Showing posts with label Friendship intimacy. Show all posts
Showing posts with label Friendship intimacy. Show all posts

Sunday, October 28, 2012

Kisah persahabatan zaman sekolah: Edisi sekolah rendah



Dilahir dan dibesarkan di Malaysia bermaksud aku masuk sekolah pada usia tujuh tahun. Ya, tujuh tahun. Macam biasa sengaja ulang supaya entri menjadi lebih panjang. tahun pertama aku di Pulau Pinang dan ingatan aku tidak cukup handal untuk mengingati rakan-rakan sekolah rendah. Yang ada dalam kepala aku cuma empat orang. Sumpah sadis gila kalau betul sepanjang bersekolah di Pulau Pinang cuma empat orang kawan. Mereka yang sungguh bertuah kerana nama mereka kekal di dalam ingatan adalah Faridah Mansor, Sharifah Hanan, Azri Fikri dan Sherina Halhana.


Faridah Mansor adalah pelajar paling pandai time tu. Sekarang dah jadi doktor rasanya. Aku pun dah memang lost contact. Awal-awal sahaja semangat tulis surat tidak rasmi sehingga terjadinya episod yang boleh tahanlah malunya. Bila dah masuk tingkatan satu sudah menjadi malas menghantar surat. Sherina Halhana pula orangnya kecil molek dan sesungguhnya aku hentam saja nama beliau. Ingatan yang hampir menuju 30an sungguh sadis kerana tidak dapat mengingat nama rakan dengan baik.


Sharifah Hanan dan Azri Fikri pula antara kanak-kanak sebaya aku ketika itu yang tinggal di kawasan kejiranan yang sama. Sharifah Hanan mak dia bukan orang Malaysia makanya bila ada konsep kacuk begitu sudah pasti sangat cantik dan tinggi menawan. Azri Fikri pula anak tunggal secara fizikalnya sangat tinggi dan rupa macam omputeh. Kecil-kecil lagi sudah menunjukkan tanda akan membesar menjadi lelaki kacak. Kami yang tinggal di kuarters USM sangat cintakan alam sekitar maka mengamalkan konsep carpool (padahal masing-masing mak ayah sibuk maka kena buat jadual siapa ambil siapa hantar). Paling aku ingat setiap hari Selasa akan balik dengan emak Azri Fikri dan emaknya yang baik hati akan membawa kami ke pasar malam. Jangan sebut makanan yang anda teringin kerana emaknya akan terus membeli tanpa bertanyakan tuan badan. Ada juga sekali dua aku sebut makanan yang aku memang teringin dan sungguh bahagia kerana terus ada depan mata. Hihihi.




Setelah Ustaz berpencen, kami sekeluarga berpindah ke Kedah dan aku didaftarkan ke SRK Tunku Putra. Hari pertama di sana oleh kerana tak ada tempat kosong atau mungkin mereka tak sudi nak kawan dengan aku maka aku duduk bersama-sama budak siam - Prak Yun, Somphong, Vichit, Charis, Aphiwat dan lagi seorang budak perempuan yang aku tak ingat namanya tapi sekarang beliau bekerja di pasaraya Aneka. Buruk betul perangai sebab yang aku tak jumpa aku ingat nama mereka. Yang aku duk nampak haram tak ingat nama. Sehinggalah peristiwa Vichit membawa kucing goreng dan sup babi ke sekolah dan menyebabkan aku trauma, barulah aku dapat duduk bersama budak-budak Melayu. Kalau aku tahu awal-awal lagi aku buat-buat trauma. Hahahaha.



Antara nama-nama yang masih segar dalam ingatan aku adalah Nurul Izyani, Ahlam Nabihah, Zatul Ayuni, Mas Nasyida, Rabiatul Adawiyah, Azizurrahman, Dzulqarnain, Husni, Azzah Afzan, Muzaffairus, Asmidar, Zairul Azizi dan ramai lagi yang aku ingat nama mereka tapi bila difikir dua tiga kali tak perlulah aku nak senaraikan semua sebab kalau aku tipu dua tiga nama pun bukan anda tau. Kehkehkeh.







Nurul Izyani happened to be my anak saudara. Long story makes short, ayahnya dua pupu dengan aku dan rumahnya pula betul-betul depan rumah aku. Masa aku mula-mula pindah sungguh samseng kampung dusun dia kepadaku. Teruk juga aku kena buli sampai menangis-nangis aku mengadu dengan mak aku. Hahaha. Bila di sekolah sangat bersyukur dia tak sekelas dengan aku sebab aku takut aku bakal berterusan menjadi mangsa buli. Tapi time rehat ada juga sekali dua dia paksa-paksa aku suruh beratur beli air untuk dia. Sungguh aku tak sangka aku rupanya mangsa buli dahulu. Kahkahkah. Tapi bila dah lama-lama jadi baik pula dan sampai hari ini masih baik. Kalau aku nampak sahaja dia balik dan ada bersidai di buaian rumah tok dia cepat-cepat aku pakai tudung supaya dapat berjumpa dan bergosip sambil menghapdet cerita-cerita terkini.










Ahlam Nabihah adalah nama yang sangat aku ingat sebab pada aku namanya sangat unik. Zaman sekolah rendah semua pakat panggil Kak Lam tapi aku tetap panggil Ahlam. Orangnya kecil-kecil juga tapi lebih kurus dari aku. Zaman sekolah rendah aku selalu bertandang ke rumahnya main masak-masak, jual-jual dan anak patung. Bila dah besar sikit main rounders dengan kanak-kanak lain di Taman Baiduri. Ahlam juga kawan yang mengajar aku makan jeruk Ah Seng dan setiap kali sebelum pergi kelas mengaji mesti singgah dulu kedai Ah Seng beli jeruk kelubi. Tiap kali raya aku ketagih nak pergi rumah beliau kerana biskut sarang semut rumahnya laziz jiddan. Aku kalau teringat Ahlam mesti rasa, wahhh hidupnya sangat smooth sailing kerana sungguhlah sangat pandai dan cemerlang dari zaman sekolah rendah sampai universiti.










Dari kecil aku memanglah bukan kanak-kanak yang rajin. Aku masih ingat Sir Kumar yang mengajar Bahasa Inggeris. Selalu bagi homework suruh cari maksud perkataan. Awal-awal memang rajin tapi bila dah malas aku tiru sahaja. Kahkahkah. Keji perangai. Pelajar-pelajar sekalian, sila jangan tiru. Ambil baca dan buat pedoman jadikan sempadan. Makanya Rabiatul Adawiyah anak Pakcik Adnan sangat tidak lokek meminjamkan bukunya. Dan aku memang tak buang masa tiru sahaja. Kahkahkah. Terkenal dengan panggilan Wiyah dan orangnya sangat lurus. Wiyah juga antara kawan main rounders di Taman Baiduri. Lagi satu main zero point (lompat getah). Sekarang dah jadi cikgu dan hari-hari homesick sebab posting di Sarawak. Hehehe







Mas Nasyida juga antara budak baru yang masuk bersama-sama sepupunya. Aku selalu juga bertandang rumah Mas Nasyida sebab dia duduk dengan tok dan tokwannya. Toknya pula sangat rajin memasak dan kalau tak silap ada seorang budak perempuan yang tua tak banyak sangat dari kami nama Mahani. Aku pun ingat-ingat lupa. Sekarang dah kahwin anak dua. Zaman aku di universiti dulu pernah sekali aku bermalam di rumahnya kerana UIA tak ada air. UIA tak ada air terus bagi cuti. Bahagia sungguh.








Sepupu Mas Nasyida, Azizzurrahman yang aku hentam saja spellingnya tapi semua panggil Ijoe atau Joe. Masa darjah empat aku kena denda duduk di antara budak lelaki sebab mulut bising. Sebelah kiri, Husni dan sebelah kanan, Ijoe. Kenapa aku sangat ingat dengan Ijoe? Sebab dia pernah cium pipi aku secara tidak sengaja. Kahkahkah. Dan sampai sekarang aku dengan dia masih ingat peristiwa aku dicium dan dia tercium. Biasa la budak-budak. Tak reti duduk diam dalam kelas sampai ada aksi-aksi begitu. Kahkahkah. La ni dah glamer beliau. Kerja ambil gambaq pun boleh glamer wehhh.






Azzah Afzan anak Cikgu Aisyah juga antara kawan sekolah rendah yang aku ingat. Muka macam anak Jepun dan mata memang sepet. Time rehat aku selalu keluar makan dia sebab kami adalah penggemar bihun sup kantin kuah kaler merah yang harganya cuma tiga kupang. Cuma ada bihun, sup dan sambal semata tapi macam kena ganja sebab hari-hari nak. Kalau Bini Ustaz sediakan bekal Azzah akan turut serta dan favourite beliau adalah scrambled eggs Bini Ustaz yang ala-ala Timur Tengah.







Masa kenduri kahwin kakak aku dulu, aku kemas-kemas rumah dan jumpa gelang manik dan gelang tali tangsi yang sungguh glamer zaman aku sekolah dulu. Terus teringat Shafinaz Jusoh yang duduk Kampung Bawah Gunung sebab dialah tauke besar dan paling handal buat gelang rantai manik segala. Pernah sekali kami buat berniaga gelang yang dibuat dari tube plastic kemudian sumbat kain perca kat dalam. Masa tu rasa comel sangat kalau boleh pakai gelang macam tu. Kehkehkeh. Kawan aku yang ini pun jadi cikgu. Lepas grad kerja apa aku tak ingat tapi di amanah raya rasanya. Lepas tu berhenti jadi cikgu.








Tetiba aku rasa entri macam dah panjang sangat. Kalau cerita bab kawan memang sampai bila pun tak habis. Tambah pula masing-masing dah berjaya sekarang. Semua hebat-hebat termasuklah aku. Cewah. Mengaku diri sendiri hebat. Lain kali aku cerita lagi. Mungkin akan datang dengan edisi sekolah menengah. Masa tu otak dah ligat dan macam-macam benda aku buat. 















Segak-segak belaka kawan-kawan aku kan?





















Termasuklah aku...aku pun segak jugakkkk





Tuesday, May 29, 2012

Sebab-sebab aku seronok di SMK Kuala Pegang




Tempat jatuh lagikan dikenang inikan pula tempat posting kedua. Kahkahkah. Posting pertama sekadar menambah pilu di hati dan sakit di jiwa. Yang best tu ada tapi tak banyak mana sebab ada yang disangka rakan rupanya hanya berpura-pura. Tengok, kan dah buka episod luka. Dalam hati tetap sayang Kak Ain dan Kak Zai *peluk peluk dan cium pipi*



Kalau ada yang kata silap besar aku ke Kuala Pegang, silap anda lebih besar. Besar mana? Besar cakerawala. Masa kecik-kecik kalau nak lawan yang paling gah memang nak sebut cakerawala akibat pengaruh Alam dan Manusia. Zaman la ni belajar Kajian Tempatan kot. Aku pun tak berapa pasti sebab aku cikgu sekolah menengah. Ya, di Kuala Pegang memang best. Best yang sampai ada cikgu-cikgu yang dapat posting pertama di sini sampai sekarang tak pernah tukar. Sebab apa? Sebab best. Best yang macam mana? Mai nak habaq



1) Tidak ada sesi mengumpat di belakang tadbir
Aktiviti bergosip sudah menjadi sebahagian besar dalam hidup ramai manusia termasuk aku. Memang aku mengaku aku selalu bergosip. Dan dalam bergosip kadang-kadang terselit mengumpat. Tapi di sini jarang-jarang. Sungguh jarang sekali mengumpat orang. Masing-masing cerita hal masing-masing tak ada nak mengumpat melainkan bila ada isu. Isu pun tak ada besar mana. Memang kat mana-mana ada tak puas hati. Contoh mudah, aku dengan Bini Ustaz pun selalu ada tak puas hati. Tapi tak adalah sampai berhari-hari nak marah merajuk bagai.

Makanya di sini memang tak pernah ada isu besar yang boleh buat cikgu-cikgu masam muka. Kalau kita ada buat silap pun dia tak ada 'mark' kita dan sampai bila-bila pun memang nak tuju ke kita. Tak ada. Memang tak ada. Kalau ada yang tak puas hati, cakap sekali, mengadu sikit, settle. Tak ada nak jaja cerita sana sini tak puas hati itu begini dan terus rasa benci. Benci is tak ada. Makanya mengumpat pun tak ada juga. Sebab biasanya mengumpat ni jadi bila kita start tak suka dan benci.



2) Masuk lambat dan balik awal
Pukul 7.40 pagi baru masuk dan seawal 1.20 dah boleh balik. Sila cemburu. Ada juga hari-hari tertentu aku balik pukul 2.00 lebih lebih tapi paling lewat pun pukul 3.30 petang. Sungguh syurga dunia dan sila teruskan kecemburuan anda. Kerja memang sentiasa ada sebab cikgu zaman sekarang memang lebih banyak buat pengkeranian dari mengajar sehingga berpeluh ketiak di dalam kelas. Tapi prinsip aku mudah. Kerja ni sampai kiamat pun tak habis. Yang mana boleh tangguh, buat-buat tak nampak. Kahkahkah. Yang penting, bukan kerjasama. Yang penting boleh balik awal dan tak ada siapa nak halang.



3) Kawan-kawan yang satu frequency
Kawan-kawan di sini semuanya satu kepala. Tak ada geng ustazah yang cuma kawan dengan ustazah, geng cikgu BI yang geng dengan cikgu BI sahaja. Panjang kata, tak ada kumpulan-kumpulan yang mengamalkan assobiyah atau berpuak-puak. Semua boleh masuk belaka tak kira warna kulit mahu pun bangsa dan agama. Makanya kerana itu aku sungguh bahagia.



Gambar di atas sebagai bukti. Kahkahkah. Macam proceedings mahkamah nak tunjuk bukti bagai. Kalau tanya aku yang mana satu, aku yang tak berapa nak tinggi pakai baju tema kek lapis. Yang kanan adalah best friend, cikgu Interim yang dah posting ke Pahang. Hubungan kami terhalang kerana KPM yang menjauhkan dia dari aku. Berhari-hari juga muka aku masam ketat kerana sudah tidak ada rival untuk menagih perhatian Bishrun. Kahkahkah. Siapa Bihsrun? Bishrun anak kakak baju oren sebelah kiri, yang baru darjah lima. Kak Nishah ni ustazah. Ya, ustazah pembaca sekalian. Sekolah anda ada ustazah posing begini? Oh, sumpah best. Melawak merapu tanpa terguris di hati and that makes me happy (rhyme).



4) Tak ada pilih kasih
Di sekolah yang lama, cikgu-cikgu pangkat tinggi dan yang otai memang pilih kasih. Aku dan beberapa orang rakan memang selalu jadi mangsa. Asal aku yang buat banyak sangat yang tak kena. Komen membina tak berapa nak ada, komen nak menjatuhkan sentiasa tersedia. Pengetuanya ok dan aku memang suka bekerja dengan pengetua. Yang bukan pengetua pula memang biasa ada perangai lebih sudu dari kuah.


Tapi di sini tak rasa dibeza-bezakan. Layanan diberi sama rata. Agihan kerja pun tak berat sebelah. Kadang-kadang ada dua tiga orang dapat bahagian susah tapi memang akan ada yang offer nak tolong. Aku pun tak pernah nampak pengetuanya, penolong-penolong kanannya atau guru-guru kanan favour siapa-siapa.


5) Ada mesin OMR
SMK Kuala Pegang orang kata sekolah kampung. PK HEM Integrasi kata sekolah pedalaman banyak budak samseng dan apa pun tak ada. Cikai-cikai sekolah aku, ada mesin semak kertas OMR wokeh. Kau ada? Aku dah tak ada nak tebuk-tebuk lubang buat master. Sekarang ni semua masuk mesin siap dengan analisis item boleh print out. Sila cemburu. Kahkahkah.



Mula-mula masuk dulu memang rasa tak berapa best sebab hati teringat kawan-kawan yang super awesome di sekolah lama. Tapi bila dah lama-lama di sini, colleagues di sini pun best-best juga. Kalau dulu memang dalam hati nak pindah sekolah yang dekat sikit dengan rumah, tapi sekarang tak pindah pun tak apa. Walaupun sekolah kampung, walaupun sekolah pedalaman, walaupun orang kata cikai, aku sayang SMK Kuala Pegang. Kawan-kawan yang best memang payah dicari. Tapi kalau jenis iri hati penuh hasad dengki, mana-mana pun ada!









Sunday, January 1, 2012

Kisah aku dan pak guard UIA


Selepas mendapat keputusan SPM yang kategori boleh tahan dan cuma cemerlang beberapa subjek saja, maka aku menyambung pelajaran ke peringkat matriks di UIA PJ. Zaman aku di UIA PJ, curfew pukul 9.00 malam on weekdays dan pukul 10.00 on weekends. Bila outing dan berjimba sudah pasti aku antara yang paling kalut nak balik sebab kalau dah kena tahan dengan pak guard tak pasal kena denda lima puluh hengget yang pada aku cukup besar nilainya yakni melebihi belanja duit makan aku selama seminggu.

Memandangkan UIA merupakan satu-satunya universiti yang (ketika itu) mempunyai nama Islam di tengahnya, maka sudah pasti peraturan-peraturannya tidak jauh beza dengan sekolah agama aku dahulu. Dan sudah pasti episod-episod melanggar peraturan masih berlangsung sama ada secara sedar atau di luar kawalan aku. Eceh.

Ada satu hari aku keluar berjimba bersama rakan sekolah menengah. Outfit aku adalah jeans, t-shirt and tudung bawal kaler putih. Duduk UIA PJ memang banyak tudung putih sebab kalau time kuliah hanya boleh pakai tudung warna putih sahaja. Aku rasa ada dekat 10 helai jugak tudung putih aku sebab jenis beli yang kerawangnya ada kaler-kaler sikit so boleh match dengan baju. Nak jugak tu.


Pada hari yang dimaksudkan, semasa melintasi pagar utama, aku senyum pada pak guard yang on duty. Dia pun senyum siap angguk sebagai tanda baju yang aku pakai melepasi piawai yang ditetapkan.


Tapi entah kenapa, bila time balik pak guard yang aku senyum pagi tadi tiba-tiba tahan aku kata baju aku tak melepasi piawai yang ditetapkan. Ah, aku mula nak tunjuk perangai pompuan PMS.


"Tadi masa saya keluaq pakcik tak kata apa pun!" Mereka yang lahir bulan Februari memang mudah mempamerkan emosi. Dalam hati memang aku dah mencarut-carut ringan.


"Pakcik siap senyum kat saya lagi. Apa pakcik nak mengorat saya ka hapa?" Aku melampiaskan marah aku bertubi-tubi. Aku mula menghentak-hentak kaki apabila pak guard tersebut buat muka tak ada perasaan.


Oleh kerana trelalu marah, aku menarik cota yang berada di pinggangnya dan memukulnya. Aku hentak bahu kanan dia dua kali. Aku ketuk kepala dia sekali. Aku seolah-olah dirasuk syaitan. Dengan segala kekuatan yang ada, aku menghayunkan cota yang berwarna hitam itu ke perutnya lebih dari sekali. Aku seperti sudah hilang kewarasan. Tidak cukup dengan cota yang ada, aku terajang di bahagian sensitifnya.


Ok, aku tipu. Dua perenggan yang atas aku tipu. Gila apa aku nak buat perangai belasah-belasah orang. Ingat aku taff sangatkah. Tapi aku taff sikit ahh kalau nak dibandingkan dengan Nur Qamardhia. Kahkahkah.


"Awak pakai baju macam ni mana boleh. Tak ikut piawai." Haruslah carutan ringan aku bertukar menjadi carutan berat. Tapi masih dalam hati. Tunggulah aku balik dorm. Akan aku carutkan pak guard secara live depan kawan-kawan aku kelak. Hahahaha.


Pak guard tu cakap nak saman aku. Sambil tunjuk muka kerek, dia masuk dalam post pengawal nak ambil writ saman. Dalam kepala aku, dah terbayang lima puluh hengget terbang begitu sahaja. Dengan keberanian yang ada, aku jalan blah macam tu saja. Sebab nak cepat sampai dorm dan lari dari pak guard, aku cross laluan berumput yang ada signboard 'Dilarang Memijak Rumput'.


Dah separuh aku cross laluan berumput, tiba-tiba aku dengar bunyi wisel di belakang. Bunyi yang memang menarik perhatian semua orang. "SISTER, SISTER, AWAK TAK BOLEH PIJAK RUMPUT." Ini dialog pak guard yang sengaja nak malukan aku. Tapi aku tak dulik. Aku jalan laju-laju buat macam aku tak dengar. Banyak kali dia ulang-ulang sambil tiup wisel macam cemas lah sangat.


Sebab nak make sure aku tak kena ligan dengan pak guard, aku toleh belakang. Line clear. Tapi tiba-tiba dalam jarak lebih kurang 300 meter aku nampak pak guard yang nak saman aku dan tiup wisel secara cemas sekaligus memalukan aku dengan gagahnya start motor sambil membawa cota di tangan. Tak buang masa aku lari laju-laju. Ada segerombolan lelaki yang aku rasa penduduk Abu Bakar College (ABC) bersorak bila nampak gadis hot macam aku lari laju-laju tak fikir malu. Tak apa. Dah malam. Mana ada yang nampak sangat muka aku. Lari saja. Yang penting aku selamat. Hahahaha.


Aku bukan Roqaya Al-Gassra maka sudah pasti tak adalah laju mana aku lari. Sayup-sayur aku dengar bunyi motor pak guard dan berselang-seli dengan bunyi wisel. Masa tu aku dah sampai di Al-Malik Faisal Hall. Budak UIA biasa panggil AMF. Aku duduk Kolej Aishah. Kalau nak lari, macam agak berbukit dan di kanan aku adalah ABC yang biasa memang ada perangai mengusik budak perempuan.


Oleh kerana nak selamatkan diri, aku menyelinap masuk wash room kat AMF. Badan berpeluh-peluh dan tangan menggigil sebab letih berlari. Lebih kurang dalam seminit, aku dengar bunyi motor pak guard tadi. Bersungguh-sungguh dan istiqamah sungguh dia nak tangkap aku. Tapi aku duduk dalam toilet tak berkutik.


Tiba-tiba aku dengar pak guard tanya sorang brother nih pasal aku. "Brother, awak ada nampak tak sorang sister yang hot lari ke arah sini?" Adjektif hot tu aku yang tambah sebab nak sedapkan jalan cerita. Kahkahkah. Aku tak tau lah dia betul-betul tak nampak atau memang tak nampak sebab dia kata tak padahal masa aku menyelinap masuk tuh memang ramai gila budak ABC nampak.


Pak guard tu siap describe aku secara detail tapi jawapan tetap tak. Oh, sungguh lega dan nyaman rasa di hati. Thank you brother yang cakap tak tuh. Lama gila aku bertapa dalam toilet. Ada dekat sejam. Agak macam dah sunyi tak dengar bunyi motor baru aku keluar dari situ. Aku berjalan balik bilik. Dan sampai di bilik, sudah pasti mulut murai macam aku nih bercerita pada rakan sebilik. Tapi aku bercerita tanpa carutan berat mahupun ringan kerana aku duit aku selamat.


Al-Malik Faisal Hall yang sungguh banyak kenangan dalam hidup

Nak jadi cerita, kawan aku Zu mengalami situasi yang sama beberapa minggu selepas kejadian ini berlaku. Oleh kerana nak selamatkan diri, Zu pun larikan diri pak guard menuju ke wash room AMF. Dan pak guard tersebut masih meneruskan perjuangan seperti tentera bergajah cuma pak guard ni naik moto, ligan kawan aku sambil tiup wisel. Sumpah pak guard ni kalau jadi referee bola jaring 3/4 permainan dia duk tiup wisel memanjang.


Tapi nasib kawan aku tak begitu baik. Masa nak lari menyorok dalam wash room, kakinya tersepit di dalam lubang laluan parit antara AMF dan ABC. Nak tarik tak lepas dan memandangkan hari minggu, banyak kereta yang keluar masuk. Kawan aku tu pulak kaki tersepit tengah-tengah alam. Kereta nak lalu confirmlah tak boleh. Semua pakat hon dan kawan aku ni memang rasa macam nak menangis. Hahahah. Lawak sungguh bila aku teringat.


Pak guard yang ligan dia tadi sampai di tempat kejadian. Kalau tak salah aku, pak guard tu berletiaq dua tiga baris sebelum tolong lepaskan kaki kawan aku yang tersepit. Tapi saman tetap saman. Dan bila balik dorm, Zu bercerita sambil mencarut-carutkan pak guard tersebut. Aku pun dia carutkan sama sebab kerana dia nak tiru akulah, dia dapat malu. Kahkahkah.









Thursday, December 15, 2011

Aktiviti-aktiviti budak asrama time outing



Tinggal di asrama tapi tak pernah outing mungkin boleh menyebabkan panjat KB Mall dan terjun bunuh diri. Hahaha. Tak habis-habis pasal KB Mall. Aku dahulu antara budak asrama yang suka outing. Seronok gila kalau boleh outing. Masa mula-mula duduk asrama asal nak outing telefon Bini Ustaz mintak datang dan ambil aku pergi outing dan terus balik rumah. Maklumlah jarak rumah dan sekolah hanya 10km. Tetapi bila dah dapat kawan best masih lagi telefon Bini Ustaz tetapi dengan pesanan yang berbeza - jangan mai orang nak outing dengan kawan. Sungguh anak derhaka tak kenang emak sewaktu bergembira. Nasib baik Bini Ustaz tak lari masuk Batu Belah Batu Bertangkup. Tak apa. Aku sembilan beradik. Tak ada aku, ada lagi lapan. Hihihihi.

Memandangkan outing merupakan peluang yang ditunggu-tunggu oleh pelajar asrama, sudah pasti ia dipenuhi dengan pelbagai aktiviti yang menyeronokkan. Ayuh kita imbas zaman kita belajar dan adakah kita berkongsi aktiviti yang sama. Cekidautttt.


1) Menonton wayang
Kepada yang bersekolah dekat dengan panggung wayang sudah pasti menonton filem-filem terbaru menjadi agenda utama ketika outing. Malam sebelum keluar outing sudah pasti mencari surat khabar untuk melihat senarai cerita dan filem yang ditayangkan. Hasil menonton wayang juga sebenarnya adalah untuk dijadikan modal apabila bersembang dengan kawan-kawan di asrama terutamanya bagi mereka yang berjaga lewat malam.



2) Ronda di pasar malam
Walaupun kata kerja ronda hanya untuk polis dan pasukan rela tetapi sebagai orang Kedah tak berapa sejati aku memang dah biasa menggunakan term ronda berbanding berjalan-jalan atau bersiar-siar. Ronda di sini maksudnya jalan-jalan pusing-pusing tanpa sebarang tujuan yang jelas. Meronda di pasar malam juga seronok kerana dapat membeli makanan-makanan yang sukar didapati di dalam sekolah disamping mencuci mata. Hahahaha. Bagi yang berwajah cantik dan rupa cun abang-abang pasar malam selalu bagi makanan free atau dapat harga murah. Kalau aku memang tak lah sebab sekadar bolah tahan dan dahi jendul letak empat jari pun boleh. Hahahah. Tapi itu dulu. Sekarang dah besar comel kiut jelita. Kahkahkah.


Aku dulu walaupun duit tak berapa nak ada tetapi meronda di pasar malam adalah seperti kewajipan. Kalau orang bercinta, tak nampak tuan badan nampak bumbung rumah pun jadilah. Aku pun lebih kurang. Tak dapat beli ambil bau pun jadilahhhh.



3) Melantak di kedai makan/fast food restaurant
Sudah menjadi kelaziman apabila hari outing makanan di dewan makan tidak dipandang oleh budak-budak asrama. Kalau aku memang taklah sebab dulu bajet ciput dan makanan di dewan makan memang laziz jiddan maka tak kira outing atau balik kampung aku tetap makan di dewan makan. Tetapi apa yang dapat aku lihat memang ramai budak asrama suka makan di luar. Sekali sekala ada juga aku makan tetapi memang boleh dibilang dengan jari. Kalau trend sekarang aku lihat budak asrama suka sangat makan di fast food restaurant especially KFC dan McD. Budak perempuanlah yang selalu sangat aku tengok beratur panjang dan budak lelaki lebih suka makan di kedai makan biasa atau restoren mamak. Budak perempuan makan memang selalu nak mewah tetapi budak lelaki nak yang murah dan sedap.



4) Main bowling/snooker 
Seperti yang pernah aku sebut di entri sebelum ini, lelaki dan bola memang tak dapat dipisahkan. Maka kerana itu sekiranya berkesempatan dan ada duit sudah pasti pusat bowling atau snooker menjadi kunjungan mereka time outing. Budak perempuan belum pernah aku jumpa di pusat bowling kerana biasa kalau outing pakai baju batik kain kurung nak main bowling pun rasa payah atau malu mungkin. Kalau yang keluar pakai slack dan t-shirt mungkin akan bermain bowling time outing.


5) Masuk CC
Zaman aku sekolah memang gila masuk CC sebab nak chatting dan check email. Zaman aku chatting pakai MiRC dan AOL. Tak ada lagi friendster, Facebook Myspace semua nih. Maka setiap kali outing akan menghabiskan masa sekurang-kurangnya dua jam di CC.


Zaman sekarang yang majoriti ada Facebook seudah pasti akan berkunjung ke CC untuk menghapdet status, mengomen dan mengelaik. Ada juga yang masuk CC untuk mendownload lagu dan disimpan di dalam MP3 atau MP4 yang dibawa secara halal atau haram.



6) Dating
Bagi yang bercinta dan berkasih zaman sekolah outing merupakan kesempatan untuk bertemu dan makan bersama tak sedar guna duit mak bapak atau biasiswa. Kebiasaannya mereka jarang berdua-duaan tetapi si pakwe sekolah terpaksa berjalan bersama si awek sekolah dan rakan-rakan awek sekolah konon untuk cover line. Hahahaha. Aku tak pernah buat tapi aku biasa nampak kawan dan musuh aku buat maka aku ceritakan sahaja di sini. Pakwe sekolah terpaksa ikut ke mana sahaja si awek sekolah dan rakan-rakannya pergi demi menjaga hati. Kahkahkah.



7) Balik rumah
Aku merupakan antara budak sekolah yang selalu ambil kesempatan balik rumah time outing. Orang lain makan di kedai, aku makan di rumah. Kadang-kadang aku bawa sekali kawan-kawan untuk turut sama mentekedarah di rumah hasil air tangan Bini Ustaz. Bagi mereka yang rumah dekat sudah pasti mengambil peluang yang sama.


Ada juga jenis yang bawa baju busuk tak basuh dan balik rumah basuh pakai mesin. Aku tak buat sebab aku rajin basuh baju dan aku juga alah dengan mesin basuh. Ini fakta dan tak ada maknanya aku nak auta. Aku juga selalu balik rumah sekadar untuk berehat dan menonton cerita hindustan sebab di asrama kalau boleh tengok pun banyak sangat gangguan. Tak suka tak boleh concentrate. Benda hiburan nak sangat concentrate. Sungguh tak elok perangai. Hahahaha



8) Mengukur pekan/bandar
Bila time tak berduit tetapi tak mahu tinggal di asrama maka ini sahaja aktiviti yang aku buat time outing. Sekadar berjalan-jalan dan masuk setiap kedai yang ada tengok-tengok konon macam nak beli dan secara tidak langsung mempermainkan perasaan tauke kedai yang dah get ready dengan plastik di tangan. Kemudian bila dah letih duduk di kedai makan beli dua gelas minuman kongsi empat orang. Sambil minum mata tengok orang kemudian mula bergosip gelak-gelak kat orang padahal tak sedar orang pun gelak kat aku dan kawan-kawan yang nampak sangat tak ada duit beli air pun kongsi. Hahahaha.




Sememangnya budak asrama dan outing ibarat isi dengan kuku yang tiada sekam antara mereka. Rugi bagi mereka yang tinggal lima tahun di asrama tetapi tak pernah outing. Outing dengan pakai baju batik asrama bersama kawan-kawan membuatkan diri terasa sangat dewasa dan independent berbanding dengan budak sekolah lain yang kalau nak keluar mesti dengan mak ayah atau at least abang kakak. Kepada mereka yang pernah tinggal di asrama atau sekarang masih lagi di asrama, apa lagi aktiviti yang anda buat? Aku pun ingat-inagt lupa kerana semua ini aku lalui when I was younger *statement tak mengaku tua*.



Monday, December 5, 2011

Bersih yang berbeza

Ini cerita zaman universiti. Aku dan kawan aku suka bertekak benda ntahapapa. Ini bukan bertekak sehingga membawa kepada episod bertarik rambut atau zaman sekarang menyebabkan di-unfriendkan di Facebook. Hahahaha. Lupa pula nak habaq, kawan aku nama Suri. Orangnya lawa tapi tak boleh lawan kelawaan aku lah pastinya. Kahkahkah. Ok. Ini bukan point cerita aku.


Di waktu petang ketika aku dan Suri berjalan-jalan di tepi sungai di dalam universiti yang ada bunyi Islam, Suri tiba-tiba buat ayat bajet drama tv "Bersih udara kat sini meresap sampai otak." Lebih kurang macam tu la ayat dia sebab mustahil aku boleh ingat sebijik sebentuk ayat dia memandangkan dah beberapa tahun berlalu.

Aku buat muka ntahapapa dan kalau dapat diulang mungkin aku akan buat aksi mata ke atas tangan ke bahu.


"Hang rasakan udara bersih dengan makanan yang bersih sama dak?" saja nak kona sikit satgi dia duk keluaq ayat filem professor tu pulak.

"Sama!"

"Mana sama?!" standard orang kita bila tanya pendapat orang, dah orang tu jawab jawapan yang tak kena dengan kita, tak boleh nak terima.

"Pasaipa pulak?!"

"Sebab tak sama la" jawapan yang tak da fakta maka Suri terus buat muka huduh tanda tak setuju.


Lepas jalan-jalan perut rasa lapaq singgah makan kat cafe dan Suri pilih nak makan roti planta kuah kari. Aku pulak..hahaha aku sendiri tak ingat aku makan apa time tu.

Sambil tunggu order siap aku tanya lagi kat Suri, "Baju yang hang pakai ni bersih tak?"

"Bersih!"

"Kedai mamak ni bersih dak?"

"Bersih laa"

"Makanan kat kedai mamak ni hang rasa bersih dak?"

"Bersihhhhhh" huruf h banyak tanda Suri menunjukkan reaksi geram aku banyak soal.


"ROTI PLANTA SIAPPPPPPPPPP!" ini mamak punya dialog.


Suri bangun ambil roti dan duduk dan makan dan makan dan makan. Cubit roti, cicah kuah kari, makan. Aku bangun ambil sudu dan duduk depan Suri. Aku ceduk sikit kuah kari, aku titik atas baju Suri.

"WOIIII??!! Kotoq la baju aku?!"

"Tadi hang kata baju hang bersih. Makanan kat mamak ni pun bersih. Mana pulak kotoq baju hang?" sambil buat muka innocent aku explain seolah-olah aku langsung tak bersalah.

Suri mencarut maka aku rasa tak payahlah aku tulis. Kahkahkah.








Terror dak aku buktikan bukan semua konsep bersih tu sama?













Bersih 2.0 tu lagi tak sama tapi aku sokong!



Saturday, December 3, 2011

Jenis-jenis kawan yang kita ada



Siapa yang hidup di dunia tak ada kawan memang sangat pathetic. Kalau manusia jenis aku, memang aku tak ramai kawan. Nak kata aku sombong, boleh juga. Tapi aku ni sebab selalu sangat terkena dapat kawan jenis makan kawan lepas tu mula nak rasa meroyan. Maka kerana itu aku memilih bila nak berkawan. Aku ramah dengan semua orang, tapi dalam aku beramah mesra dan bergurau senda aku berhati-hati untuk menjadikan mereka kawan. Pergh! Sembang kencang. Macamlah orang teringin sangat nak berkawan dengan aku. Hahahaha. Memandangkan hidup aku menghampiri 29 tahun, aku dapati manusia yang kita berkawan ada macam-macam jenis. Ayuh kita lihat jenis-jenis kawan yang kita ada.


1) Kawan bisnes
Kawan bisnes bukan bererti kawan yang kita bagi duit buat share dalam bisnes. Ini adalah kawan yang hanya mencari kita untuk join MLM. Selama ini dia menghilang entah ke mana. Kalau ada Facebook pun dia tak pernah nak tegur apatah lagi nak poke atau like komen anda. Tetapi pada suatu hari entah apa yang dia mimpi dengan penuh ramah dia menegur anda di Facebook dan mengelike setiap komen dan status anda. Setiap tweet anda juga akan diretweet tak lupa dengan tanda like. Tak cukup dengan itu jawapan-jawapan anda di Formspring akan diklik ikon senyum tanda suka.


Tidak lama selepas itu pasti dia akan meminta nombor telefon dan penuh mesra mahu belanja anda makan dan sanggup bersusah payah datang mengambil anda di rumah sekiranya anda tak punya kenderaan dengan alasan lama gila tak jumpa hang. Selepas itu bermulalah episod anda akan dipujuk menjadi downline kepada MLM yang diceburi. Apabila dipujuk-pujuk anda sudah pasti tak sampai hati tambah pula dah termakan budi. Takkan pula nak gadai body? Tanpa kerelaan wang simpanan anda seperti diragut dan anda akan pulang ke rumah dengan penuh sesalan.




2) Kawan berfoya dan berjimba
Ini pula kawan di masa seronok sahaja. Ketika anda bersedih hati dan inginkan tempat mengadu mereka akan menjauhkan diri sekalipun anda mengoffer untuk belanja makan kerana mereka sudah pasti dapat mengesan situasi anda yang memerlukan mereka menadah telinga dan menunjukkan rasa kasihan yang mendalam.

Tetapi keadaan akan menjadi sebaliknya sekiranya masing-masing berada dalam mood mahu berjoli, berfoya-foya hu ha sana sini. Sudah pasti mereka seperti lipas kudung bersegera datang dengan cadangan hebat berserta list tempat-tempat yang harus dikunjungi dalam memenuhi aktiviti bersuka-ria.




3) Kawan study/kerja
Kebiasaannya sebilangan besar memilih kawan yang berbeza apabila mahu belajar. Ini kerana kawan yang dipilih untuk study adalah kawan yang jenis bersungguh-sungguh dan fokus ketika belajar dan secara tidak langsung anda akan terpengaruh dengan sikap yang ditunjukkan. Kebarangkalian memilih kawan yang berbeza juga tinggi sekiranya anda mempunyai tabiat ponteng kelas atau malas salin nota maka dengan kawan yang sebegini anda dengan mudah boleh fotostat nota-nota yang dia ada. Walaupun agak keji tetapi ini adalah masa depan anda. Maka sudah pasti dapat ditebus dengan membelanja makan dan menghantar kad ucapan tanda menghargai kawan study anda.



Begitu juga ditempat kerja. Sekiranya ditugaskan untuk menyiapkan sesuatu projek, sudah pasti kita berharap mendapat kawan yang rajin dan anda boleh menumpang kerajinan kawan anda secara tidak langsung. Ini bukan mengambil kesempatan. Tetapi mendapat kawan yang rajin boleh memotivasikan diri anda. Kalau dapat kawan sekepala tetapi malas maka rugilah anda dan sudah pasti menjadikan anda bermotibasi.




4) Kawan gitu-gitu
Kawan gitu-gitu adalah kawan yang anda kenal secara tidak sengaja. Sebagai contoh dalam situasi aku yang menghadiri Kursus KISSM maka aku bertemu cikgu-cikgu lain yang aku sekadar tahu nama. Maka sepanjang dalam kursus aku akan senyum atau nak tunjuk ramai sikit cakap hai. Paling kuat mungkin kalau duduk semeja time makan macam keji pula masing-masing buat tak tahu maka aku akan berbual dan hanya tahu nama berdasarkan tag nama yang dipakai. Apabila tamat kursus tak ada pula aku minta nombor telefon kerana aku tidak suka memberi harapan palsu konon akan terus keep in touch padahal hanya mengamalkan konsep touchNgo. Hahahaha. Bagi yang belajar, mungkin kawan yang secara kebetulan anda sekuliah dan tahu nama masing-masing tetapi sekadar senyum dan cakap hai-hai bye-bye.




5) Kawan makan kawan
Ini adalah jenis kawan yang harus diberi tapak kaki supaya dia mendapat pengajaran. Harus diingat, kawan makan kawan bukanlah fenomena kanibalisme tetapi merujuk kepada kawan yang jenis tikam belakang kawan.


Tak kiralah tikam dengan pisau, kuku, jarum atau recorder, atau dengan cerita-cerita yang mengaibkan anda, mereka adalah kawan yang makan kawan. Apabila bersama anda, dia biasanya bersikap mulia dah boleh diberi tokoh kawan sejati tetapi di belakang anda dialah duri dalam daging, gunting dalam lipatan, musuh dalam selimut dan musang berbulu ayam. Harapkan pagar, pagar makan padi!




6) Pengambil kesempatan
Kawan yang gemar mengambil kesempatan mempunyai ciri-ciri yang hampir dengan kawan berjimba dan kawan makan kawan. Kawan jenis ini adalah kawan yang bersama kita apabila dia susah atau anda adalah seorang yang boleh dipergunakan. Suka atau tidak, kita harus belajar terima kenyataan yang ramai antara kita susah nak berkata tidak termasuklah aku. Benci-benci aku dengan mana-mana hamba Allah, bila dia susah aku selalu rasa kesian kemudian mulalah nak tolong padahal lepas tu aku rasa menyesal. Hahaha. Keji.
Ini statement penyedap hati untuk diri yang selalu diambil kesempatan

Maka pengambil kesempatan akan menggunakan setiap kesempatan yang ada untuk mempergunakan anda. Sebagai contoh, ketika di universiti anda mempunyai kereta yang sudah pasti memberi advantage kepada mereka yang di sekeliling anda. Akan ada yang mahu meminjam kenderaan atau menumpang kereta anda terutamanya apabila ke kelas atau keluar berjimba. Harus diingat juga, kawan berjimba tidak semestinya mengambil kesempatan ke atas anda tetapi pengambil kesempatan, apa yang sempat dicapai sudah pasti tidak dilepaskan.




7) Kawan dunia akhirat
Inilah kawan sejati yang susah dicari. Datang neraka atau air tinggi, mereka tetap dengan anda melalui tebal dan nipis. Memang susah nak cari dan kalau dah jumpa memang seronok sampai ke mati.


Walaupun ketika anda sedang sedih akibat putus dengan awek, dia sanggup teman anda di kedai mamak sehingga pagi untuk mendengar luahan hati anda. Dia juga sanggup menyerang mana-mana blogger yang mengopi entri anda. Dia juga sanggup jadi posmen demi memenuhi impian anda nak mengorat awek baru di sekolah. Senang cerita buat jahat bersama-sama, buat baik sehati sejiwa.





Macam-macam jenis kawan kita ada. Aku sebenarnya pernah terkena kawan MLM. Kalau diingat balik memang boleh buat aku mencarut ringan dan menggenggam erat jari jemari dengan penuh sesal dan geram kerana akhirnya aku terpedaya dengan janji manis kawan aku padahal mula-mula dulu dah berazam penuh tekad tak akan terpedaya. Aku juga pernah melalui episod kawan makan kawan sehingga aku buat keputusan untuk menjadikan semua kawan di sekeliling aku sebagai kawan gitu-gitu. Bertuah gila siapa yang ada kawan dunia akhirat. Aku rasa kalau untuk aku, mungkin emak, kakak-kakak dan adik perempuan aku adalah kawan dunia akhirat aku. Jahat-jahat dan buruk-buruk aku, mereka tetap ada dan tidak pernah membuang aku. Eh eh, teremo pulak. Ni yang buat rasa nak menangis tiba-tiba.





Sunday, November 6, 2011

Kita serupa

Zaman belajar di universiti dahulu, aku ada seorang rakan yang tua setahun yang bolehlah aku namakan dia sebagai Zue. Walaupun dia tua setahun, kami sangat friendly dan belajar di kelas yang sama maka aku rasa geli nak panggil kak atau akak.

Aku rasa semua sudah sedia maklum aku berumur 28 tahun. Mengikut zodiak cina aku lahir tahun khinzir atau bahasa mudahnya babi.

"Widad, kau lahir tahun 83 kan?"

"A'ah," sambil angguk-angguk.

"Hahahaha maknanya kau lahir tahun babi la kan?" Suka dia gelakkan aku. Lucu sangat agaknya lahir tahun babi.

"Hang lahir tahun apa?" Belum habis dia gelak aku tanya.

"Aku lahir tahun anjing," masih lagi gelak-gelak kes aku lahir tahun babi.

"Dah hang lahir tahun anjing tak payah nak gelakkan aku sangat. Hang pun sama ja haramnya"





Kahkahkahkahkahkahkahkahkah

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...