Showing posts with label Oh So Random. Show all posts
Showing posts with label Oh So Random. Show all posts

Saturday, March 21, 2015

Berdebar-debar


Apa saat atau momen yang mendebarkan dalam hidup anda? 
Aku? 
Semenjak pulun berjogging ni ada satu. 

Bila lalu mana-mana rumah.
Ada pakcik cakar daun dan sampah depan rumah.
Mencakar ni ganas sikit dari menyapu. Tangan tu pantas bergerak berbanding menyapu.

Atau pun ada makcik jemur baju kat ampai.
Yang pakcik lilit towel kat pinggang. 
Yang makcik relaks Padang Kota berkemban dengan kain batik.
Berdebar-debar sangat.

Berdebar-debar.
Tak confident dengan towel dan kain batik tu. Takut terlucut.


Wednesday, November 27, 2013

Kompilasi 2013


Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh
Yang Dihormati, saudari laptop yang sentiasa menanti ditekan-tekan papan kekuncinya, Yang Berusaha, jari-jemari yang Alhamdulillah cukup sepuluh dan masih boleh membuat amal ibadat dan berkhidmat dengan Pencipta dan diriku, seterusnya pembaca-pembaca blog yang dikasihi sekalian. Alhamdulillah (some more) bersyukur ke hadrat Ilahi kerana dengan limpah kurnianya dapat kita bertemu lagi walaupun tak berapa hari lagi nak masuk tahun baru. Sumpah keji kerana mengabaikan blog. Kalaulah blog aku ini manusia yang punya nyawa sudah pasti dituntutnya fasakh kerana mengabaikan beliau. Sebab terlalu lama tak menaip entri, nak buat intro pun tak berapa nak lancar. Sekejap taip, kemudian backspace lepas tu rasa nak delete semua. Niatnya nak hilangkan stress (buat-buat ja konon stress) rasa macam tambah stress lagi. Tapi demi untuk tidak memelsukan janji, maka ku gagahkan jugak menaip entri yang tak berapa berguna ini.

1. Kenapa tak update blog?
Wajiblah aku salahkan PBS yang sistemnya telah membuatkan aku mempunyai tali pinggang hitam dalam arena pencarutan. Sakit hati betoi! Gila apa nak key-in lima orang budak sejam pun tak boleh buat. Loading loading loading sampai aku masak nasi dah makan dah sakit perut pun tak habis lagi. Idea siapa yang yang buat PBS ni. Ni yang nak buat aku mencarut ni. Haaaa awal-awal entri dah emo. Kahkahkah. Biasa la. Tak emo tak pompuan. Aku pompuan sejati. Wajib la emo. Tak gitu (pengaruh baca Blog Nara. Kahkahkah). Lain entri aku carutkan PBS ni. Entri ni tak boleh. Kenapa tak boleh? Aku punya blog, aku punya suka la. Hahaha. Emo lagiiii. Gilaaaaa



2. Pandai menguli
Tahun 2013 aku belajar bikin roti, pizza, donat dan segala mak nenek yang melibatkan aktiviti menguli. Asalnya aku ni haram tak pandai bab-bab roti kek ni. Tapi sebab aku suka makan roti dan kampung pula berdepan dengan Kampung Benggali, haruslah aku setaraf dengan mereka. Selalu orang Benggali memang pandai bab-bab uli roti ni. Sampai ada satu roti khas nama Benggali. Kita ambil sikit tempias nama kampung dan satukan dengan teknik-teknik yang dipelajari maka tetiba terus jadi pandai.





Hahaha. Nipu sangat tetiba sekali belajar terus pandai buat roti. Aku bukan taraf wali. Genius pun jauh sekali. Episod-episod roti tak jadi panjang sangat kalau nak cerita. Aku tak rajin nak menaip. Lepas tu banyak pulak kejadian-kejadian yang membawa malu sepanjang hayat. Maka, dipendekkan cerita, tak usah cerita. Hehehe.



3. Lompat kijang
Tahun ini juga, adik lelaki aku berkahwin. Umurnya 27 dan jodohnya sampai dulu dari aku walaupun masa zaman sekolah bermati-matian sebut tak mahu kahwin. Aku yang dari kecik tergedik nak kahwin tak pulak sampai lagi jodoh. Kehkehkeh. Tapi dia bukan langkah aku seorang. Dia langkah aku, kakak aku dan abang aku. Nah kau tiga sekali! Sebab itu namanya lompat kijang, bukan lagi langkah bendul.


Sebagai kakak yang tak berapa mithali tetapi tak mahu dikeji, maka kita hulurkan tangan ringankan beban. Aku pun tak ingat apa yang aku tolong. Tapi sebagai seorang yang pernah jatuh tangga dan akibatnya sakit belakang, aku buat yang ringan-ringan sahaja. Hihihi. Jodoh adik aku dengan orang Johor. Confirm Jawa berdasarkan nama ayah mentuanya. Hihihi. Jauh aku bertandang ke Johor. Kendurinya meriah. Siap berzapin bagai sampai ikut hati aku pun nak lompat naik atas tikar berzapin sekali. Over sangatttt. Makan pun sedap, layanan tiptop.

Selepas kenduri di Johor, acara diteruskan dengan berjimba di A'Famosa. Kakak ku yang baik hati sewakan banglo yang ada swimming pool. Sakan berendam sampai kecut jari kaki tangan segala. Aku pun dah ingat-ingat-lupa kejadian di A'Famosa. Yang aku ingat, mandi-manda dalam pool, ada BBQ, mandi-manda dalam pool, dan mandi-manda lagi dan lagi dan lagi. Memang tujuannya nak berendam dan mandi-manda kekdahnya. Gambar ada tapi tak boleh nak letak sebab semua pun pakai bikini. Kehkehkeh.

...sibuk sangat sampai tak ada gambar aku dengan pengantin. Tapi sempat camwhore bila perlu.


Sabtu yang lalu kenduri menyambut pula. Pun sibuk jugak dan aku rasa aku lebih kepada buat-buat sibuk. Hihihi. Hari kejadian aku memang sibuk sebab duduk (berdiri padahal) bersama Bini Ustaz menyambut tetamu yang hadir. Boleh jadi sebab aku tinggal bersama Bini Ustaz makanya kebarangkalian aku kenal para tetamu adalah tinggi dan aku pulak cantik, jadinya sesuai untuk menyambut tetamu. Hahaha. Akhirnya jumpa point nak perasankan diri.




4. Aktiviti menguruskan badan
Sejajar dengan peningkatan usia, maka kadar metabolisme dalam badan mula buat perangai yang boleh dicaruti. Aku dengan jayanya telah menjadi pengamal Zumba. Setiap Rabu petang dan sekali-sekala Jumaat pagi aku berzumba di MRSM. Ketahuilah bahawa aku adalah instructornya. Aku memang suka gedik-gedik atas stage jadi centre of attraction. Kehkehkeh. Tapi yang ikutnya perempuan sahaja. Sungguhlah tidak aku tegamak tergedik-gedik di hadapan lelaki. Gedik atas iman gitewww. Hahahahampeh. Bila kesibukkan melanda, aktiviti Zumba digantikan dengan berjogging. Sakan berjogging sampai ramai yang tegur aku dah kurus. Bahagia :')

Tapi bahagia tak lama. Berat naik semula. Mujur tak ada yang tegur. Siapa yang menegur wajib aku melahar secara live. Kalau yang tegur tu kurus menawan aku redha. Ini kalau badan macam pokok yang majlis daerah tanam atas divider kategori rendang tak berbuah simpan ketat-ketat hasrat nak menegur tu. Berat-berat badan aku pun, cuma 43kg. Bukan gemuk punnnn





5. Pro-ELT
Umum mengetahui guru Bahasa Inggeris dikehendaki menghadiri kursus Pro-ELT. Kelas aku setiap Selasa. Ni pun belum habis lagi. Ada lagi lima hari nak attend. Walaupun mula-mula benci dan meluat, lama-lama jatuh sayang sebab dapat kawan-kawan yang membahagiakan. Nalani, Evelyn, Shuping and Shima. Semua perangai gila and definitely I'm going to miss them after this. Tengok senarai kawan-kawan aku. Satu Malaysia sangat sebab cina hindu semua ada. Tetapi masuk part nak buat assignment tu yang buat aku lemah semangat terus meroyan. Banyak gila assignment!!! Nak bercinta pun kadang tak sempat. Inipun sambil buat assignment sambil taip entri. Semuanya demi kesejahteraan ummat. Tetiba?



6.  Marking and maki-ing
Tahun ini aku mengajar kelas tingkatan 5. Serupa nak gila marking essay sebab banyak sangat. Essay yang mengajar time sekolah, essay kelas tambahan, essay budak rajin, essay budak kena denda. Kadang-kadang marking lima minit, maki-ing tujuh minit sebab geram asyik ulang kesalahan yang sama. Marah! Marah! Hari-hari berdoa terjadinya keajaiban budak-budak jadi pandai maka tak banyak salah grammar.






Gigih buat kelas tambahan, perjumpaan ringkas sehingga jam 5.00 petang selepas tamat paper Bahasa Melayu. Hari peperiksaan dimaklumkan naik formal letter - letter of complaint. Padan muka aku. Rasanya sepanjang tahun 2013 dua kali sahaja aku buat letter of complaint. Lain-lain buat speech dan report. Tapi aku tetap redha dan bertawakkal (padahal rasa nak bunuh diri takut budak tak dapat jawab).





7. Supplement, jerawat dan skin care
Menginjak umur 30 secara tiba-tiba ada kesedaran takut sakit itu sakit ini, sudahlah duit tak banyak suami pun tak ada -__- Terus datang semangat nak berdisiplin makan supplement segala. News feed Facebook jangan cerita. Hari-hari ada orang share pasal Shaklee sampai aku sendiri serabut milo. Sebab dare to be different aku memilih Amway. Dari calcium, garlic vitamin yang segala huruf semua aku makan. Nasib tak baik muka naik jerawat. Setelah dilakukan siasatan dan ujikaji, aku tak boleh makan vitamin E sebab ada lecithin. Tak sekufu gamaknya maka aku bercerai talak tiga. Terus tambah stress yang ada sebab muka naik jerawat seperti cendawan tumbuh selepas hujan. Merata ada. Benciiiii.

Ketika jerawat memenuhi wajah, aku sedang menggunakan Tabita. Kulit dan cun tetiba naik jerawat. Sayangnya jodoh dengan Tabita tak panjang kerana Tabita juga tidak berupaya menghilangkan jerawat yang ada. Maka bercerai lagi aku. Pun talak tiga. Aku bernikah dengan Proactiv Solutions. Walaupun ada perubahan tetapi jerawat hilang tak istiqamah. Kulit pun tetiba jadi hitam padahal aku putih berseri hockayyy.


Used to have kuit cerah berseri. Sekarang bertukar malap.
The curious case of Michael Jackson in reverse order



Aku berpisah dengan facial foam dan toner nya. Dalam kesibukkan buat itu ini aku Google segala skin care yang ada di Malaysia. Dalam banyak-banyak aku tertarik nak guna SimplySiti. Makanya aku membeli secara online sebab murah dari beli di Watson. Lagipun inilah masanya kita nak menolong orang Islam berniaga. Ecewahhhh kemainnnn.



Tak sampai sebulan pakai kulit menunjukkan perubahan-perubahan yang boleh dibanggakan. Feeling kulit cantik tapi tak boleh takbur takut jerawat kembali menghantui. Selain dari istiqamah dengan SimplySiti, aku meneruskan makan Vitamin C, A dan calcium magnesium dari Amway, Vivix from Shaklee dan spirulina from Elken. Semua produk aku telan demi mengekalkan keremajaan yang hampir purba. Tsk. Tak lupa juga aku berdoa mintak dari Allah. Jangan tahu berusaha tapi tak berdoa. Sombong namanya tu.



8. Welcoming little Hadif
Tahun ini juga kakak ku dengan jayanya telah memberanakkan seorang kanak-kanak lelaki yang sumpah comel. Tapi part yang lucunya bila mencebik muka jadi petak. Hihihi. Sikit hari lagi nak cukup empat bulan. Kerana aku sangat takut dengan benda yang kecil dan lembik, maka aku tak pernah mendukung Hadif ketika beliau sangat bayi. Sekadar sentuh hujung jari dan senyum-senyum.



Kebolehan menjelir lidah. Ini rare. Tahniah Hadif!

Bila dia dah tak berapa bayi, baru aku berani pegang. Sungguh tak mak-mak diriku. Kesukaan Hadif baring di atas badan. Badan aku tak sampai dua jengkal. Hadif jauh lebih panjang makanya aku bukan slumber land untuk beliau. Baring tak sampat dua minit dah bunyi -___-





Sebenarnya banyak lagi benda aku nak cerita tapi aku dah tak ada mood nak menaip. Tambah pulak assignment banyak gila tak siap. Sebagai penutup, terimalah gambar menu tengah hari aku hari ini. Sedap nak arwah. Sila cemburu.



Penutup yang langsung tak ada kena mengena dengan entri





Saturday, January 26, 2013

Aku dan Sibuk




Aku dan Sibuk sungguh akrab. Hubungan kami ibarat carik-carik bulu ayam lama-lama bercantum jua. Sibuk tak pernah cari pasal dengan aku. Tapi aku memang bencikan Sibuk. Sibuk sangat Sibuk ni nak menempel dengan aku. Menyampah tahu.


Tapi itulah. Dah namapun seperti bulu ayam yang dicarik-carik. Eh, bulu ayam kalau dah carik boleh bercantumkah? Hukum sambung rambut haram. Sambung bulu ayam haram tak? Haram ah ayam ni. Tapi tak apa. Itu tak termasuk dalam rukun sembelihan yang sah. Aku rasa la. Kalau salah, jangan maki. Tegur aku secara mulia.



Aku sangat benci dengan Sibuk. Bila Sibuk di sisi, nak tidur pun susah. Dah macam orang bercinta kerana Sibuk mendominasi masa-masa yang aku ada. Ya, kalau aku bercinta, aku banyak fikirkan boyfriend. Agaknya sebab tu sekarang tak ada boyfriend. Siapa nak boleh hantar sebut harga. Aku pandai masak yang aku suka makan dan aku ada OCD. Rupa boleh tahan cun. Tak tinggi sangat. Ok tipu. Tak pernah orang kata aku tak tinggi sangat. Memang adjektif 'yang pendek-pendek tu' untuk aku.



Aku doakan Sibuk tinggalkan aku supaya aku boleh buat perkara lain yang dah lama aku tak buat. Seperti melakukan kajian rawak untuk merapu-rapu di blog. Juga berjimba menonton wayang secara marathon bersama rakan sebujang atau Dato K. Sungguh kerana Sibuk aku tak sempat nak buat semua ini. Bilakah bulu ayam itu akan tercarik-carik lagi?




Friday, October 19, 2012

Cikgu kurang ajar



Akulah tu cikgu yang kurang ajar. Bukan kurang ajar like kojaq atau kalau versi bukan utara lepas cakap kurang ajar mesti ada tanda seruan. Bukan yang tu.


Ini kurang ajar sebab dah jarang sungguh rasa mengajar. Sila jangan fitnah aku malas masuk kelas segala. Tapi kerana diriku yang bujang dan jugak hot cantik menawan maka selalu secara paksarela kena keluar sekolah buat itu buat ini.


Dan bila dah kena buat itu buat ini letih badan maka balik terus terbongkang atas katil.
























Dah tu cana nak hapdet blog secara istiqamah?


































Alasan!



Sunday, August 12, 2012

Sungguh mendengar kata




Semenjak bulan lalu, tak tahu kenapa jerawat datang menyerang tanpa belas kasihan. Sudahlah tak beri sebarang petanda sedar-sedar di waktu pagi sudah ada dua tiga biji. Bini Ustaz selalu pesan kalau nak bagi pokok bunga cepat putik kembang bunganya, kena cakap dengan mereka. Maka berdasarkan pesanan yang disampaikan aku mengaplikasikan teknik yang sama kepada semua perkara.



Nak rambut tidak bercabang maka sesi potong memotong rambut aku diisi dengan sesi menasihati supaya rambut yang bakal panjang kelak biarlah elok seperti yang diidamkan.



Ketika wajah diserang jerawat, sambil sapu temulawak pada cik-cik jerawat, aku nasihati mereka supaya tak perlulah datang secara berjemaah. Aku masih bujang dan tak ada pengalaman menjaga anak sendiri. Makanya bagaimana nak layan jerawat yang datang secara berjemaah? Sungguh mendengar kata team jerawat di wajah ini. Datang secara solo tapi setiap hari datang sebiji demi sebiji. Nak keluar berfoya-foya pun segan kerana walaupun kulit tak adalah putih melepak macam tepung gomak, tapi dari jauh sudah pasti boleh nampak merah-merah di sekitar wajah.



Oleh kerana terasa tak best dengan kemunculan jerawat, maka aku nasihatkan cik-cik jerawat yang datang ini supaya kalau nak muncul di wajahku, janganlah pilih tempat yang obvious semua boleh nampak.




Mungkin kecil hati dengan nasihat aku kerana ibaratnya aku menghalau mereka. Tiga minggu mereka tak datang. Sunyi sepi.






Sehinggalah aku bangun sahur pagi tadi....







Cik jerawat membuat comeback ke wajahku....








Kali ni pandai dia pilih tempat....









Memang tak obvious tak ada yang nampak...









Jerawat tumbuh dalam hidung....









Tsk..








Sunday, August 5, 2012

Terima kasih atas komen anda




Ini adalah komen yang aku terima dari orang yang mengaku student aku. Terima kasih. Tapi aku nak tanyalah beberapa soalan,

1. Aku telah memfitnah. Mana anda tahu ini fitnah? Aku sendiri yang kena, aku sendiri yang tahu. Orang yang dekat dengan aku memang tahu.

2. Apa kaitan menegakkan Islam dengan kutuk? Apa kaitan benci dengan hati selemah-lemah iman dengan apa yang aku post?

3. Sembang elok-elok? Ni nak habaq, dah kalau orang tu pandang muka aku pun tak sudi buat apa nak bincang? Lagipun buat apa nak bincang sebab aku dah maafkan semua.

Sepanjang aku di sekolah lama, tak pernah sekali kakak tu balas senyuman aku padahal aku memang boleh kata sangat pemurah dengan senyuman. Tak pernah balas.  Dan masa tu Allah saja yang tahu apa betapa terkilannya dalam hati. Maka kalau nak tegakkan agama, maniskanlah wajah, senyum pada semua.




Sejujurnya aku tak faham komen yang ditulis. Takdak mana-mana point yang berkaitan antara satu sama lain. Kalau betul student aku, esok-esok buat karangan toksah tulis lagu ni.

Updated:
To insan kerdil whatsoever you are;
Apa masalah anda sebenarnya nak mai komen-komen dua tiga kali? Buat apa aku nak takut nak approve komen atau apa. Kalau aku approve, orang lain mai baca orang tak kata kat aku, orang kata kat hang especially Izuan Kunang Kunang. Hahaha. And in fact aku ni bukan bangsa yang suka nak gaduh, suka nak argue, sebab benda-benda macam ni yang selalu buat hati jadi sakit, muka cepat tua, tak segak la pendek kata.

Nampak sangat baru mai baca kat blog aku. Entri lebih lima hari kena dapat approval aku dulu dan suka hati akulah nak approve ke tidak. Macam orang mai rumah kita, suka hatilah kita nak bagi masuk ke tidak. Takkkan tu pun nak kena ajar? Kalau aku approve semua komen-komen tak matang dari anda, sumpahlah pembaca-pembaca lain yang baca blog aku akan kata anda ni tak reti nak hormat cikgu sendiri.

By the way, kot ya nak kata aku ni penakut, cermin diri dululah. Berdegar-degar kata kat aku, tapi diri sendiri tak guna nama sebenar? Sorok diri sendiri belakang nama insan kerdil? What the what? Eh come on...grow up please. Tak perlu nak jadi balaci nak backup orang. If you really respect your teachers, you wont interfere in your teachers' business. Balik rumah, tanya your parents. Even your parents ada conflict of interest with their friends or siblings perhaps. Get a life please, and save the drama for your mama, loser!











Monday, May 28, 2012

Don't screw UP





This  two-letter word in English has more meanings than any other two-letter  word, and that word is UP  .'  It is listed in the dictionary as an [adv], [prep], [adj], [n] or [v].  




It's  easy to understand UP  ,  meaning toward the sky or at the top of the list, but when we awaken in  the morning, why do we wake UP  ?  




At  a meeting, why does a topic come UP  ?   Why do we speak UP  ,  and why are the officers UP  for  election and why is it UP  to  the secretary to write UP  a report?  We call  UP  our  friends, brighten UP  a  room, polish UP  the  silver, warm UP    the  leftovers and clean UP  the  kitchen.  We lock UP  the  house and fix UP  the  old car.  




At  other times, this little word has real special meaning.  People stir  UP  trouble,  line UP  for  tickets, work UP  an  appetite, and think UP  excuses.  




To  be dressed is one thing but to be dressed UP  is special. If you argue,  you can kiss and make UP.     




And  this UP  is  confusing:  A drain must be opened UP  because  it is blocked UP.  We  open UP a  store in the morning but we close it UP  at  night.  We seem to be pretty mixed UP  about UP  !  




To  be knowledgeable about the proper uses of  UP  ,  look UP  the  word UP  in  the dictionary.  In a desk-sized dictionary, it takes  UP  almost  1/4 of the page and can add UP to  about thirty definitions.  




If  you are UP  to  it, you might try building UP  a  list of the many ways UP  is  used.  It will take UP  a lot of your time, but if  you don't give UP  ,  you may wind UP with  a hundred or more.  




When  it threatens to rain, we say it is clouding UP  .   When the sun comes out, we say it is clearing UP  .  When it rains, it soaks  UP  the  earth.  When it does not rain for awhile, things dry  UP  One could go on and on, but I'll wrap it UP  ,  for now . . . my time is UP !  




Oh  . . . one more thing:  What is the first thing you do in the morning  and the last thing you do at night?
U P !  


Did that one crack you UP ?




Don't screw UP .  Share this with everyone. . or not . . . it's UP to you. 
Now I'll shut UP !





Tuesday, January 17, 2012

Diari seorang guru



Tet. Tenenenet. Tenenenenet. Pap!
Tu bunyi jam. Biasa la, zaman sekarang. Kunci jam pakai handphone. Bini Ustaz yang konon dulu tak reti pasal handphone pun dah terer kunci jam pakai handphone. Hari sekolah bangun pukul 6.15 pagi. Dalam kepala memang duk terbayang alangkah bestnya kalau cuti. Boleh sambung tidoq. Ok, selimut babi. Geli. Bangun sikat rambut dan terus semangat sembahyang subuh. Sembahyang subuh saja la semangat. Tang nak pi sekolah tu, tak dak lagi semangat.

6.30 pagi
Mandi. Sambil mandi pikiaq hari ni nak mengajaq apa. Lepas tu pikiaq sama nak beli nasi lemak dak sebab lauk kantin selalu tak best.


6.55 pagi
Dah siap pakai baju tudung bagai. Aku bersiap tak lama. Tak dak sapu blusher, eye shadow bagai. Cukup takat sapu bedak johnson baby sebab aku jenis confident. Aku cukup cantik dah. Kahkahkah. Sebelum pi sekolah salam dengan Bini Ustaz dulu :')


7.05 pagi
Singgah beli nasi lemak. Muka mesti garang time beli nasi lemak supaya tak dak sapa nak beramah mesra time aku kalut nak pi sekolah.


7.30 pagi
Sampai sekolah. Duduk-duduk. Buat  lesson plan. Jadual yang bahagia sebab tak dak kelas pagi buta. Dah siap RPH bergosip bersama rakan tercinta. Hahaha. Ala, gosip murahan ja. Perangai budak-budak dalam kelas, perangai anak di rumah. Ni biasa geng-geng yang dah jadi mak. Aku yang bujang tadah telinga dan ambil pedoman >__<


8.30 pagi
Makan di kantin. Wajib order teh o panas nipis. Perut dah gembira baru boleh mengajar dengan semangat. Oh ya, sesi makan-makan sudah pasti ada unsur gosip kecil-kecilan. Tapi masih gosip-gosip ringan.


9.00 - 1.20 tengah hari *nampak sangat dah malas nak taip*
Dipenuhi dengan sesi mengajar secara berkobar ibarat panglima perang yang sedang berjihad. Bukan panglima perang yang suka-suka hati nak ludah muka orang. Kahkahkah. Kalau ada waktu senggang, tulis reflection siap-siap dan buat lesson plan untuk esok dan hari-hari berikutnya. Sambil menulis, sambil langgah ayaq masak. Oh ya, sebagai seorang yang mementingkan kesihatan dan mengamalkan gaya hidup yang sihat, setiap hari membawa air kosong 1.5 liter dan habis diminum sebelum jam 2.00 petang *patutlah aku sentiasa cantik menawan. Kahkahkah*


2.20 petang
Pukul 1.20 petang dah boleh balik tapi kadang-kadang terlajak duk kat sekolah lama sangat sebab bersembang dengan rakan-rakan tercinta. Bersembang dan bergosip sambil makan kerepek atau apa-apa yang ada di meja. Oh ya lagi sekali. Sekolah ni tak dak orang duk gosip pasal cikgu tu, pasal cikgu ni. Tak dak cikgu nak mengata budak tu jahat, budak tu teruk. Habis-habis pun cuma kata budak buat perangai. Bahagia sungguh dapat team cikgu macam ni :') Dah balik rumah sembahyang zohor dan tidoq. Letih pompang pompang kat sekolah so dah balik rumah is recovery time. Recovery lah sangatttt. Pui


3.15 petang
Tidoq tak lama. Dalam setengah jam sudah. Makan nasi. Bahagia yang seterusnya bila dah balik Bini Ustaz dah masak :') Makan sambil tengok tv dan sembang dengan Bini Ustaz. Tak lupa diselitkan unsur pujian terhadap masakan yang dihidang supaya Bini Ustaz lebih bersemangat untuk masak pada hari-hari berikutnya.


4.30 petang
Tengok tv sambil mentekedarah kerepek pisang. Kaki bersilang letak atas meja.


5.15 petang
Dah sembahyang asar, keluar jogging. Kata amalkan gaya hidup yang sihat. Kahkahkah. Tapi memang aku jogging petang-petang. Kalau hujan saja aku duk terperap dalam rumah sambil online. Kalau agak nak gedik, aku aerobic lagu Waka Waka. Perasan seksi masa tu. Tak pa la. Aku buat kat rumah sorang-sorang dalam bilik. Tak dak sapa nampak. Allah nampak pun dia tak marah sebab aku tak gedik depan jantan.


6.57 petang
Dah siap mandi. Layan Akasia tv3. Sambil tengok tv, minum milo panas. Kalau aku berasa perut buat perangai, aku makan siap-siap. Aku malam jarang makan. Jadinya takut malam-malam nak tidoq menggigil satu badan, sebelum pukul lapan aku minum atau makan benda yang tak daklah berat sangat.


8.02 malam
Sembahyang maghrib. Kalau rajin baca Quran. Kalau malas lipat baju. Kalau malas malas, duk saja atas katil belek kuku sambil berangan. Agak dah masuk waktu isyak, terus sembahyang.


9.01 malam
Mengadap laptop. Sambil buat kerja online update blog dan melawat kawasan. Macam wakil rakyat dak? Ok, dak. Melawat kawasan tu maksudnya melawat blog-blog yang berkenan di hati. Kadang-kadang time ni jugak Bini Ustaz naik atas masuk bilik mintak tolong taip surat, buat minit mesyuarat bagai. Aku setiausaha kehormat Bini Ustaz. Untung ada anak macam aku. Walaupun tak berapa nak solehah tapi mudah minta tolong. Biasa la, aku memang suka puji diri sendiri. Hihihi


10.37 malam
Masuk tempat syaiton. Gosok gigi, cuci muka dan cepat-cepat keluaq. Tempat syaiton tak elok duk lama-lama *tazkirah selingan*. Kemas beg nak pi sekolah. Susun netbook, pencil case molek-molek macam tuan dia. Bersedia untuk tidoq. Tapi hati tak berapa tenang jadinya biasa online barang 15 minit baru tutup lampu. Hahaha.


Biasanya aku tak tau aku tidoq pukul berapa. Tapi dalam pukul 11.00 lebih aku dah tutup lampu. Siap tau dia tidoq pukul berapa memang terer. Terer la sebab dah pejam mata pun tau pukul berapa. Hebak mung!



Inilah yang aku lalui setiap kali hari persekolahan. Nampak macam bosan tapi sangat awesome sebenaqnya. Hahaha. Memang aku selalu tak bersemangat nak pi sekolah. Tapi bila dah pi sekolah, bersemangat mengajar sampai lajak ambil waktu orang. Tapi kadang-kadang saja la aku terlajak. Bila dah berjumpa kawan, balik rumah lambat sikit pun tak pa. Tambah-tambah dapat kawan yang bukan jenis bermuka-muka dan tak mengata :')

Bermuka-muka? Ala, bermuka-muka yang depan kita ajak makan sekali, ajak bersembang, mai mintak tolong buat dokumentasi tapi kemudiannya cakap yang bukan-bukan pasai kita. Adaaa, sapa kata tak dak manusia macam ni di kalangan cikgu? Cikgu bukannya nabiiii. Eh eh, ni awat tetiba jadi emosi nih. Oh, tetiba Aunty Flow mai melawat. Esok boleh mangkit lambat sikit.







Monday, December 5, 2011

Bersih yang berbeza

Ini cerita zaman universiti. Aku dan kawan aku suka bertekak benda ntahapapa. Ini bukan bertekak sehingga membawa kepada episod bertarik rambut atau zaman sekarang menyebabkan di-unfriendkan di Facebook. Hahahaha. Lupa pula nak habaq, kawan aku nama Suri. Orangnya lawa tapi tak boleh lawan kelawaan aku lah pastinya. Kahkahkah. Ok. Ini bukan point cerita aku.


Di waktu petang ketika aku dan Suri berjalan-jalan di tepi sungai di dalam universiti yang ada bunyi Islam, Suri tiba-tiba buat ayat bajet drama tv "Bersih udara kat sini meresap sampai otak." Lebih kurang macam tu la ayat dia sebab mustahil aku boleh ingat sebijik sebentuk ayat dia memandangkan dah beberapa tahun berlalu.

Aku buat muka ntahapapa dan kalau dapat diulang mungkin aku akan buat aksi mata ke atas tangan ke bahu.


"Hang rasakan udara bersih dengan makanan yang bersih sama dak?" saja nak kona sikit satgi dia duk keluaq ayat filem professor tu pulak.

"Sama!"

"Mana sama?!" standard orang kita bila tanya pendapat orang, dah orang tu jawab jawapan yang tak kena dengan kita, tak boleh nak terima.

"Pasaipa pulak?!"

"Sebab tak sama la" jawapan yang tak da fakta maka Suri terus buat muka huduh tanda tak setuju.


Lepas jalan-jalan perut rasa lapaq singgah makan kat cafe dan Suri pilih nak makan roti planta kuah kari. Aku pulak..hahaha aku sendiri tak ingat aku makan apa time tu.

Sambil tunggu order siap aku tanya lagi kat Suri, "Baju yang hang pakai ni bersih tak?"

"Bersih!"

"Kedai mamak ni bersih dak?"

"Bersih laa"

"Makanan kat kedai mamak ni hang rasa bersih dak?"

"Bersihhhhhh" huruf h banyak tanda Suri menunjukkan reaksi geram aku banyak soal.


"ROTI PLANTA SIAPPPPPPPPPP!" ini mamak punya dialog.


Suri bangun ambil roti dan duduk dan makan dan makan dan makan. Cubit roti, cicah kuah kari, makan. Aku bangun ambil sudu dan duduk depan Suri. Aku ceduk sikit kuah kari, aku titik atas baju Suri.

"WOIIII??!! Kotoq la baju aku?!"

"Tadi hang kata baju hang bersih. Makanan kat mamak ni pun bersih. Mana pulak kotoq baju hang?" sambil buat muka innocent aku explain seolah-olah aku langsung tak bersalah.

Suri mencarut maka aku rasa tak payahlah aku tulis. Kahkahkah.








Terror dak aku buktikan bukan semua konsep bersih tu sama?













Bersih 2.0 tu lagi tak sama tapi aku sokong!



Saturday, November 12, 2011

Kembang Semangkuk vs Kembang Seluar



Zaman aku kecil-kecil dulu ustaz selalu paksa aku makan buah kembang semangkuk. Aku memang tak selera tapi aku memang tak berani nak membantah. Ustaz cakap buah kembang semangkuk boleh bagi sejuk badan. Aku mamalia. Memanglah badan aku panas.




Bila dah besar begini baru aku tahu kalau kita order laici kang di kedai memang ada buah kembang semangkuk. Tapi kalau order kat kedai makanlah. Kalau order kat kedai basikal pun dapat jugak makan. Makan penamparlah tapinya.







Tapi aku bukan nak cerita asal usul buah kembang semangkuk nih. Tapi lebih kepada nak cerita kembang seluar. Kembang seluar yang berlaku bukan akibat jenis kain yang memang kalau tak kena gaya kalau basuh kembang satu macam. Dari saiz S boleh jadi saiz M atau L. Besar gedabak!




Aku sedang mengalami proses kembang seluar dalam konteks hyperbola kerana entri ini. Kalau aku kaya raya memang aku buat kenduri tujuh hari tujuh malam jamu makan dan minum yang sedap-sedap. Tapi kerana tidak ada wang yang mencukupi maka aku anjurkan kita sujud syukur ramai-ramai sahaja. Malangnya aku tidak boleh imamkan sujud syukur tersebut kalau ada makmum lelaki walaupun nama aku bunyi lebih kurang macam Amina Wadud.





Oh ya, sebagai tambahan aku sangat suka entri ini. Bagus juga ada balas-balas entri begini. Boleh tulis panjang-panjang dan ayat yang sedap dibaca. Nak balas pantun leceh sebab nak rhyme bagai. Pastu ada kerat-kerat lagi. Tapi sekali sekala gedik berpantun seronok juga. Macam sik-sik batang pinang, sapa bisik nak bertunang.


Klik to join


Aku menggalakkan anda mengimarahkan segmen ini kerana anda pasti dapat relate perasaan yang dialami oleh aku ketika ini. Dan pujian yang diberikan tidak melebih-lebih dan memang ada bau keikhlasan.





Ok Solihin. Thank you for the thoughts. Siapa-siapa nak aku belanja makan bolehlah buat entri tribute begini untuk aku. Sangat afdal tambah-tambah dilakukan secara istiqamah. Kahkahkah.




P.s. Tak sangka jugak aku ni rupanya aku boleh inspire orang lain. Maka di sini juga mahu memberikan kredit kepada Faris 'Azim for this beautiful entry. Kredit di sini bukan kredit top-up handphone. Lainlah kalau aku banyak duit (rakyat) macam Kak Mah. Kredit di sini maksudnya acknowledgement.





I heart you Solihin and Faris 'Azim.







Sunday, November 6, 2011

Kita serupa

Zaman belajar di universiti dahulu, aku ada seorang rakan yang tua setahun yang bolehlah aku namakan dia sebagai Zue. Walaupun dia tua setahun, kami sangat friendly dan belajar di kelas yang sama maka aku rasa geli nak panggil kak atau akak.

Aku rasa semua sudah sedia maklum aku berumur 28 tahun. Mengikut zodiak cina aku lahir tahun khinzir atau bahasa mudahnya babi.

"Widad, kau lahir tahun 83 kan?"

"A'ah," sambil angguk-angguk.

"Hahahaha maknanya kau lahir tahun babi la kan?" Suka dia gelakkan aku. Lucu sangat agaknya lahir tahun babi.

"Hang lahir tahun apa?" Belum habis dia gelak aku tanya.

"Aku lahir tahun anjing," masih lagi gelak-gelak kes aku lahir tahun babi.

"Dah hang lahir tahun anjing tak payah nak gelakkan aku sangat. Hang pun sama ja haramnya"





Kahkahkahkahkahkahkahkahkah

Friday, November 4, 2011

Tak habis-habis pasal kawen




Bila sampai hujung tahun, dah memang jadi rutin cikgu kena isi alamat dan nombor telefon untuk dihubungi masa bercuti kelak.


Che' Ros salah seorang kerani di tempat aku memang suka mengusik cikgu-cikgu perempuan yang bujang termasuklah aku yang baru nak masuk 4 bulan mengajar.


"Hah Widad, tulis alamat dengan nombor telefon. Esok time-time cuti kot sekolah nak contact senang"



Aku pun terus ambil pen dan mula menulis dengan tekun.



"Tang bahagian nombor telefon tu kalau ada handset laki (suami) tulis sekali" saja dia nak usik aku.



"Boleh ka?" aku buat-buat innocent plus naive tanya balik.



"Boleh belaka aihhhh"



"Nombor telefon Che Ros berapa? Mai saya nak tulis tang ni"




"Tudia aih budak ni!!! Tak berani dah aku nak usik lepas ni. Mampoih aku kena belasah dengan bini." Ambil buku terus pi tempat lain.






Kahkahkahkahkah. Usik lagi?!













Tuesday, November 1, 2011

Aku tak follow dia

Aku ke Sungai Petani kerana mengidam kek resepi rahsia sekaligus berjumpa kawan-kawan yang kami semua bajet konon macam Gossip Girl la sangattt.

"Wei hang Widad tak dak satu pun laman sosial ka hang join?"

"Aku ada blog. Sosial dak? Kekekeke (ini bunyi aku gelak. Aku tau huduh)." Bajet cool la sangat.

"Wahhh hang ada blog mesti hang kenai Hanis Zalikha."

"Hang pun kenai dia. Cuma dia la tak kenai kita." Ayat pasrah tak hengattt.

"Hang follow dak blog dia?"

"Dakkkkk"

"Awat? Pasaipa?"

"Sebab dia tak tutup aurat"






Sekian.






Ya, aku cuma baca blog dia dan memang semua blog yang aku follow adalah mereka yang menutup aurat sahaja.










p.s. Adakah aku terpengaruh dengan budak Mesir ini?









Tuesday, October 11, 2011

Lagi-lagi cerita kawen

'Widad bila lagi nak kawen. Dah lama akak tunggu kad wangi dari Widad'


'Belum ada jodoh lagi kakkkkk'


'Takkanlah tak adaaaaa'


'Betul tak ada. Awat? Akak nak bagi laki akak kat saya ka?'


Muka merah menyala dan terus berlalu pergi.





KAHKAHKAHKAH.

Padan muka. Tanya lagi.

Monday, September 19, 2011

Lagu-lagu patriotik dan kempen yang buat aku tak tukar channel

Apabila kita menonton rancangan-rancangan di saluran 1 atau 2 milik RTM kebiasaannya kita akan dihidangkan dengan lagu-lagu patriotik atau kempen sebagai selingan untuk rancangan seterusnya. Kebiasaannya ramai di antara kita akan cepat-cepat cari remote controller dan terus tukar siaran. Aku juga begitu tetapi sekiranya lagu tersebut merupakan lagu yang aku suka, sumpah aku marah kalau ada yang pandai-pandai tukar channel. Dengki la tu aku nak menyanyi pun tak boleh. Mari kita lihat adakah anda seperti aku atau anda memang tak minat langsung dengan lagu patriotik dan kempen-kempen sebegini. Awas, meminati lagu patriotik tidak menjadikan anda seorang yang maha patriotik atau sebaliknya. Berkemungkinan juga anda tidak pernah dengar lagu-lagu yang menjadi pilihan aku berdasarkan faktor usia dan berbezaan umur.

1) Membaca Gaya Wawasan


Aku memang minat lagu ni. Tapi sekarang dah tak ada kat tv. Zaman aku belajar di UIA dulu, aku selalu breakfast di Zainab's College. Di antara pukul 9.00 hingga 10.00 pagi pasti lagu ini akan ditayangkan dan seperti biasa juga aku akan menyanyi dengan penuh semangat. Tapi dalam hati je la. Kau gila ke apa nak aku menyanyi lagu ni kuat-kuat. Tak pasal-pasal orang kata aku suka publisiti murahan.

Pada aku lagu ini wajar ditayangkan sehingga hari ini kerana menggalakkan budaya membaca. No wonder lah budak zaman sekarang liat benar nak membaca.

2) Tangan Yang Menggapai
Kalau aku dengar je lagu ni mesti aku teringat zaman sekolah rendah dulu kakak aku berlakon sambil kawan-kawan dia menyanyi lagu ni. Lagu ini dinyanyikan sempena dengan kempen teledera zaman dulu-dulu.


Lagu ini telah ditukar arrangement. Versi yang original dinyanyikan oleh artis-artis NSR. Aku suka lagu ini kerana mesejnya yang ringkas dan mudah difahami. Hahaha, jangan tipulah Widad. Masa tu hang sekolah rendah lagi. Mana hang tau mesej-mesej ni -______-

3) Budi Bahasa Budaya Kita
Ini juga lagu kempen untuk memupuk nilai-nilai murni di kalangan rakyat Malaysia. Masa lagu ini ada di tv, aku dah faham maksud mesej yang ingin disampaikan.


Tambah pula lagu ini dinyanyikan oleh Kak Siti yang suatu masa dulu memang aku minat gila. Sekarang pun minat lagi cuma dah tak ada gila. Gila di sini adalah adverb ya, bukan adjective. Lagu ini masih ada di tv cuma dinyanyikan semula oleh artis-artis yang glamournya setakat suam-suam kuku sahaja. Kalau yang versi baru memang aku tukar channel. Tak kuasa aku nak tengok. Nak ikut menyanyi sekali apatah lagi. Bydeway aku rasa video di atas bukan yang original. Aku rasa laa.

4) Cintai Kraf Malaysia
Lagu ini juga antara lagu kempen yang dinyanyikan oleh Kak Siti. Masa dulu aku menyanyi ikut sedap aku sahaja. Bila dah pandai godeh-godeh internet dan cari di Youtube baru aku tahu lirik yang nyanyi dulu salah.


Aku suka lagu ini tetapi tidak bermakna aku memang beli kraf Malaysia. Kalau mahal nak arwah tak adanya aku nak beli. Kak Siti kita tak apalah menyanyi 30 minit dapat 40k. Aku seminggu mengajar lebih kurang 15 jam pun hujung bulan gaji 2k je.

5) Satu Malaysia.
Ini satu-satunya lagu patriotik yang dekat di hati aku. Walaupun aku tak berapa nak sokong konsep 1Malaysia tapi aku suka lagu yang budak-budak Lim Kok Wing ni nyanyi. Kadang-kadang tengah membasuh baju pun aku secara tidak sengaja akan humming lagu ini. Ye lah, dalam toilet takkan aku nak humming lagu zikir munajat. Alim tak bertempat.


Di AstroRia juga ada ditayangkan lagu ini. Tapi sekarang ditayangkan pula versi baru yang ntah artis mana nyanyi tak sedap langsung dan terus aku tukar channel sambil mencarut-carut ringan. Siapa yang suka versi ini memang tak tahulah aku nak cakap apa.

Bagaimana dengan senarai lagu patriotik dan kempen pilihan aku? Adakah kita mempunyai citarasa yang sama? Sekiranya sama, ayuh kita High 6 secara maya  (kita kalau high 6 perlu guna dua-dua belah tangan. Kalau Hrithik Roshan sebelah je).



Ermm dosa tak high 6 secara maya antara lelaki perempuan?



Saturday, September 17, 2011

Membalas message dengan ringkas tetapi awesome

Hari ini dapat message dari kawan yang boleh tahan baiknya dengan aku.

'Hoi Widad! Lama gila tak jumpa hang. Aku balik kampung ni. Hang duk buat apa?'

'Buat best'

Agak-agak dia reply apa kat aku lepas tu?

Ambil iktibar dari cerita ini

Aku suka makan di Zack Western Food di Baling. Sekurang-kurangnya seminggu sekali nampaklah wajah aku di sana. Teman setia aku tak lain tak bukan Bini Pak Ngah.

Bila berpindah ke sekolah baru, ada juga sekali dua aku ke sana dengan mereka. Aku sudah kenal dengan salah seorang pekerja di situ. Nurul namanya.

Malam tadi aku makan di sana. Seorang diri. Fikiran berkecamuk fikir tentang exam. Bukan ini pokok pangkal ceritanya.

Aku dikenali sebagai seorang yang ramah. Kerana dah selalu sangat makan di sana, maka malam itu Nurul memberanikan diri menyapa aku.

Nurul : Hai, sorang ja malam ni?

Aku : Hmm. Kalau lapar tak boleh tunggu ada teman. Sorang pun jadi (nampak tak keramahan aku di sini?)

Nurul : Duk mana?

Aku : Dekat-dekat sini. Kat Klinik Kesihatan.

Nurul : Ooooo (tak ingat berapa harkat Nurul punya o). Kerja apa?

Aku: Cikgu.

Nurul : Kat mana?

Aku : Kuala Pegang.

Nurul : Sekolah menengah ke rendah? Ajar apa?

Aku : Sekolah menengah. Ajar bahasa Inggeris.

Diam. Mungkin Nurul dah habis modal nak tanya apa maka sebagai seorang yang ramah aku perlu buat sesuatu.

Aku : Nurul kerja apa?

Nurul : HAH?!

Ayuh, gelakkan aku secara berjemaah!

Friday, September 9, 2011

Akibat Iklan Bangang

Aku : Awak dah besar nak jadi apa?

Dia : Nak jadi doktor.

Aku : Kenapa nak jadi doktor?

Dia : Sebab nak cure your back pain.

Aku : Ooooo. Tapi saya nak duit banyak. Nak bayar PTPTN saya yang ribu-ribu tu. Awak jadi akauntanlah!

Macam bangang je aku ni. Agaknya inilah akibat tengok iklan-iklan bangang kat tv.

Nak salah orang lain jugakkk.

Tuesday, September 6, 2011

Pasar malam je standard aku

Due to my back pain, I have to abstain myself from wearing heels. Well, perempuan mana tak suka pakai heels because heels make your legs look slimmer and your femininity is unstoppable. Thus I opted to wear flat shoes from Crocs.

Masa di sekolah lama the students adore my cutey shoes. Semua cakap comel dan wah mahal gila Crocs.

Tapi sekarang sekolah kampung. Kalau aku pakai Crocs budak-budak sini tak cakap pasal comel-comel.

Tapi dia tanya 'Teacher pakai kasut beli kat pasar malam ka?'

Tsk tsk.


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...