Wednesday, February 29, 2012

Orang Kedah 'suci' belaka








Memang pesen orang Kedah cakap suka sebut tobat. 



Makanya orang Kedah ni memang suci belaka sebab asal cakap ja sebut tobat. 




Tak buat salah pun duk tobat jugak




'Tobat aih aku tak buat'





Duk tobat sedia.






Tuesday, February 28, 2012

Chat strong


Amacam tajuk? Dengan khidmat kekasih gelap, sembang kencang ditranslate-kan menjadi chat strong. Walaupun macam harang tapi dek kerana frasanya yang pada aku agak catchy maka aku gunakan juga. Tapi amaran keras kepada mereka yang masih perlu menulis karangan Bahasa Inggeris jangan nak pandai-pandai guna frasa chat strong dalam karangan kerana mungkin anda bakal diketawakan secara berjemaah oleh rakan-rakan anda dan guru Bahasa Inggeris anda juga boleh terkena sawan jangka terpendek.



Zaman aku di matrik, aku ada boyfriend yang rupanya ala-ala Bollywood. Maksudnya tak adalah gelap tapi tak juga cerah. Suram-suram juga warnanya tapi hidung yang ada sungguh Bollywood dan kalau yang tak cukup penyangkut baju boleh juga nak pinjam. Kalau dikira dari rupa, memang tip top lah dan encik boyfriend ini bekerja dengan sebuah syarikat milik lelaki berbangsa Eropah. Wahhh, tiba-tiba aku ada macam feeling novel Alaf 21. Macam pakwe dalam novel bak heanggg. Rupa kacak, kerja kat kompeni besar konon gah lah sangat. Oh ya, encik boyfriend jawatannya lebih kurang macam engineer dan ini menambahkan lagi ciri-ciri Alaf 21 yang sedia ada.



Encik boyfriend aku suka nak menunjukkan kehebatannya berbahasa omputeh sebab mood everyday-speak-English-at-work sudah menyerap di dalam badan mengalahkan cerita rasukan ablasa. Kadang-kadang sampai naik syeikh dan aku sebagai cik girlfriend yang bajet comel dan berhati mulia sudah pasti melayan saja. Tapi dalam hati ada juga aku nak tergelak sebab bukan betul sangat pun dia cakap, tapi tak apalah, yang penting effort. Aku pun dua kali lima juga padahal. Paling tak tahan kalau aku sebut 'She don't' atau 'He don't' cepat-cepat mulutnya tegur 'doesn't doesn't' yang aku tahu sengaja sebut dua kali diiringi senyum perli bajet dia hebat sangat lah tuuuuu. Tak apa, ada hari Tuhan balas.



Dan satu hari, encik boyfriend nak datang ambil di hostel. Macam biasa bila nak datang ambil sudah pasti handphone menjadi alat telekomunikasi penting untuk menghapdet kedudukan, jarak dan keadaan trafik. Aku pula di bilik menunggu dengan sabar sambil tangan menggenggam erat handphone ibarat menanti panggilan dari rakan yang meminta kita menjawab soalan dalam rancangan 'Who wants to be a millionaire' untuk soalan yang bernilai ribu-ribu jugalah.


Handphone 3310 aku berbunyi lagu Daddy Cool yang sungguh catchy dan untuk zaman ketika itu, handphone 3310 antara yang tercanggih dan bukanlah handphone mampu milik untuk seorang pelajar seperti aku. Nasib aku jadi part-timer kat koperasi kolej aku dan disupport oleh encik boyfriend maka dapatlah aku memiliki handphone idaman ramai yang kalau kau tinggal rata-rata, adalah si tangan panjang yang nak mencuri.


Secatchy tone handphone aku, secatchy itu jugalah aku menekan butang answer. Encik boyfriend, dengan gaya seperti inspektor dalam Gerak Khas terus memberikan maklumat terkini,







'Five minutes again.'








dan terus memutuskan talian..









dan aku yang masih di hujung talian....









KAHKAHKAHKAHKAH










bajetomputehsangatlewtuew











Thursday, February 16, 2012

Sembang kencang




Aku memang selalu buat lawatan sambil menghabiskan duit di sebuah kedai peralatan komputer yang tauke kedainya merupakan anak kepada jiran aku. Sebagai jiran yang mengamalkan nilai-nilai murni maka sudah pasti aku memberi sokongan penuh kepada jiran tetangga yang menceburkan diri dalam bidang perniagaan tetapi terhad kepada yang halal sahaja.


Arakian suatu hari aku menjejakkan kaki ke sana kerana mahu mencetak (mula-mula aku tulis memerin tapi sungguh tak comel bunyinya) beberapa dokumen kerana ketika itu masih belum ada printer. Motif di sini nak bagitau aku dah ada printer.


Memandangkan banyak juga benda yang hendak dicetak (diperin), maka sebagai seorang manusia yang boleh tahan ramahnya aku berbual-bual dengan pekerja-pekerja kedai tersebut. Sesi perbualan yang aku cipta disertai seorang jejaka dan seorang gadis yang memang kedua-duanya lebih muda berbanding aku *maksudnya aku pun masih muda*.  Memandangkan ada seorang jejaka dan seorang gadis, maka yang jejaka aku akan bahasakan sebagai pakwe dan si gadis aku bahasakan sebagai awek.


Dari satu topik ke satu topik maka si pakwe tanya perasaan aku menjadi guru di dalam situasi yang agak meruncing. Eceh. Saja aku tokok tambah nak bagi sedap sikit. Sebenarnya pakwe tu maksudkan budak-budak zaman sekarang nakal dia lain macam sikit.


Sebagai seorang guru yang tidak suka mengata pelajar-pelajarnya, maka jawapan aku adalah jawapan standard seorang guru yang dalam kelompok tidak mengata pelajar-pelajarnya - 'Biasa la. Agak tak tahan bubuh jugak dua tiga das. Kalau yang jenis tak mai sekolah tu yang tak reti nak buat macam mana'.




Si awek yang asalnya tak adalah ramah sangat tiba-tiba datang semangat berkobar-kobar macam pahlawan perang cuba memberi tunjuk ajar kepada aku


"Ala, akak kena jadi psycho, baru budak-budak tu dengar cakap akak."


Aku tenung muka awek tu lama-lama. Oh, baru aku perasan, aku lagi comel dari dia. Ok, tak ada kaitan.


"Cikgu saya dulu pun jadi psycho lepas tu dia psycho kami semua." Bersungguh-sungguh si awek cuba meyakinkan aku.


Aku belek wajah dia pulak. Ada jerawat tiga biji. Dua di dagu, satu di dahi macam spot light. Oh, pun tak dak kaitan.


Aku senyum sumbing. Maksudnya senyum yang macam tak berapa ikhlas dan kalau masa tu ada orang ambil gambar, sumpah huduh. Aku akan menggunakan semua jenis paksaan agar gambar tersebut di-delete.Memang tak cantik atau dalam bahasa mudahnya, hodoh bangang.


Kebetulan urusan aku dah selesai. Aku pun ambil semua dokumen, susun-susun, ketuk-ketuk atas meja, kelip dengan klip kertas, simpan dalam fail. Hulur duit dekat pakwe, dapat duit balance, buka zip tepi handbag, campak saja.


Dalam hati, berbolak balik. Nak cakap, tak mau cakap. Nak cakap tak mau cakap. Sambil berfikir, kaki dan berjalan tapi buka langkah kecil-kecil supaya lambat sampai kat pintu. Tarik nafas panjang-panjang, dan aku pun toleh ke arah si awek yang duduk mengadap komputer di hadapannya.


"Dik, nanti adik balik tengok maksud psycho as a noun. Kalau akak psycho, dan-dan kena berhenti kerja."


Lepas tu sekali lagi aku tayang senyum huduh aku tu.









:Psycho is a person afflicted with psychosis or chronic mental disorder with abnormal or violent social behaviour.


Friday, February 10, 2012

In memory of my loved ones

Death is nothing at all
He has only slipped away into the next room
He is he and I am I
Whatever we were to each other
that we still are

:In memory of my ayah (04.09.1935 - 10.02.2002)
Everyone misses and loves you but not as much as I do
Sayang ayah selalu
:')








Friday, February 3, 2012

Tabiat-tabiat pemanduan yang mendapat carutan


Hai, apa khabar semua? Ada tak yang rindukan penulisan aku yang biasanya dipengaruhi unsur-unsur emosi tidak stabil atau dalam bahasa perempuan dipanggil PMS, dan juga sarcasm yang walaupun tak makan cili tiba-tiba terlekat cili di gigi. Dan-dan termalu sendiri atau rasa macam nak ambil pisau tikam diri sendiri. Aku sebenarnya sengaja tak hapdet blog sebab aku geram SBPA ditangguhkan sehingga ke satu tempoh yang aku faham sangat tempoh pilihanraya lettew. Tersembelit hajat aku nak beli kereta baru. Maka aku terpaksa menangguhkan ke satu tempoh lain hajat membeli kereta baru. Ciskek betul laaaa.

Memandangkan aku dah sebut pasal kereta, aku dengan penuh emosi yang tak berapa nak stabil nak listkan jenis-jenis driver yang mendapat carutan. Siapa yang biasa naik kereta dengan aku memang tahulah macam mana mulut aku ketika memandu. Pesanan penaja untuk diri sendiri - jangan memandu dengan bakal mak mentua atau bapa mentua kerana nescaya mengundang ketidakrestuan dari mereka. Aku antara manusia yang biasa dan kerap memandu jauh maka kerana itu telah menemui pelbagai jenis tabiat pemanduan yang layak diberikan carutan secara live.



1) Ibarat pondan tapi mengaku lelaki tulen
Suka hati akulah nak bagi nama apa. Sebagai guru bahasa aku mesti belajar cara menggunakan metafora. Situasinya beginilah. Kalau jalan ada dua lane, bawa slow tapi tak adalah mengalahkan siput babi. Gila apa bawa slow mengalahkan siput babi. Meter tak bergerak ka hapa? Sebelum aku melalut adalah wajar aku menyambung description bagi kategori pondan tapi mengaku tulen. Bila dah ada dua lane, bawa slow tapi drive lane kanan. Huiii memang aku mencarut tambah-tambah kalau time kita tengah sedap tekan minyak.



Aku bukanlah pengamal gender bias tapi kebiasaannya mereka yang berperangai begini adalah lelaki. Jeling rear-view mirror nampak driver perempuan biasa dia buat tak tahu. Apa dia ingat orang perempuan tak reti overtake keretakah? Biasanya driver di belakang akan memberi isyarat highbeam yang bermaksud tepi-tepi kereta aku laju nih dan sekiranya driver di hadapan adalah kategori pondan tetapi mengaku lelaki tulen yang agak kritikal mereka sangat lampi dan tidak faham isyarat begini. Maka isyarat highbeam akan diberikan secara berkali-kali yang dialog tersiratnya berbunyi awat lembab sangat hang ni, tepilah bangang dan kalau aku memang tidak teragak-agak hon kan saja sekali dua biar dia dapat malu. Agak dah lepas hon baru reti nak masuk lane kiri, masa tengah potong tu aku pun hon panjang sekali biar dia dapat malu. Kahkahkah.



2) Earth hour for 24-hour
Driver begini memang sayangkan alam sekitar sehingga nak bagi signal pun tak sanggup. Cahaya dan lampu signal pun menjejaskan alam sekitar. Ahhhh kenapa manusia bodoh bangang begini diluluskan lesen mereka? Sungguh sakit hati mereka yang tak reti bagi signal.


Terus teranglah aku dah banyak kali hampir accident akibat dari mereka yang tak reti bagi signal. Nak masuk simpang, terus sahaja masuk tanpa bagi signal. Nak memotong bajet dia sorang pemandu terhandal maka pun tak reti bagi signal. Ini lelaki perempuan sama sahaja. Apa susah sangatkah nak bagi signal?  Percayalah, tak ada satu makhluk pun yang suka sekiranya anda tak beri signal apabila tiba masanya. Aku ulang, beri signal apabila tiba masanya sahaja. Macam biasa, bila aku jumpa makhluk-makhluk begini aku memberi hon panjang tanda hoi signal ada letak tang mana dengan tanda seruan yang mungkin letih untuk dikira.



3) Pemberi signal tegar
Yang ini kebanyakkannya mereka yang menunggang motosikal. Biasanya dah hampir satu kilometer kita ikut di belakang dia masih tak belok dan baru kita tahu, oh signal dia sakit barangkali. Aku kadang-kadang tertunggu-tunggu bila masanya mereka ini hendak membelok kerana memberi signal secara istiqamah. Kerana itulah aku dah pesan tadi, beri atau guna signal apabila perlu sahaja. Aku pernah bergaduh dengan seorang pakcik tua naik motorsikal. Aku nak keluar simpang dan kurang dari 200 meter aku nampak motor pakcik tua tu terpasang signal ke arah simpang yang aku nak keluar. Maka kerana itu pantas sahaja aku tekan minyak dan keluar dari simpang tetapi nyaris pakcik tua itu melanggar kereta aku kerana rupanya signal terpasang itu adalam false alarm. Kebetulan aku buka tingkap pakcik tua jerit dan mencarut pada aku dan aku terus ambil keputusan berhenti di tepi jalan. Pakcik tua juga berhenti dan sambung marah. Siap lekehkan aku kerana kebetulan tanda P masih ada di kereta. Oleh kerana aku ada sense of respect aku tak marah tapi terus aku point dekat motor dia. Kebetulan dia tak matikan enjin maka lampu signalnya masih liplap-liplap. Terkedu pakcik tu terus mintak maaf. Ya pakcik tua, kalau pakcik tua baca entry ni, nak marah orang, nak sindir orang, sila cermin diri sendiri agar tidak termalu. Sekian.



4) Hati besar, jiwa lebar kalah jalan raya
Aku masih meneruskan ciri-ciri guru bahasa menggunakan metafora. Memandu di waktu pagi mahu ke sekolah dan dalam hati ingin segera sampai maka kalau ada kereta yang dipandu perlahan aku akan segera overtake tanpa membahayakan nyawa sesiapa. Eceh. Bajet pemandu berhemah. Tetapi ada pemandu yang berhati besar dan berjiwa lebar kalah jalan raya. Hampir setiap pagi aku akan nampak kereta kancil warna biru yang dari segi fizikalnya nampak agak usang dan hampir setiap pagi juga hati jadi panas dan mendidih dengan pemanduan pakcik kereta kancil biru usang ni. Kereta yang dipandu kecil saja cc pun tak sampai seribu tapi bawa kereta makan jalan. Bawa kereta sampai makan jalan lane satu lagi maka aku yang terkejar-kejar nak ke sekolah payah nak potong. Ikut hati mahu saja aku turunkan tingkap dan menjerit tanda marah tapi kerana tidak mahu spoil mood yang berkobar-kobar nak mengajar dengan penuh cemerlang maka aku pendamkan sahaja.



5) Pembuli
Zaman kanak-kanak aku ingat di sekolah sahaja ada pembuli. Salah rupanya anggapan aku yang serba naif ini. Pembuli ada di mana-mana. Di jalan raya, di rumah dan di dalam dunia blog juga ada pembuli. Pembuli di jalan raya sangat keji ya tuan puan adik-adik sekalian dan memang layak diberi carutan. Biasanya pembuli-pembuli di jalan raya ni juga kaum Adam yang jenis bingai tak berapa nak cerdik.



Aksi membuli yang biasa dilakukan adalah menghimpit kenderaan-kenderaan lain, memandu secara fast and furious dan aku bersangka mereka ni tak ada duit mungkin nak masuk lumba kat litar. Selain dari pemandu-pemandu kereta, pemandu-pemandu bas dan lori juga kerap melakukan aksi buli di jalan raya kerana sedar kenderaan yang dipandu lebih besar. Memang tak aci dan di dalam hati dan-dan muncul perasaan nak mencaci.



6) Pemanduan tersembelit
Yang ini biasanya perempuan tapi lelaki pun ada juga. Kalau dia jalan raya biasa mungkin rasa nak marah dan mencarut kurang. Tapi kalau di highway memang mengundang carutan ringan secara live. Mereka yang memandu seperti orang sembelit ini ini biasa suka membrek tanpa sebab munasarawak. Bukan ada manusia melintas, bukan ada kenderaan kat depan, bukan ada apa-apa pun di hadapan tapi tiba-tiba brek. Aku yang biasanya jarang bawa slow sudah pasti terkejut  dan secara automatik terjentat dah kalau tiba-tiba orang depan brek. Sekiranya di higway, bila ada eksiden memang ramai yang suka buat tabiat sembelit nih. Benci tau dak? Kerap juga berlaku di kawasan ada traffic light. Traffic light di depan dari jarak 300 meter aku nampak hijau dan kalau aku sudah pasti aku tekan lebih sikit minyak. Tapi tiba-tiba orang di depan aku bawa sambil brek-brek pula dan aku tanpa tapi-tapi terus mencarut secara ringan.



Kalau nak cerita tabiat-tabiat pemanduan orang kita, mungkin dua hari cerita baru habis. Macam-macam perangai yang menyebabkan tidak berkenan di hati. Ini baru tentang driving, belum cerita bab parking yang sudah pasti layak juga diberikan carutan. Oh ya, ada yang tanya aku, kalau aku mencarut aku sebut apa. Kahkahkah dah takdak soalan lain nak tanya. Mungkin sebab aku selalu sebut phrase carutan ringan maka mengundang pertanyaan. Aku sebut benda-benda biasa saja. Dah nama pun ringan.


Sebagai pemandu yang boleh tahanlah hemahnya aku ni, aku menyeru kepada para pemandu supaya memandu dengan berhati-hati dan mengamalkan sikap terpuji. Biar cepat tapi selamat. Tak ada maknanya nak lambat-lambat. Kalau di highway biasanya kereta dipandu laju. Tapi dalam bawa laju-laju tu, bila nak bayar tol sanggup pula beratur di lorong tunai. Dah kalau nak laju, pakailah SmartTag, takpun TouchNgo. Sungguh tak berapa cerdik. Laju kononnnn, kereta api warna merah, PIIIIRAAAHHH.








LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...