris 'Azim said...

hahaha...

membayangkan tecer yang jauhnya berlari dari pos pengawal ke AMF.
jauh kot. -,-

Kayun.Zack said...

hahaaaa... x dpt nk bygkan perasaan zu yg tersepit tu. hahaaaaaaa

Mohamed Firdaus Shajahan said...

asal budak ABC sorak2,suppose UKC1 satu kan?
awak mahallah khadijah kan?

TecerWidad said...

@Muhammad Faris 'Azim Jauh gilos. Tapi demi lima puluh hengget, kakiku lari gagah beraniiiii

TecerWidad said...

@Kayun.Zack Kesannya dia menjadi pemalu dan seminggu pi kelas ikut jalan jauh sebab tak mau lalu jalan kakinya tersepit. trauma mungkin. ekekeke

TecerWidad said...

@Mohamed Firdaus Shajahan Ini cerita zaman 2001. Kedudukan kolej dah berubah. Dalam entri nih Aishah College bangunan buruk macam berek polis yg skrg ni budak lelaki duduk.

ABC masih yg sama rasanya, the nearest to the masjid.

meonism said...

seronok sungguh bercerita haha..pum pam pum pam

Pak Ngah Din said...

tak logiklah...gua rapat ja dgn pak gad..siap rabat pokok ambik moktan lagi...kahkahkah gua hebat...

TecerWidad said...

@Pak Ngah Din Pak gad zaman i mungkin tak sama dgn zaman u *statement penyedap hati*

TecerWidad said...

@meonism tecer belajaq dari hang

Hamizah Sahabudin said...

lucu cerita ni :) Sy dlu pun matrik UIA, rindu pulak.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...