Showing posts with label Heart to Heart. Show all posts
Showing posts with label Heart to Heart. Show all posts

Friday, November 11, 2011

Kisah kasih zaman sekolah (Final Episode)








Setelah empat episod yang penuh dengan gedik dan perasaan yang konon macam berbelah bahagi maka sampailah ke episod terakhir. Aku pun tak mahu tulis banyak-banyak entri nanti ada yang jemu atau hilang thrill nak tahu kesudahan kisah kasih aku.


Di entri yang lalu, endingnya aku sedang bersedia sekiranya kesudahannya aku bakal ditinggalkan. Sepanjang cuti akhir tahun, A menghubungi aku kerap dari biasa. Aku yang malu-malu alah tak berani nak tanya what would happen next. A yang tak ada kuasa psikik atau telepathy memang tak pernah jawab persoalan dalam hati aku.



Masuk tingkatan 5, aku datang sekolah dengan tak berapa nak semangat kerana pujaan hati dah tak ada depan mata. Tapi tak lama. Seminggu sahaja. Lepas tu memang semangat berkobar. Bukan kerana ada kisah kasih episod baru. Tapi A dipanggil pihak sekolah untuk melukis mural di dinding-dinding sekolah aku. Maka terjawablah kenapa dia macam tak kisah lepas dah habis SPM tak boleh jumpa dengan awek jendul letak empat jari pun boleh nihhh.



Aku memang seronok kerana A ada depan mata selalu. Sebelum recess hour A selalu belikan kuih atau keropok lekor untuk aku maka advantage untuk aku tak perlu berebut-rebut beratur di kantin. Duit pun jimat. Episod tinggal surat dalam buku pun bersambung-sambung dan tidak terkantoi-kantoi. Hehehe.



Di dewan makan pun A masih mengambil port duduk di depan aku. Aku pun dah kurang malu dan masa makan boleh senyum-senyum macam pengantin makan beradap. Semua masih sama. Beza sikit sahaja. A dah tak pakai baju sekolah. Bukan bererti dia half-naked. Tapi dia pakai kemeja atau t-shirt casual yang membuatkan dia bertambah kacak.



Mural terakhir A lukis adalah di tepi kelas aku. Sengaja buat last sekali. Aku rasa la. Hehehe. Kalau tak ada cikgu dalam kelas, A memang sembang-sembang dengan aku kerana kebetulan aku memang duduk tepi tingkap. Sembang pun bisik-bisik sahaja. Macam dalam kelambu.



Hampir dua bulan A berada di sekolah, dah sampai masa A balik rumah dan A pun dah dapat bayaran untuk hasil kerja yang disumbangkan. Aku mula rasa sedih macam aku rasa masa aku tingkatan 4 dulu. Kebetulan boleh balik rumah dan A call aku dari sekolah. For the first time, A ajak aku keluar. A cakap lepas ni tak tahu bila pula nak boleh jumpa. Lepas bincang-bincang dua tiga kali, aku setuju dengan syarat di pekan Baling sahaja dan keluar makan sahaja. Tak ada jalan-jalan merayap sana-sini. A pun tak kisah cuma berharap sangat boleh jumpa.



Sehari sebelum jumpa dengan aku, A keluar dengan kawan-kawan aku picnic dan BBQ di Lata Bayu, waterfall yang famous di Baling. Aku duduk di rumah tengok cerita hindustan dengan sepupu aku. Dalam hati berdebar-debar sebab esok first time nak dating. Tapi dalam berdebar-debar boleh menangis pulak sebab cerita hindustan sad ending. Memang aku tangkap syahdu dengan sepupu aku pun sama naik.




Dalam aku melayan syahdu, telefon rumah aku berbunyi. Ada tetamu yang datang di rumah maka menjadi tenggungjawab aku yang jawab. Kawan aku call. Kawan sekelas, lelaki. Kawan sekelas aku yang sama-sama picnic dengan A.





"Widad, aku ada benda nak habaq kat hang."

"Benda apa?"

"Tapi hang jangan terkejut."

"Benda apa ni?"

"Hang sabaq (sabar) banyak-banyak tau."

"Apa dia ni? Benda apa?"

"A" (kawan aku sebut nama A)

"Kenapa dengan A?"

"A dah tak dak. A dah meninggal"

"A yang mana satu?" Kebetulan sekolah aku memang ramai nama yang sama dengan A.

"Abang A hang la. Balak hang!"



Aku memang terus rasa lemah lutut. Aku tanya kawan aku banyak kali. Walaupun kawan aku ulang jawapan yang sama aku tetap tanya lagi dan lagi sebab dalam hati aku memang tak boleh terima. Sampai kawan aku explain dari mula sampai habis baru aku percaya. Baru aku boleh terima kenyataan.


Masa dalam perjalanan balik, A jadi tumpang motor H. H sebaya aku tapi kelas yang berbeza. Biasalah darah muda, main lumba-lumba di jalan raya. A banyak kali nasihat H supaya berhati-hati dan tak payah bawa laju-laju. Tapi memang dah takdir. Masa H nak overtake motor kawan, tak perasan ada kereta datang dari arah depan. A dan H melambung jatuh ke jalan. A meninggal kerana pendarahan organ dalaman. A sempat bisik, "Itulah, abang dah pesan, jangan bawa laju-laju"




Aku yang berada di rumah menangis berterusan. Memang aku sungguh-sungguh patah hati. Aku banyak habiskan masa dalam bilik. Crying my eyes out until my head starting to hurt from crying. Kesudahannya aku demam dua minggu. Aku terasa kehilangan yang besar walaupun mungkin ada yang anggap kisah kasih aku macam kisah-kisah cinta monyet yang lain. The fact that, it was different. Totally different.








**********************






Although it has been 11 years, it is so hard for me to forget what had happened. The way he left me had torn my heart apart. Grief and confusion haunted me for years and up to this moment, it is so hard for me to let him 'go'. I was hit by an overwhelming tide of emotions. After all, he was the nicest guy I ever met. And how I wish I could find someone like him...



Sometimes I'm wondering, if he's still alive, most probably I could marry my childhood sweetheart. But I have to realise, he's not meant to be mine. He was taken away from me when the love overwhelm the two of us. I loved him for him. I loved his strong side. I loved his sweet smile and so-called rambut seladang. I loved him and I still do.



Initially I thought it was just a simple case crush. But then I realised I started thinking about him and having the feeling of wanting to be with him all the time. It was something different, something that made me feel strange, but it was still an exhilarating feeling. Then I discovered I was so much in love. It made me feel so much alive. Many times I tried to deny the feelings that I experienced because I was afraid and scared to imagine of losing him, yet it really happened.



Whenever I was getting over my ex, instead of reminiscing the time I had with my ex,  A would simply steal the 'show'. Each moment that I treasured with him would jog in my mind. I didn't think about the pain that I went through. I thought about the things I would miss. That day I bumped into him. That day I broke his ruler. That day he sent me the first letter. That day he made his first call. That day he said he loves me. Sigh. I guess I would live all my life with all the moment locked in my heart.





*Al-fatihah*











Monday, November 7, 2011

Kisah kasih zaman sekolah (PART IV)






Di entri yang lepas aku telah menceritakan saat-saat gedik aku menerima surat dari jejaka idaman hati. Mungkin kerana berdahi jendul letak empat jari pun boleh dan wajah pula hanya suam-suam kuku, itu merupakan surat pertama aku terima sepanjang aku bersekolah. Sekiranya anda seorang perempuan aku rasa anda boleh relate perasaan aku ketika itu. Sudahlah dapat surat kali pertama, dapat pula dari yang kita memang suka. Huiiii memang indah. Hahahaha


Seperti yang aku nyatakan, aku tak balas surat yang aku dapat. Aku tak mahu jadi kisah tipah tertipu maka aku ambil langkah wait and see. Harap-harap kerana langkah wait and see ini, aku tidak menjadi langkah kiri atau langkah kengkang -__-


Bila aku terserempak dengan A aku lihat dia biasa sahaja. Seolah-olah dia tidak ada hantar surat atau mahu berapa-apa dengan aku. Jadi aku rasa lega kerana menangguhkan tindakan membalas surat. Oleh kerana dia buat tidak tahu maka aku pun buat-buat tidak tahu walaupun dalam hati aku memang mahu. Sehinggalah sampai hujung minggu, boleh balik kampung. Jarak antara rumah dan sekolah cuma 10km maka aku tak lepas peluang. Lepas bebas dari kawasan sekolah memang saat yang paling heaven walaupun bila dah habis sekolah tergedik-gedik rindu teringat zaman duduk hostel.



Hari Jumaat memang biasanya aku dan keluarga menonton filem Hindi di tv2. Dari ustaz sampailah ke Bini Ustaz dan semua anak-anak ustaz yang ada akan duduk depan tv melangut tengok cerita hindustan. Kami sekeluarga memang peminat tegar ditambah kebolehan ustaz berbahasa urdhu dan hindi, dan Bini Ustaz pula keturunannya memang datang dari India.



Seingat aku masa tu jam 3.00 petang lebih-lebih sikit telefon rumah aku berbunyi ring-ring-ring. Ku angkat ku tanya, siapaaaa. Itu lagu masa belajar Pendidikan Muzik tapi bila ustaz ada di rumah kami semua tak berani nak jawab. Jadi ustaz terus bangun jawab telefon dan kami terus tengok cerita hindustan. Tiba-tiba dengar ustaz marah-marah. Bila ustaz datang join tengok tv ustaz cakap ada budak lelaki mahu bercakap dengan aku dan memanglah ustaz tak suka situasi sebegitu. Aku bernasib baik tidak dimarahi kerana aku memang tak pernah bagi nombor telefon rumah pada kawan sekolah.






Petang lepas sembahyang asar telefon berbunyi lagi dan kali ini memang ring-ring-ring, ku angkat ku tanya siapaaa. To my surprise A yang call dan masa ustaz marah-marah, dialah mangsa ustaz. Hahahaha. Kami berbual tak lama kerana aku memang hormat dengan ustaz. Macam pelik adjektif di situ. Ya, memang sebenarnya aku takut dengan ustaz. Boleh buat aku terkencing kalau ustaz naik angin. Tak kena gaya aku pula bakal menjadi mangsa. A cuma tanya kenapa aku tak balas surat yang dia hantar. Dah kenapa dia tak letak pecah-kaca pecah gelas, sudah baca harap balas. Masa tu muka aku memang merah menyala kerana malu. Ye lah, kecik-kecik dulu aku bukan outspoken type. Aku memang naiveeeee.




Aku juga ambil kesempatan tanya dari mana A dapat nombor telefon rumah aku. Katanya dia pergi pejabat cari register kelas aku dan menjalankan operasi. Dalam hati rasa terharu dan berbunga-bunga. Hikhikhik *gelak gedik*




Bila dah balik hostel, barulah aku nampak A menunjukkan kesungguhan yang dia memang suka dengan aku. Dia ubah tempat di dewan makan dan makan betul-betul straight depan aku. Aku yang maha pemalu (masa tu je lah) memang suap macam tak suap, kunyah macam tak kunyah. Bila jalan nak pergi surau, A memang tunggu supaya dapat berjalan beriringan. Aku pulak macam kena sampuk sawan pemalu muka merah selalu.





Semenjak itu bermulalah episod kisah kasih aku dengan A. A akan tinggal surat dalam buku yang aku tinggal bawah meja. Bila aku balas, pun aku tinggal bawah meja aku sendiri dan dia akan datang ambil sendiri. Kadang-kadang A tinggalkan coklat atau paket gula-gula bawah meja tapi aku cuma tinggalkan pembalutnya sahaja. Hehehehe. Bila outing A selalu belikan makanan kerana dia tahu aku badan sahaja seperti bilis tapi perut umpama ikan paus. Dari celik mata sampai nak pejam mata aku memang tahu lapar sahaja.








A juga menyebabkan aku minat dengan English. A kalau tulis surat memanjang guna omputeh. Lama-lama aku pun terikut-ikut dan dari A aku belajar identify grammar mistakes. Thank you A :') Bila cuti balik rumah aku dan A tak ada gayut-gayut kat telefon. Baguskan? Padahal dua-dua takut dengan ustaz  T___T
But honestly masa tu aku tak rasa satu keperluan sangat nak gayut-gayut. Maklumlah,budak-budak lagi.





Bila dah hilang sikit malu aku pun tanya dengan A kenapa dia suka aku padahal kalau dikira dari segi wajah memang out lah. Ditambah dengan dahi jendul yang letak empat jari pun boleh, memang self-esteem aku paras-paras negatif. Tapi A jawab bajet diri clairvoyant. A kata, dah besar nanti aku mesti jadi kategori comel-comel. Awwwwwwwww!





Di sekolah pun aku tak ada dating-dating melainkan kalau terserempak akan sembang-sembang tapi rasanya paling lama pun dua minit sebab aku sendiri memang rasa tak selesa. Aku juga tak pernah sekali pun terkantoi dengan pengawas atau mana-mana guru. Mungkin nasib aku masa tu. Tapi time aku dengan kawan-kawan buat jahat memang jarang kami tak pernah tak terkena dengan pengawas. Huhuhu.





Sampailah bila A ambil SPM aku ada rasa takut macam kehilangan. Cewah-cewah. Gediknyaaaa. Aku yang muda setahun akan berada di sekolah dan A pula lepas SPM confirmlah masuk matrik atau yang sewaktu dengannya. Maka pada ketika itu aku mempersiapkan diri dan hati yang aku bakal ditinggalkannnn. Tsk tsk.











to be continued...












*nantikan final episode kisah kasih pada 11.11.11
(Bajet entri terhangat macam drama Nur Kasih. Kahkahkahkah)




Saturday, November 5, 2011

Kisah kasih zaman sekolah (PART III)



Selepas habis tahun 1998, result PMR pun dah keluar aku masih meneruskan persekolahan di sekolah yang sama dan sekolah yang paling aku sayang. Aku memilih aliran perakaunan walaupun dalam hati langsung tak minat. Tapi pilihan lain yang ada hanyalah sains tulen dan kejuruteraan. Lagilah sebelah mata pun aku tak pandang.



Naik tingkatan 4 ada intake baru dan aku juga tak lepaskan peluang. Seperti semasa aku di tingkatan 3, aku mencari wajah-wajah hangat yang boleh menjadi bahan stalk atau daya penarik nak turun makan di dewan makan kerana untuk menaruh perasaan memang tak lah kerana sedar dahi jendul letak empat jari pun boleh.



Ada juga wajah-wajah hangat tapi untuk mencari yang sehangat A memang tak ada dan A yang berada di tingkatan 5 masih mendominasi carta gadis-gadis sekolah aku. Naik tingkatan 4, dapat dorm baru dan dorm-mates baru. Dalam dorm aku ada dua gadis lain yang minat dengan A. Salah seorangnya junior yang aku namakan sebagai Z.




Z boleh dikatakan peminat A paling tegar kerana hampir semua orang tahu dia memang minat gila dengan A. Seminat-minat aku dengan A memang tak terlawanlah dengan Z punya minat. Semua gambar A yang ada dalam majalah, semua dia tempah buat simpan dalam album, potong kecil letak dalam purse,letak  bawah bantal buat bahan mimpi. Aku dari segi effort memang zero.  Sekadar dalam hati, tulis dalam diari dan seronok sendiri-sendiri. Memang pathetic aku nih. Tapi at least dia tahu nama aku. Penting tu so please take note. Kahkahkah.




Bila dah tukar kelas, kawan pun bertukar. Aku rapat dengan Kicik dan Along. Reveal nama kawan tak apa. Kami bertiga memang gila makan ice-cream. Waktu rehat mesti beli ice-cream. Tak kira hujan sejuk gedi kami memang tak boleh tak makan ice-cream.




Satu hari nak dijadikan kisah aku dan Kicik membeli ice-cream di saat-saat loceng tamat rehat berbunyi. Memang kelam kabut lari masuk kelas sebab lepas rehat, kelas English yang cikgunya garang nak arwah. Sebab masing-masing tak matured maka berlari sambil pakai baju sekolah adalah perkara yang langsung tak perlu dimalukan.



Punya semangat aku lari dan akhirnya melintasi selekoh terakhir ke kelas prrrangggggggg!








Itu bukan bunyi aku kena penampar. Kicik kena tampar pun bukan. Bunyi barang jatuh sebab aku lari sehingga tertepis barang yang orang bawa dan barang itu jatuh ke lantai.  Bukan sekadar jatuh malah patah dua. Pembaris yang budak kejuruteraan pakai yang sekali tengok macam kayu golf pun ada. Masa zaman aku memang pembaris tu mahal gila. Aku memang cuak. Cuak sebab dah lambat masuk kelas plus cuak rosakkan benda orang.




Baru angkat muka nak mintak maaf tengok-tengok si A punya barang. Aduhaiiiii. Kenapalah banyak-banyak barang yang aku nak bagi rosak, dia punya yang aku pilih. Aku senyum kelat macam tergigit biji langsat. Tak sempat minta maaf Kicik dan tarik tangan lari balik kelas. Dalam hati rasa bersalah dan aku pun tertoleh-toleh tengok dia. Dia pun tercegat di situ sambil tengok aku lari masuk kelas.




Dalam kelas memang hati tak tenang. Aku tak tahu nak minta maaf macam mana. Ikut hati macam nak pergi jumpa A minta maaf sambil buat dikir barat atau boria. Baru macam gah sikit. Tapi bila difikir-fikir macam over sangat. Masa ni aku memang dah tak fikir perasaan suka aku tapi lebih kepada rasa bersalah. Lagi pulak dia senior. Takut juga kalau ada yang kata aku junior yang tak hormat senior.




Selang dua hari, belajar macam biasa dalam kelas dan lepas waktu rehat, kawan sekelas aku, lelaki panggil dan hulur sekeping kertas. Aku tengok ada tulis nama aku terus ambil simpan dalam pencil case. Agak dah tak ada yang pandang baru aku ambil baca. Biasalah. Zaman sekolah nak buat apa pun kena pandai cover. Silap langkah memang kena pangkah dengan pengawas. Jangan cari nahasss.





'Warghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh' terus aku jerit kuat-kuat. Tapi dalam hati sahaja. A hantar surat kat aku! Sekali lagi aku sugar high! Rupanya sebelum rehat ada spot check dan aset rambut seladang kena tebas dengan guru disiplin. Maka kerana sedih perlu luahkan perasaan dan tak bertangguh A hantar surat dan dalam ramai-ramai gadis suam-suam kuku dahi jendul letak empat jari pun boleh yang jadi pilihan.




Aku rasa sampai naik lunyai kertas yang aku dapat sebab ulang-ulang baca. Siap aku belek A punya signature supaya tak jadi tipah tertipu banggg. Memang hati berbunga-bunga rasa macam nak golek-golek ala-ala bollywood pun ada.




Walaupun memang aku minat dengan A, aku tak adalah gelojoh tak menyempat dan tunjuk sangat aku punya haloba. Maka aku tak balas pun surat yang aku dapat. Tunjuk sikit jual mahal padahal dalam hati memang tergedik-gedik nak tulis panjang macam tulis novel. Hahahahaha.

















to be continued...





p.s Tak banyak dah. Lagi dua entri habislah cerita gedik aku ni.

Tuesday, November 1, 2011

Kisah kasih zaman sekolah (PART II)

Di entri pertama aku telah ceritakan saat-saat gedik aku ketika mengalami first crush tetapi apakan daya tidak kesampaian. Tapi aku tak adalah kecewa sampai naik jumpa kaunselor dan lepas tu terjun bangunan. Aku meneruskan perjuangan mengambil PMR dalam keadaan pasrah tak pasrah. Hahahaha. Tipu sahaja. Masa tu aku pun dah macam lupa-lupa ingat sahaja tentang A.


Ayuh kita flashback sikit saat-saat aku ambil PMR.



Sebagai pelajar sekolah agama, sudah pasti doa berkoyan dibaca dan hari pertama adalah paper BM dan Sejarah. Sewaktu pulang dari dewan, lepas paper Sejarah aku dan rakan decide untuk terus ke surau tunggu sembahyang Asar sebab kalau balik dorm takut tertidur dan kesudahannya sembahyang di dorm. Maka semasa melintasi blok kejuruteraan tanpa aku sedari A muncul dan bila aku toleh tengok dia, dia terus senyum.



Huiiiiii dalam hati tak usah cerita laa. 'Dia senyum kat aku?! Dia senyum kat aku yang dahi jendul boleh letak empat jari nih?!' Hahahaha. Sumpah gedik nak arwah. Kalau Bini Ustaz tahu sudah pasti aku dipanggilnya meghela. Itu kalau orang Kedah kata memang gatai gedik yang top class laa.



Dup dap dup dap dalam hati. Dia boleh mai jalan sebelah aku pulak. Tak ada la betul-betul sebelah. Jaraknya jauh tapi beriringan gitu. Hihikhikhik (gelak gedik) *PANG* Bila dah beriringan dia tanya pulak "Macam mana Widad? Boleh jawab tak paper tadi?"



'Hoi hoi hoi! Dia tahu nama aku?! Dia tahu nama aku yang dahi jendul boleh letak empat jari nih?!'



Dek kerana hormon gedik maka soalan tersebut aku jawab dengan senyuman. Tapi bukan sebarang senyuman. Senyuman yang paling manis sekali sampai kalau pesakit diabetes tengok terus rasa macam nak potong kaki. Kahkahkah. Aku sahaja yang perasan senyuman aku manis masa tu.






Bila dah sampai hujung jalan A balik ke aspura dan aku rasa macam cepat-cepat nak sampai surau supaya boleh sujud syukur. Hahahaha. Mana ada. Aku cuma senyum memanjang. Kawan aku yang berjalan sekali dengan aku pun pandang aku lain macam. Benda dalam hatiiii. Hang apa tau?





Tapi dalam hati aku memang aku sahaja yang tahu tahap keseronokkan aku masa tu. Tidak mustahil kalau aku terlompat-lompat, lompatan aku yang terakhir adalah lompat yang tak turun-turun dah sebab rasa syok yang amat sangat.




Biasa budak hostel selalu ada diari. Aku pun zaman sekolah ada diari. Lepas sembahyang asar dan balik dorm terus capai diari cerita balik apa yang jadi. Nampak sangat aku eksaited lebih padahal A tanya pasal exam sahaja. Sahaja.




Esoknya lepas paper petang aku tak sabar-sabar nak habis jawab kemudian dengan semangat berkobar dan membara macam pejuang Palestine terus ke surau sembahyang asar. Umpama ada gula yang tinggi di sebalik penyakit diabetes, aku memang ada niat lain. Harapan tinggi menggunung Everest nak konon-konon terserempak dengan A lagi.




Sepanjang jalan dalam hati sebut mintak-mintaklah jumpa dia. Kali ini jalan bertiga dan kawan aku yang berdua rancak sembang pasal exam. Selalunya aku pun macam tu lah. Tapi hati punya kes memang terus jadi macam bisu.




Sampai sahaja di blok kejuruteraan, aku makin berdebar tahap dewa. Rasa macam nak jenguk-jenguk toleh-toleh cari A tapi gedik tambah malu maka tak jadi. Aku dan kawan-kawan terus sahaja berjalan nak ke surau dan sampai dah habis aku naik tangga laluan ke surau, A memang tak ada. Langsung tak ada. Bunyi tapak kaki orang berjalan pun aku tak dengar.




Tsk tsk  -__________-





Sampailah habis semua paper PMR, A memang tak pernah ada every time aku lalu dekat blok kejuruteraan. Jangan tanya aku sedih ke tidak. Rasa macam patah hati tapi sebab masa tu aku budak-budak lagi maka sedih aku tak lama. Habis PMR aku balik rumah cuti seminggu terus lupa. Hahahaha. Tak istiqamah langsung.
















to be continued...










Sunday, October 30, 2011

Kisah kasih zaman sekolah (PART I)

Wah wah wah, tajuk tak mau mau nak bunyi hebat. Ya, aku antara yang terlebih hormon masa zaman sekolah maka aku antara yang berboyfriend masa Ustaz dan Bini Ustaz hantar aku ke sekolah suruh mengaji belajar rajin-rajin. Untuk pengetahuan semua aku masa kecik-kecik muka aku macam tak berapa nak proportionate. Ada bahagian-bahagian yang tak berapa nak centre ditambah dahi jendul letak empat jari pun boleh. Maka apabila ada yang mengorat aku tidak melepaskan peluang berlalu begitu sahaja. Hahahaha. Macam haremmm.



Sewaktu aku di tingkatan 3, macam sekolah-sekolah lain akan ada intake baru tingkatan 1 dan 4. Tapi buat apa nak cerita budak berhingus pakai kasut plaster tingkatan 1. Sudah tentu mereka langsung tidak menjadi perhatian aku melainkan pelajar-pelajar lelaki yang cari awek freshie. Ada jugak yang cari nak buat adik angkat bagai dan bagi aku yang sudah ada adik 3 orang di rumah memang sekupang pun aku tak hairan.



Dalam ramai-ramai intake tingkatan 4 ada seorang jejaka yang super duper awesome dan menjadi perhatian gadis-gadis hangat, suam-suam kuku, lembab atau sejuk gedi! Baru seminggu sahaja di sekolah, satu sekolah sudah tahu nama tuan punya badan. Aku pula yang duduk di kelas bersebelahan dengan library dan menjadi laluan utama ke tandas mengambil port baik punyaaa duduk tepi tingkap supaya dapat stalk jejaka idaman pilihan hati. Hahahaha.



Antara kawan-kawan aku, ada juga tiga empat orang yang minat dengan A. Aku rasa tak eloklah aku reveal nama sebenar tuan punya badan. Maka kita guna sahaja huruf A. A ini orangnya berkulit cerah. Rambut seladang aset paling mahal ditambah kebolehan melukis dan boleh menyanyi maka terasa dia datang dari pakej yang lengkap. Orangnya tak tinggi mana tapi tak adalah rendah. Cikgu-cikgu pun ramai yang sayang ditambah A nih budaknya pandai. Baru berapa bulan masuk dah dapat title prefect. 



Macam yang aku cakap tadi dalam kawan-kawan aku sahaja dah ada tiga empat orang yang jadi secret admirer. Aku rasa setiap kelas ada wakil paling cikai 2 orang. Ini bermakna banyak gila rivals. Sudahlah wajah memang tak hangat. Rendah pula maka sudah pasti kewujudan aku pun belum tentu dia tahu.



Ada seorang kawan aku muka iras-iras Britney Spears plus Siti Nurhaliza sikit-sikit, pun minat dengan A. Boleh bayang tak kawan aku punya comel. Aku yang berdahi jendul boleh letak empat jari harus cepat sedar diri. Nak kata rasa down sangat tu tak lah tapi ada la sikit rasa kuciwaaaa. Tak apalah, esok-esok nanti aku tingkatan 4 ada pulak intake baru. Kot ada yang lagi handsome kacak membunuh *ayat pasrah pujuk diri*





to be continued...















Bila aku baca balik entri ni dari mula rasa macam gedik yang amattt. Kahkahkahkah












Saturday, July 30, 2011

Leaving on a jet plane (Part II)

Yes. Finally aku telah meninggalkan sekolah yang entah aku pun tak tahu nak klasifikasikan bagaimana. Terima kasih En Faezal di JPN yang banyak tolong aku. Untuk En Ahmad juga terima kasih. Encik yang seorang lagi En Zahini, pun aku nak ucap terima kasih. Sekiranya anda mendengar cerita pegawai JPN garang-garang dan sombong belaka makanya itu semua cerita tahyul umpama filem-filem cikai yang diterbitkan oleh pengarah bertitle professor tu.They were so helpful dan boleh bergurau siap bertepuk tampar. Ok tipu sahaja bertepuk tampar. Dah gila ke apa nak tepuk-tepuk kerana tidak mustahil tepukan aku dibalas dengan tampar menampar.

Hari terakhir adalah pada 10 Julai. Aku juga diminta memberikan ucapan sewaktu perhimpunan. Ucapan aku sekadar memberikan perghargaan kepada Encik Pengetua, Penolong Kokurikulum, Kak Ain dan Kak Zai serta pelajar-pelajar yang sungguh dekat di hati macam tv9. Sungguh aku gagah berani dan air mata juga tidak mengalir sewaktu memberi ucapan. Tetapi sewaktu sesi bermaaf-maafan sudah seperti hari raya atau menonton cerita hindustan kerana air mata, air hidung dan hingus semua mengalir. Mata dan pipi menjadi merah seperti clown dan bibir menjadi tebal seperti disengat tebuan. Sungguh tak cantik.


Hadiah yang diterima tak usah ceritalah. Dari kain sembahyang hingga ke teddy bear sehingga aku rasa majlis perkahwinan aku nanti pun belum tentu sebanyak ini. Hehehe. Mungkin lepas ni boleh pindah sekolah selalu kemudian dapat hadiah banyak-banyak lepas pencen boleh buka kedai bundle atau kedai cenderahati. Ok. Keji kalau buat perangai macam ni.

Tak ada laa banyak gini. Tapi boleh tahan laa banyaknya
Untuk guru-guru yang perangai mereka sungguh tidak aku berkenan *bukan aku sahaja, guru-guru lain pun tak berkenan juga* langsung tidak aku jumpa. Memanglah orang kata sedangkan nabi maafkan umatnya tetapi aku bukan nabi. Apa yang mereka buat sungguh menyakitkan hati dan kalau boleh macam nak tampar laju-laju biar bisu setahun. Mungkin dalam hati mereka pun tak ingin aku berjumpa mereka. Baguslah kalau begitu kerana sekurang-kurangnya aku tak bertepuk sebelah tangan.

Yang membuatkan aku bertambah terharu kakak-kakak office pun menangis juga. Wahhh terasa diri begitu disayangi. Pesanan yang paling banyak aku terima 'kalau kahwin jangan lupa jemput'. Aku sudah lost count berapa ramai manusia yang buat pesanan begini. Semenjak zaman UIA sehingga membuat pelbagai kerja dan akhirnya menjadi guru inilah pesanan yang paling kerap aku terima. Nanti kalau aku dah jemput jangan tak datang pula. Kalau tak boleh datang poskan sahaja hadiah. Aku mengharapkan hadiah berbentuk barangan elektrik atau set pinggan yang cantik dan tahan lasak. Hehehe

Kepada pelajar-pelajar yang tolong angkatkan barang masuk dalam kereta terima kasih juga kerana aku tak sangka banyak betul barang aku. Untuk pelajar 3 Ikram yang siap buat cheer untuk aku *tak tahan sebab cheering sambil menangis. hihihi* memang buat aku terharu kalau boleh nak record upload dalam blog tapi apakan daya aku tak berkemampuan nak beli video camera jadi tak boleh nak record. Jika pelajar perempuan membuat aksi cheer tanpa berlakunya sebarang gegaran, pelajar lelaki menulis surat lovey-dovey yang buat aku bertambah sayang pada mereka. Surat tersebut tidaklah disapu bedak atau ditulis dengan pen yang wangi tetapi ayat-ayat terharu buat aku rasa nak peluk mereka semua. As a whole memang 3 Ikram sangat dekatttttt di hati.

Syifa and friends (Bobo, Peykah, Fifie dan Idayu) were the last people that I met. Tidak ada sesi menangis kerana kami semua berjanji untuk keep in touch dan akan berhu-ha di lokasi yang tidak kurang hebatnya selepas Aidilfitri. Terima kasih menghadiahkan t-shirt Body Glove tetapi saiznya kecil sehingga akan menampakkan perkara-perkara yang tidak sepatutnya menjadi tontonan umum. Mungkin boleh ditukar kerana price tag tidak dibuang (ke nak mintak teacher bayar harga hadiah? Hehehe).

Indeed aku sayang semua yang sayang aku. Panjang umur dan murah rezeki kita jumpa lagi. Aku sekarang di kampung halaman dan jarak sekolah adalah 18km. Walaupun jauh tetapi hati ceria dan manis sentiasa kerana tidak ada guru bajet bagus yang boleh buat aku mencarut atau menyumpah sehingga mengurangkan pahala yang aku rasa memang tak banyak mana. Peace yawww!!!!!!!

Peace yawww

Friday, July 29, 2011

Alif (hamzah di bawah) - Kaf - Ra - Mim

*This entry is dedicated to my dearie 3 Ikram 2011*

Sila kira sudah berapa hari kita berpisah? Ok, let me do the count. Erm...erm...erm...tambah..eh.. (otak lembab dah lama tak mengira. Minta maaf dari hujung kuku *termasuk kuku yang ada sekam* sampai hujung siku. Tak payah sampai hujung rambut. Rambutkan aurat*) Ok, jawapannya sudah 19 hari (sehingga 29 July sahaja). Wahhh, what a coincidence?! 19 hari iaitu samalah dengan umur aku. Apa? Tak percaya? Ahh..kamu semua memang cemburu. Buat apa nak tipu. Ya. Aku berumur 19 tahun, tapi 9 tahun yang lalu -___-

Kepada 3 Ikram yang jauh di mata tapi dekat di hati..sebenarnya tak tahu nak tulis apa. Teacher (terpaksa gunakan teacher kerana sesi bersama pelajar haruslah menggunakan kata ganti nama lain yang lebih afdal. Kelak aku akan dikeji kerana tak tahu penggunaan pronoun yang betul mengikut situasi) Ya, sebenarnya teacher masih tak tahu nak tulis eh! Nak taip apa. Kalau disamakan situasi ini dengan situasi menjawab exam sudah pasti teacher akan gagal kerana tidak tahu mengolah isi dan struktur ayat yang entah apa-apa. Tidak mustahil juga teacher akan menjadi satu-satunya pelajar ICU Bahasa Melayu. Hehehe

Teacher kat sini sihat-sihat sahaja. Sihat di sini bererti sihat tanpa sebarang penyakit. Bukanlah sihat yang bermaksud bertubuh 'sihat' atau mempunyai lebihan isi yang tidak diingini kerana teacher masih mengamalkan gaya hidup yang sihat. Ok tipu. Mungkin separa sihat lebih tepat kerana setiap petang asyik tidur kemudian bangun dalam keadaan penuh sesalan kerana setiap hari berjanji untuk melakukan senamrobik tetapi semuanya sekadar melepaskan kahak di tangga sahaja.

Teacher pun selalu doa untuk semua student teacher especially you all lah! Ok, yang ini memang tak tipu. Tapi doa teacher saja tak cukup. Mesti ada usaha. Usaha pun mesti bersungguh-sungguh. Bersungguh-sungguh di sini bolehlah diibaratkan dengan situasi pelajar-pelajar lelaki yang bersungguh-sungguh mengelak dari ditangkap oleh geng-geng BADAR dan pengawas yang teacher dengar makin lama makin hampeh mereka ini. Hahaha.

Selain dari peringatan tentang exam yang teacher rasa tak perlu diulas panjang-panjang sebab memang annoying kalau sebut benda yang orang takut dan tak suka banyak-banyak kali, teacher nak pesan budak lelaki dan perempuan jangan bergaduh. Budak perempuan, kalau budak-budak lelaki ada usik biasalah. Dah nama pun lelaki. Tak perlu mengadu sana-sini kecuali mereka melebih-lebih. Apa-apa pun teacher lebih suka setiap masalah diselesaikan sendiri sebab bila ada campur tangan luar selalu sangat budak lelaki yang kena. 

Apa? Bias? Mana ada!!! Teacher tak bias ok. As for the boys jangan buat perangai yang bukan-bukan. Nak usik budak perempuan pun jangan lebih-lebih. Nanti kalau direport nescaya kelak akan 'dipanggil' umpama nasi ditanak menjadi hangit sebab tak biasa masak atas dapur. Selalu masak guna rice cooker bila dah tak ada elektrik baru menggelabah.

To be sincere I miss to call out Izzat Rahman's name. Rindu juga nak panggil sayang dekat Sharul. Hehehe. Ok, macam gedik. Rindu nak cakap 'lepas to, root word' to Hadirah. Rindu nak winking for no reason. I miss a lot of things about 3 Ikram. Tapi tak adalah macam pungguk rindukan bulan. Teacher pun tak tahu kenapa pungguk mesti rindukan bulan. Apa yang ada di bulan yang tak ada di bumi. Tak pandai bersyukur burung pungguk. Harus ditarbiyah supaya tak melarat. Anyways, tahap rindu adalah dalam keadaan terkawal. Tidak ada seperti meroyan atau air mata mengalir di pipi yang comel ini. Mungkin air mata dah habis sewaktu hari terakhir di sana. tsk tsk

Ok dah tak tahu nak taip apa lagi. Bulan 8 ni dah trial kan? Makanya tak usah seperti buat orang hilang ingatan. Study hard (study smart untuk orang bijak pandai je. Kalau tahu diri lemah effort mesti lebih) and may success follow your way. Ada masa kita jumpa. Sila pastikan ada makan dan minum supaya teacher lebih bersemangat untuk datang. Hehehe. Teacher sayangggggg 3 Ikram (Amir Rahimi, Ammar Yasir, Fahmi, Burn, Izzat Rahman, Wan Alahhudin, Iqbal, Ajwad, Afiffitri, Hanis, Hadirah, Shahira, Iwani, Izzati Adawiyah, Zhafirah, Sharifah, Safwatul Aiman, Suliana, Fathin Bolia, Syazwani, Izzati Iryani, Yaya,  Sharul, Ruzaini, Amir Adley, Shakir, Najhan, and Haniff Salleh). Mmuaakkkss!!!!!!!

*sori tak ada gambar*

Monday, May 2, 2011

Leaving on a jet plane (Part 1)

Tak lama lagi dah nak tinggalkan S****P!
YEAYYYYYYYYYY!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Hati saya dah lama tak ada kat sekolah ni. Melihat diri dan kawan-kawan ditindas membuatkan saya semakin jelik dengan perangai 'mereka' ini. Sampai satu saat rasa jemu untuk berdoa supaya Allah bukakan pintu hati mereka. Saya tak pasti sama ada saya mampu untuk memaafkan perbuatan mereka. Sudah menjadi tabiat mereka untuk mencari kesalahan orang lain, mengutuk para pelajar dan mengadu domba.

Saya juga malu pada seorang guru praktikal yang bertanya pada saya,
 "Kak Widad, apesal cikgu-cikgu kat sini suka sangat mengutuk student, ha?" -__-

Tak tahu nak jawab apa. Gah mencanang pada dunia kononnya warga di sini mengamalkan penghayatan Islam. Sibuk ke hulu, ke hilir mentarbiyah pelajar supaya mengamalkan sahsiah yang terpuji, tapi si tukang cakapnya terlupa mencermin diri sendiri. Terlupa barang kali cakap-cakap seorang pendidik umpama doa untuk pelajar-pelajarnya! Saban hari saya mendengar mereka mengutuk pelajar.

Bukanlah saya nak kata saya memiliki keperibadian gred A, tapi sekurang-kurangnya saya tidak mengutuk para pelajar. Kalau saya marahkan pelajar, cukuplah pada waktu kejadian sahaja. Tak perlu untuk saya ungkit kejadian-kejadian yang lalu. Tak perlu saya jaja kesalahan pelajar saya di kelas-kelas lain. Tak usah saya sindir pelajar-pelajar ini atas kesalahan mereka.

Tapi inilah 'mereka'. Pelajar-pelajar ini disindir sehingga mereka mengaku hilang rasa hormat pada guru! Sehingga mereka rasa tak guna berbuat baik sekiranya mereka sering kali disindir dan kesalahan yang sama diungkit-ungkit. Cubit peha kanan, peha kiri terasa juga. Sedikit sebanyak, saya terkena tempias 'mereka' ini. Tapi mujurlah saya masih punya hubungan yang sangat baik dengan pelajar. Betapa mereka sangat sayangkan saya, saya baru sebut "mungkin saya akan berpindah", sudah ada yang mengalirkan air mata. Terharu, tahu!

Saya hanya mampu berdoa 'mereka' ini tidak akan menyebabkan pincangnya organisasi sekolah. Kepada rakan-rakan guru yang lain, banyakkan bersabar. Satu hari ini, Tuhan akan balas setiap perbuatan 'mereka'. "

What goes around comes around..What you give, you get back"

to be continued...

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...