Sunday, August 5, 2012

Terima kasih atas komen anda




Ini adalah komen yang aku terima dari orang yang mengaku student aku. Terima kasih. Tapi aku nak tanyalah beberapa soalan,

1. Aku telah memfitnah. Mana anda tahu ini fitnah? Aku sendiri yang kena, aku sendiri yang tahu. Orang yang dekat dengan aku memang tahu.

2. Apa kaitan menegakkan Islam dengan kutuk? Apa kaitan benci dengan hati selemah-lemah iman dengan apa yang aku post?

3. Sembang elok-elok? Ni nak habaq, dah kalau orang tu pandang muka aku pun tak sudi buat apa nak bincang? Lagipun buat apa nak bincang sebab aku dah maafkan semua.

Sepanjang aku di sekolah lama, tak pernah sekali kakak tu balas senyuman aku padahal aku memang boleh kata sangat pemurah dengan senyuman. Tak pernah balas.  Dan masa tu Allah saja yang tahu apa betapa terkilannya dalam hati. Maka kalau nak tegakkan agama, maniskanlah wajah, senyum pada semua.




Sejujurnya aku tak faham komen yang ditulis. Takdak mana-mana point yang berkaitan antara satu sama lain. Kalau betul student aku, esok-esok buat karangan toksah tulis lagu ni.

Updated:
To insan kerdil whatsoever you are;
Apa masalah anda sebenarnya nak mai komen-komen dua tiga kali? Buat apa aku nak takut nak approve komen atau apa. Kalau aku approve, orang lain mai baca orang tak kata kat aku, orang kata kat hang especially Izuan Kunang Kunang. Hahaha. And in fact aku ni bukan bangsa yang suka nak gaduh, suka nak argue, sebab benda-benda macam ni yang selalu buat hati jadi sakit, muka cepat tua, tak segak la pendek kata.

Nampak sangat baru mai baca kat blog aku. Entri lebih lima hari kena dapat approval aku dulu dan suka hati akulah nak approve ke tidak. Macam orang mai rumah kita, suka hatilah kita nak bagi masuk ke tidak. Takkkan tu pun nak kena ajar? Kalau aku approve semua komen-komen tak matang dari anda, sumpahlah pembaca-pembaca lain yang baca blog aku akan kata anda ni tak reti nak hormat cikgu sendiri.

By the way, kot ya nak kata aku ni penakut, cermin diri dululah. Berdegar-degar kata kat aku, tapi diri sendiri tak guna nama sebenar? Sorok diri sendiri belakang nama insan kerdil? What the what? Eh come on...grow up please. Tak perlu nak jadi balaci nak backup orang. If you really respect your teachers, you wont interfere in your teachers' business. Balik rumah, tanya your parents. Even your parents ada conflict of interest with their friends or siblings perhaps. Get a life please, and save the drama for your mama, loser!











LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...