Showing posts with label Relationship. Show all posts
Showing posts with label Relationship. Show all posts

Sunday, January 27, 2013

Bercinta, tunang, dan kahwin



Hari ni aku nak jadi serius. Bukan hari ni. Cukuplah setakat dari entri ini ditaip, diedit dan dipublish. Itu saja tempoh aku serius. Lain tempoh aku serius bila perlu. Aku bukan jenis sembang serius. Aku orang yang banyak ketawa dan selalu senyum, Sebab tu dah umur 30 tapi nampak macam 20. Hahaha. Gagal nampaknya percubaan untuk serius. Tak apa. Lepas ni aku cuba lagi.


Bercinta? Banyak kali aku bercinta. Tapi tak ada jodoh nak ke nikah. Takkan ku sebut ke jinjang pelamin sebab pelamin tu pakai masa bersanding. Bersanding tak boleh. Mahu bangun Ustaz dari kubur kalau dia tahu aku bersanding. Kalau orang lain renjis, boleh jadi aku disiram sampai lencun secara halimunan. Aku saja yang nampak. Moralnya, tak payah bersanding. Jimat duit satu hal.


Bercinta zaman universiti aku dapat boyfriend yang dah bekerja. Kerja boleh tahan, banyak OT dan muka ala-ala Bollywood. Tapi mak dia tak suka kat aku. Hahaha. Sebab apa. Takyah lah aku sebut. Nanti anda jugak yang akan gelakkan maknya sebab alasan sungguh tak best. Tapi tak apa. Langsung aku tak kecik hati. Memang untung ada boyfriend yang dah bekerja time kita masih belajar. Nak keluar siap kereta tunggu.  Makan minum harap boyfriend. Nak pergi sana, pergi sini harapkan boyfriend. Nak suruh bayar itu, bayar ini harapkan boyfriend juga.


Tapi aku bukan macam tu sebab aku bukan mengada-ngada. Aku mengada-ngada juga. Perempuan mana tak mengada-ngada. Tapi mengada-ngada aku tak masuk bab duit. Mengada aku nak suruh dia sebut dia sayang aku dua tiga kali dalam sehari. Hahaha. Perempuan mengada memang semua kalau boleh nak harap boyfriend. Zaman universiti buat part-time. Tak cukup duit, SOS Bini Ustaz. SOS tu apa? Saya Orang Susah. Hahaha. Maka Bini Ustaz akan hulur. Tak cukup lain bulan aku cari kakak Petronasku. Terima kasih kerana banyak membantu dari wang ringgit terutamanya :')


Mintak duit dengan boyfriend? Pernah. Tapi tak banyak. Dan biasanya aku bayar balik sebab aku segan. Yang aku tak bayar kalau mintak dia tolong reload kredit handphone sebab maha leceh nak cari dari satu bilik ke satu bilik zaman mengaji dulu. Tapi sekali reload sepuluh hengget. Dan sebagai balasan aku belanja kehepsi. Aku tak cakaplah belanja kehepsi ganti duit topup tapi dah faham-faham sendirilah. Kata cintaaaa. Hehehe.


Tapi aku dah jumpa lelaki akal tak berapa panjang habis duit untuk girlfriend. Sungguh kecewa sehingga melebih-lebihkan sang girlfriend berbanding emak. Ya. Memang patut guna sang sebab gedik dah macam jenis-jenis sang jugak. Bayar broadband minta boyfriend dan boyfriend pun bagi. Nombor pin MUET tak sempat beli pun minta boyfriend. Itu belum masuk topup handphone yang bulanan lebih tiga puluh hengget. Lebih. Tak pernah kurang. Dan itu belum juga campur duit belanja yang dihulur. Ini boyfriend atau ayah? Ayah girlfriend masih ada. Masih sihat. Emaknya pun ada. Pun sihat. Tapi...tak apa. Kita tak payah cerita.


Moralnya, yang mana bercinta dengan yang bekerja janganlah nat jadi set mengada yang boleh ku bagi kaki mintak itu ini. Reti malu tak kiralah boyfriend anak raja atau Perdana Menteri sekalipun. Tambah kalau dapat anak menteri atau yang Perdana Menteri jenis korup sapu duit rakyat. Lagi mohon dijauhi. Bukan jauhi mintak duit. Jauhi terus jangan buat laki. Hahaha. Jahat mulut!




Tunang pula episod memang ke arah dah nak nikah. Katanya nk berkenal-kenalan tapi kalau dah kenal, tak payahlah berlama-lamaan. Aku tak pernah bertunang. Pada aku bertunang tempoh untuk bertenang. Aku pun tak reti nak explain. Jadinya dah kalau tak reti, tak payahlah explain. Sebab aku jadi cikgu sakit hati bila dapat jawapan tulis panjang berjela tapi content tak ada. Tapi aku hargai effort mencuba. Nanti ada pula yang jaki kutuk aku cikgu malas. Hehehe. Tak boleh kena kutuk. Nanti terasa, aku sedih. Bila sedih nanti kulit kedut. Lagi aku bertambah sedih. Nampak tak kesan jangka panjangnya? Makanya mohon jangan buat aku sedih.


Sekarang ni ada yang majlis bertunang buat gah sangat dah macam majlis nikah. Aku tengok dengan hantarannya, dengan nak beli cincin segala. Terpandang saja hantaran terus mata aku nampak syaitan. Hahaha. Keji. Sebenarnya aku nampak benda tu bazir. Itu saja. Bila dah kerja aku sangat menghargai nilai wang. Aku tak suka spend duit untuk benda yang pada aku tak ada faedah. Aku suka yang simple, jimat, jimat dan jimat. Ya. Jimat tu penting. Katalah aku kedekut. Tapi aku takkan tergamak lihat bakal suami habis duit beribu hanya untuk bertunang. Kan lagi baik simpan duit dan berjimat boleh holiday ke Istanbul. Hahaha. Nampak tak aku punya berangan padahal bayang calon pun tak ada.


Jadi kepada yang nak bertunang, kalau yang perempuan masih belajar tak payahlah tergedik sangat habiskan duit si bakal tunang mintak itu ini. Especially yang nak tunang time belajar dan dapat bakal tunang yang dah bekerja, Sedarlah dengan status diri yang masih belajar. Tak payah nak buat grand sangat. Hantaran nak bagi sembilan. Tak sedar semua yang sembilan minta duit boyfriend. Yang boyfriend pula orang jauh. Utara lawan selatan. Nah duit lagi kos perjalanan segala.



Kahwin. Aku pernah bagi tips menjimatkan kenduri kahwin. Kalau aku, memang nak jimat sungguh. Kadang-kadang rasa macam nak buat high-tea saja untuk wedding. Ada murtabak, roti canai, kuih muih, coklat, laksa, bihun sup.  Hidang teh tarik, kopi kampung dan make sure semua memang sedap. Sebab benda begini orang tak makan banyak-banyak. Tambah-tambah yang memang ada kilang gula dan garam dalam badan. Hehehe.


Dari segi tarikh aku tak kebulur nak kejar tarikh yang best. Aku rasa orang yang nak tarikh best-best ni sebab ada masalah ingatan. Tak ingat. Cepat lupa. Tarikh yang cantik bajet macam senang ingat tapi dah kalau pelupa tu, pelupalah jugak. Sungguh memandang rendah aku pada manusia begini. Mulut jahat tak ada insuran harap aku diampun.


Bila sebut kahwin terus nampak duit hantaran, mas kahwin segala. Emak ayah yang punya anak perempuan tak payahlah susahkan anak lelaki yang bakal jadi menantu. Kalau letak tinggi-tinggi, yang nak miskin, nak susah anak menantu anda juga. Tak payah nak ikut standard. Ukur standard anak pompuan anda dah la. Dan jangan lupa padankan dengan kehendak agama. Ecewah. Terasa sungguh ustazah menaip di perenggan ini.


Sebut cerita kahwin terus teringat bab nak beranak-pinak. Kalau ditanya aku. Aku takut nak ada anak. Kenapa? Sebab takut tak boleh jadi emak yang baik. Jadi setiap kali lepas sembahyang, antara doa aku, kalau aku boleh menjadi ibu yang baik, maka kurniakanlah anak kepadaku. Sebab Dia kan Maha Mengetahui. Senang. Biar Dia yang tentukan. Memang anak itu saham akhirat. Tapi kalau anak jadi tak ketahuan pun saham juga untuk mak ayah. Dan banyak lagi cara lain nak main saham akhirat. Antara jumud dengan tak jumud fikiran saja bezanya.



*************

Aku tak berani nak tulis panjang-panjang. Nanti orang kata, aku tak kahwin lagi sembang kencang serupa dah kahwin anak sepuluh dan anak pun dah ramai yang kahwin. Aku memang bujang dan tak ada boyfriend. Saja cakap dua tiga kali supaya tak ada yang syak entri begini tandanya tak lama lagi aku nak kahwin. Buat masa ni, tak nampak lagi bayang-bayangnya. Yang berminat nak jadikan kakak atau adik ipar, boleh tinggalkan di ruangan komen. Hahaha. Sejujurnya, bagaimana doa aku tentang anak, sama juga doa aku untuk mendapatkan suami. Hanya jika aku mampu jadi isteri yang baik, maka Kau jodohkanlah aku dengan lelaki yang baik.

















































p.s  Entri separa serius begini terasa sangat 30.








Wednesday, November 23, 2011

Perkara-perkara yang menjadi spoiler ketika 'bergayut'


Pernahkah anda dilamun cinta atau anda sekarang memang sedang bercinta? Jika soalan ini ditanya kepada aku, aku cuma akan ya untuk soalan pertama bermakna kisah cinta aku adalah past tense. Eceh. Nak habaq kata single lew tuewww. *GEDIK* Oh ya, konsep percintaan yang aku maksudkan adalah antara yang bukan mahram. Ye lah, kalau dah bukan bukan mahram sudah pastilah haram. Incest. Gila apa bercinta adik-beradik.

Apabila sedang berkasih-kasihan atau bercinta-cintaan sudah pasti handphone diibaratkan seperti blogger dan entri. Satu hubungan yang sangat rapat sentiasa memerlukan antara satu sama lain. tidak cukup update di Facebook dan Twitter, ianya tidak lengkap tanpa ber-sms atau 'bergayut' di handphone dengan pasangan anda. Yang ada blog siap dedicate entry special untuk si dia walaupun tak tahu ke orang lain dah menyampah dengar cerita bajet lovey-dovey mengalahkan suami isteri. Walau apa jua jenis komunikasi yang digunakan, ianya sudah pasti tidak sama dengan aktiviti bergayut di handphone. Tetapi tahukah anda terdapat beberapa perkara yang menjadi spoiler ketika mereka ini 'bergayut' dengan pasangan masing-masing. Hasil kajian ini diperoleh berdasarkan kajian ke atas diri sendiri dan sesi terjah separa liar ke atas responden-responden yang sedang bercinta.


1) Kredit tak cukup atau bil disekat
Kebiasaannya mereka yang bercinta sudah pasti memilih untuk bergayutan menggunakan handphone berbanding land line yang ada di rumah. Menggunakan land line boleh menyebabkan anda dibebel oleh emak dan ayah anda dan isi perbualan tidak mustahil didengari oleh adik-beradik anda yang telinga kuali walaupun suara sudah perlahan ibarat berada di dalam kelambu.



Andai tiada kredit atau kredit tamat tempoh atau bil kena potong sudah pasti derita di hati. Terbakar kampung nampak asap, terbakar di hati siapa tahu. Tidak mustahil sekiranya syarikat-syarikat telekomunikasi seperti Celcom, Maxis, DiGi atau U-mobile menghadapi masalah, tidak pasal-pasal mulut anda akan menjadi ringan untuk menyebut najis-najis ringan dan juga berat. Apabila syarikat-syarikat telco pilihan anda menghantar mesej berbentuk sebaran akan terdapat gangguan terhadap perkhidmatan sudah pasti anda tidak berasa tenteram dan mula mencari alternatif lain supaya dapat juga meneruskan aktiviti bergayut dengat pasangan anda. Anda harus ingat, walaupun papan tanda Anda Kini Berada di Wilayah Celcom hanya beberapa ratus meter dari rumah anda ia tidak menjamin talian Celcom di tempat anda selamat dari sebarang gangguan.




2) Handphone rosak
Kalau benda nak jadi, memang ia akan terjadi walaupun tidak disangka tambah-tambah kalau handphone baru beli. Situasi handphone rosak tidak hanya menjadi spoiler pada masa tersebut tetapi sudah pasti memberi kesan kepada poket anda. Tambah-tambah yang sedang belajar di universiti. Sanggup bangun pagi ponteng kelas pergi Sungei Wang atau Low Yatt cari handphone baru demi pasangan tercinta padahal kalau kelas pagi tidur buat tak tahu sahaja. Kalau dah rindu tahap dewa ada juga yang sanggup berjalan dari bilik ke bilik tanya kawan-kawan siapa yang sudi pinjamkan handphone.



3) Bunyi-bunyian asing
Bunyi-bunyian asing adalah bunyi-bunyian yang tidak termasuk dalam kategori pencemaran bunyi. Sekiranya anda tinggal di kawasan pelabuhan, bunyi kapal mengaum tanda sampai ke pelabuhan adalah alah bisa tegal biasa. Macam aku yang tinggal hampir dengan kawasan pekan dan kemudahan-kemudahan awam, hari-hari aku dengar lagu Maher Zain sampai aku dah boleh hafal turutan lagu-lagu yang dimainkan. Rumah aku juga dekat dengan pusat latihan JPA maka setiap hari boleh dengar sukarelawan sukarelawati JPA buat macam-macam latihan macam kena serang hendap pun ada. Kadang-kadang bunyi kontraktor tembak gunung ambil batu kapur yang juga dekat dengan rumah aku, boleh buat aku pegang dada terkejut ingat aku pula yang jadi mangsa serang hendap. Maka ini semua bukan dalam jenis bunyi-bunyian asing tetapi diibaratkan seperti background music yang kalau pasangan anda tidak dengar ketika bergayut di handphone sudah pasti mengesyaki anda berada di tempat lain.



Bunyi-bunyian asing yang aku maksudkan di sini adalah bunyi sendawa dan bunyi kentut. Ya pembaca-pembaca sekalian. Bunyi kentut dan bunyi sendawa merupakan antara spoiler ketika bergayut. Bayangkan di saat pasangan anda meluahkan rasa rindu dan kasih tiba-tiba anda terkentut dan bunyi pula tak ubah seperti motobot yang baru-baru nak hidup. Tidak mustahil pasangan anda akan bertanya Eh! Bunyi apa tu sayang? tapi pantas mengelak cakap ada mat rempit buat dajal depan rumah. Ada juga yang buat-buat batuk atau berdeham-dehem untuk menyembunyikan bunyi-bunyian asing begini.



4) Panggilan pulau
Panggilan pulau merupakan bahasa kiasan yang digunakan atau kalau bahasa mudahnya nak terberak. Situasi tak tahan nak terberak juga merupakan spoiler besar ketika sedang bergayut dengan yang tersayang. Sudahlah mula-mula tadi ada bunyian asing 'mat rempit buat dajal' dan sekarang 'dajal' dah betul-betul muncul pula. Hahahaha.

Situasi ini menjadi spoiler sekiranya ini merupakan kali pertama anda bergayut dengan si dia. Biasanya alasan-alasan yang digunakan untuk mengkaver situasi begini adalah dengan konon emak tiba-tiba panggil atau macam dengar ada orang bagi salam padahal ada' benda lain' yang dah bagi 'salam' tak tau berapa kali.






Mungkin ada banyak lagi perkara-perkara lain yang menjadi spoiler tetapi bolehlah aku katakan spoiler-spoiler lain adalah tahap biasa-biasa sahaja. Sekiranya anda sedang bercinta atau sedang ingin bercinta, apakah perkara-perkara lain yang ada rasa menjadi spoiler ketika bergayut dengan si dia. Kalau macam aku memang relax sahaja aku bagi tahu aku nak terberak. Kalau aku cirit-birit pun aku cakap saja. Buat apa nak malu. Selena Gomez yang comel tu pun berak jugak tau tapi aku tengok Justin Bieber nak jugak kat dia.








LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...