Thursday, December 29, 2011

Tips menjimatkan kenduri kahwin



Dewasa ini sudah menjadi trend mengadakan kenduri kahwin secara besar-besaran. Bagi yang berduit memang tak ada masalah. Bagi mereka yang tidak berduit sudah pasti memikirkan seribu satu cara untuk menjimatkan wang. Ada yang sungguh berani membuat pinjaman peribadi semata-mata mahu mengadakan majlis yang gah gemilang sekaligus dinobatkan sebagai wedding of the year. Mereka yang jenis berani mati pula sudah pasti mencari abang tak kandung yang mempunyai wang berkoyan atau lebih manja dipanggil along.



Memandangkan aku antara rakyat Malaysia yang masih bujang, maka aku seringkali berfikir secara mendalam tentang bagaimana mahu menjimatkan wang ringgit untuk majlis perkahwinan aku kelak. Setelah menghabiskan masa bertahun lamanya *nampak tak, aku dari dulu lagi memang rancang nak menikah* aku telah menemui beberapa cara untuk menjimatkan majlis kenduri kahwin aku kelak dan ia juga tidak memerlukan anda bersusah payah buat passport dan menyeberang melepasi sempadan. Dan sebagai seorang manusia yang tidak pentingkan diri, maka aku rasa adalah wajar untuk kongsikan tips ini bersama anda.


1) Pemilihan tempat
Pemilihan tempat adalah perkara ketiga yang aku fikirkan setelah (sekiranya) aku menemui calon yang sesuai  dan hubungan terjalin mendapat restu Bini Ustaz dan bakal mentua. Tapi kalau dapat kahwin dengan anak yatim piatu mungkin lebih gembira kerana hari raya tak perlu bergaduh balik kampung siapa. Ah, kalau dia sayang aku raya kat mana pun dia tak kisah janji aku ada. Tak gitu? Hahahaha. Okay, tak fokus. Pemilihan tempat penting kerana zaman sekarang aku lihat sudah tidak ramai yang gemar mengadakan kenduri di rumah. Alasannya malas nak kemas rumah dan tak letih sangat maka dewan serbaguna biasanya menjadi pilihan. Kalau berduit memanglah ok mahu sewa dewan. Tapi bagi mereka yang berduit, bagaimana? Mudah sahaja.



Pilihlah berkahwin sewaktu musim banjir maka anda dapat menggunakan tempat pemindahan mangsa banjir atau bahasa inggerisnya shelter for flood victims. Menjadi advantage besar sekiranya anda dapat mengadakan majlis kenduri kahwin anda. Anda tak perlu mist fan, stand fan atau apa-apa fan untuk menyejukkan keadaan kerana hujan renyai-renyai di luar sudah pasti menyejukkan suasana. Makanan juga boleh jadi disponsor memandangkan sewaktu musim banjir anda dapat lihat ramai orang-orang politik datang berbakti (lah sangat) menyumbangkan itu ini dan sekaligus masak secara berjemaah. Orang-orang tv dan surat khabar pasti turut serta mengambil gambar anda dan situ anda dapat mengecapi populariti kerana majlis anda mendapat liputan secara tergendala dan gambar-gambar perkahwinan anda terdapat di surat khabar. Boleh jadi juga anda akan ditemuramah kerana kesanggupan anda mengadakan majlis ketika musim banjir. Glamer bukan? Tetamu juga tak perlu diundang dengan mengedarkan kad jemputan sebaliknya cukup sekadar cakap kuat sikit maka pasti ramai yang tahu.



2) Buat bulan puasa
Mengadakan majlis perkahwinan di bulan puasa juga antara tips untuk menjimatkan kos kenduri kahwin. Aku tahu akan ada yang kata makruh menikah bulan Ramadhan. Menikah tu buatlah bulan lain. Bulan Ramadhan bulan mulia buat kenduri kahwin. Aku selalu terbayang mengadakan kenduri kahwin time sahur. Start pukul tiga sampai azan Subuh saja. Tak payah masak banyak-banyak sebab tak ada yang lahap sangat time bersahur. Zaman sekarang kalau kenduri kahwin agak dah petang sikit ada macam-macam menu selain dari nasi seperti laksa, bihun sup, kuih muih, teh tarik dan lain-lain. Dengan mengadakan kenduri kahwin di bulan Ramadhan dan waktu sahur anda tidak perlu bersusah payah menyediakan menu-menu tambahan yang sudah pasti melibatkan kos yang besar tetapi adalah sangat afdhal digantikan dengan buah tamar kerana mereka yang sampai di hujung waktu boleh menjamah sebiji dua bagi mengelakkan keterlanjuran tidak berpuasa di siang harinya.

Pengantin perempuan juga sekaligus dapat menjimatkan kos make-up kerana kebiasaannya di waktu sahur masing-masing dalam keadaan separa sedar dan mata pun lali-lali lagi maka sudah pasti tidak dapat mengamati wajah pengantin perempuan secara detail.



3) Door gift yang tak merapu-rapu
Zaman abang aku kahwin 16 tahun yang lalu mudah sahaja. Semua tetamu dapat bunga telur bagi yang dewasa. Budak-budak dapat gula-gula buat ubat sakit gigi dalam lima biji. Tapi zaman sekarang dah lain. Kerepk, jajan, gula-gula, bunga telur, sapu tangan, sabun dan macam-macam disumbat dalam satu beg. Tak mustahil 20 tahun akan datang pembungkus door gift besat kampit beras lima kilo.

Ntah hapa ke bendanya nih orang buat door gift aku pun tak tau
Maka bagi menjimatkan kenduri kahwin anda, tidak perlulah berkelakuan seperti syaiton dengan membazir meletakkan pelbagai jenis benda di dalam beg door gift untuk tetamu. Yang paling aku tak puas hati ada yang letak macam-macam jenis kerepek dan kerepek memang turns me on. Tapi sungguh kecewa dan menyebabkan mencarut ringan apabila kerepek yang diletakkan dah masuk angin atau lemau. Zaman sekarang nak bagi telur pun dah tak praktikal kerana telur pun boleh tahan mahal. Kalau nak bagi kerepek pastikan tak lemau kerana kelak anda akan dikeji oleh para tetamu dan aku pula jenis memori tiptop maka setiap kali lalu di hadapan rumah kenduri tersebut sudah pasti aku akan mengungkit kisah kerepek lemau. Hahahaha. Paling mudah bagi saja gula-gula atau agar-agar sirap yang letak dalam tupperware kecik tu.



4) Kahwin secara berjemaah
Bersembahyang secara berjemaah dituntut dalam agama kita. Makan secara berjemaah juga dituntut. Maka tidak ada salahnya kita mengaplikasikan konsep berjemaah di dalam majlis kenduri kahwin. Berkahwin beramai-ramai menjimatkan dari segi jamuan makan untuk tetamu jemputan. Sebagai contoh, keluarga Bini Ustaz menetap di sebuah kampung yang secara puratanya terdapat 100 buah keluarga. Kira cincai satu keluarga bajet dalam RM10. Sekiranya enam orang anak Bini Ustaz melangsungkan perkahwinan secara serentak, 100 buah keluarga tersebut dijemput sekali sahaja berbanding kenduri kahwin secara persendirian maka 100 buah keluarga tersebut dapat hadir enam kali, dimana mengikut perkiraan ilmu hisab, RM10x100x6 dan jumlahnya sudah mencecah enam ribu. Tetapi dengan mengaplikasikan konsep berjemaah, Bini Ustaz dapat menjimatkan lima ribu. Tetapi untuk para lelaki mengaplikasikan konsep berkahwin secara berjemaah di mana pengantin perempuannya empat dan pengantin lelakinya seorang sahaja memang tak sesuai dan tidak mustahil mengundang kejian dan carutan secara berjemaah dari para tetamu termasuklah mentua, ipar duai dan biras anda.



5) Pemilihan busana pengantin
Bagi gadis-gadis sudah pasti membayangkan memakai busana pengatin yang disewa atau dijahit khas dan itu belum masuk kos make-up. Ramai gadis yang tidak biasa bermake up risau dengan penampilan wajah di hari kejadian. Bimbang wajah disolek menjadi tepung gomak kerana memilih mak andam yang dalam otak kalau make-up bagi putih selepuk baru cantik padahal haram tak segak pun. Makanya bagi mengelakkan anda diumpat di kenduri kahwin di samping menjimatkan kos, anda boleh memilih memakai purdah. Yang kelihatan cuma sepasang mata anda dan bolehlah calit sikit eye-liner atau eye-shadow. Siap. Itu sahaja. Jimat bukan?







Ramai yang beranggapan nak kahwin sekali sahaja maka boleh mengikut tabiat syaiton dan membazir untuk perkara yang bukan-bukan. Maka untuk aku yang ada sikap kedekut kerana hutang PTPTipu yang aku bayar sekadar bunganya sahaja sudah pasti memikirkan cara-cara menjimatkan kenduri kahwin aku. Sudah pasti anda mempunyai idea lain untuk menjadikan kenduri kahwin anda kelak. Tetapi andai aku ditakdirkan bertemu jodoh dengan sang suami yang berduit dan berharta mungkin aku boleh pau dia lebih sikit. Dah ada duit banyak, kalau tak habiskan untuk aku, untuk sapa lagi. Sekiranya anda mempunyai tips lain, ayuh kongsikan bersama atau buat entri balas.






Monday, December 26, 2011

Jenis-jenis promoter di kaunter produk kecantikkan


Gadis dan kecantikkan mempunyai hubungan yang sangat akrab. Makanya setiap gadis normal memiliki satu hormon untuk tampil cantik dan diiringi kemahuan mencuba pelbagai jenis produk yang berada di pasaran. Hubungan para gadis dan produk kecantikkan bolehlah ditafsirkan seperti carik-carik bulu ayam, lama-lama bercantum juga atau  air dicincang tak akan putus. Buktinya, walaupun selepas kecewa dengan produk kecantikkan yang dibeli, kekecewaan tersebut tidak kekal tetapi sudah pasti gadis-gadis akan move on dengan mencari produk kecantikkan yang lain berdasarkan iklan-iklan yang ditayangkan atau testimoni-testimoni palsu di majalah dan akhbar. Hahaha. Suka-suka aku nak kata palsu. Aku jenis manusia yang tak percaya cerita dongeng dari majalah atau surat khabar. Scarlet Johansson pun cakap 'How do I know it was a lie? Because I read it on newspaper'. I loikeeee.


Aku mempunyai beauty awareness yang agak tinggi. Bermula dari zaman universiti, dah pegang duit sendiri telah bermacam-macam produk yang aku guna. Dari Safi kepada Olay, terjah ke Nano dan kembali ke Olay dan terkini combination Olay dan Hada Labo. Ada juga produk-produk lain yang aku guna dalam sebulan dua tetapi kerana tak ada kesan aku buang begitu sahaja atau sedekah kepada yang berminat. Memandangkan aku telah menggunakan pelbagai jenis produk, maka aku perlu berhadapan dengan pelbagai jenis manusia yang bekerja sebagai promoter di kaunter-kaunter produk kecantikkan. Ayuh kita lihat jenis-jenis promoter yang terdapat di kaunter kecantikkan.


1) Perasan lawa
Promoter yang perasan lawa adalah promoter yang rasa dirinya cukup cun padahal sekadar boleh tahan. Dah tepek make-up segantang memanglah nampak putih melepak dan gebu padahal lihat di leher kesan daki pun ada. Hahaha. Promoter yang perasan lawa adalah promoter yang boleh dikatakan mempunyai self-esteem yang tinggi kerana tanpa ragu-ragu membandingkan dirinya dengan kita sebagai pembeli. Aku pernah mengahadapi situasi begini dan sumpahlah kalau aku lelaki tak hadap sangat pun dengan muka dia. Sungguh berani mati dia mengeluarkan statement dia lagi cantik dari aku padahal aku ni siapa yang kata aku tak comel? Kahkahkah. Statement riak rasa macam nak tabuh tapi itulah hakikat sebenarnya. Sebagai promoter, kalau benar pun hang lagi lawa tak payahlah nak telus sangat. Jaga hati customer yang boleh jadi tengah PMS maka tak jadi beli barang.


2) Indah khabar dari rupa
Ini merupakan pengalaman aku ketika mahu mencuba produk Syurah tapi hasrat aku terbatal melihatkan wajah si promoter dek kerana statementnya yang pada aku ibarat dia telah membunuh kariernya sebagai promoter. Si akak promoter dengan jayanya menghasut aku membeli produk Syurah dan memberi syarahan panjang lebar tentang keberkesanan produk Syurah. Aku hampir percaya dan perlahan-lahan menanam tekad untuk membeli dan mencubanya tetapi nafsu aku secara tidak sengaja atau mungkin juga sengaja, dimatikan apabila si akak promoter mengaku telah menggunakan produk tersebut lebih dari dua bulan. Ini bukan nak menghina tapi wajahnya berjeragat dan berjerawat sedangkan sebelum tu promote kat aku produk ni boleh hilangkan jerawat jeragat bagai. Makanya lebih baik si akak promoter tak buat statement berani mati begitu kerana bisa melumpuhkan syahwat membeli produk itu. Dalam konteks ini bukan produk Syurah yang salah, tapi akak promoter yang salah. Ya, dia yang salah.


3) Encyclopaedic knowledge of beauty products
Aku cukup suka kalau dapat promoter begini. Yang sanggup cerita pro and cons semua produk yang ada. Promoter jenis ini juga akan berkongsi tips-tips dan juga regime penjagaan wajah yang betul. Masa aku beli produk Olay, aku dapat promoter sebegini dan aku memang cukup bernafsu nak beli. Di samping itu, promoter sebegini juga akan bertanya tentang jenis kulit dan permasalahan yang ada supaya dia dapat mengsuggestkan produk yang sesuai dan kemungkinan untuk berlaku penyesalan di kemudian hari mungkin sedikit rendah. Mengikut kajian rambang aku, promoter sebegini biasanya boleh didapati di kaunter-kaunter kecantikkan yang menjual produk yang dah established atau bahasa mudahnya, dah gah berbanding produk-produk lain.


4) She thought she is an encyclopaedic knowledge of beauty products
This kind of promoter is definitely the opposite of the above type. Aku mengalami situasi begini apabila ketika aku ke pasaraya Aneka di Baling. Akak promoter tu seingat aku dah lama gila kerja kat situ. Dah lah jenis memaksa, kemudian berlagak pandai yang aku rasa macam nak simbah asid saja. Ada satu ketika aku pergi cari SPF lotion tajuk Banana Boat. Aku dah dapat rasa mungkin tak ada sebab pasaraya Aneka, what do you expect? Kahkahkah. Makanya akak promoter yang aku rasa lebih bersifat menyibuk berbanding menolong datang promote produk apa ntah yang langsung aku tak pernah dengar. Bila aku tanya ada tak produk Banana Boat, dia kata tak pernah dengar. Yang aku bengang sekali dia boleh tambah You pakai produk kampung. Mana ada jual kat sini. Aku tak buang masa mencarut dalam hati. Aku takdak kekuatan lagi nak mencarut right on face. Tunggulah kalau aku tengah PMS. Boleh jadi aku mencarut secara live kerana keperasanan yang dia tunjukkan.


Sikit punya glamer jenama ni dia kata produk kampung??? 
Harus aku bagi back hand dua kali berturut-turut di wajahnya


5) Tak ikhlas
Promoter yang tidak ikhlas adalah promoter yang tidak melayan anda ketika anda dibelenggu pertanyaan dan dia hanya akan menghampiri anda dikala anda sudah membuat keputusan untuk membeli. Biasanya dia cuma akan bagi tahu harga sambil buku resit di tangan kerana biasanya promoter di kaunter produk kecantikkan mendapat komisen berdasarkan jualan produk. Sekiranya bertemu promoter sebegini adalah afdal untuk anda nasihatkan dia berhenti kerja atau cuba bekerja di bahagian lain. Kadangkala juga wajah masam mencuka menjadi hiasan dan dipamerkan tanpa segan silu sedangkan pada aku sekiranya anda memilih bekerja sebagai promoter adalah wajib untuk anda berwajah manis dan anda tidak dibenarkan menggunakan PMS sebagai alasan untuk bermasam muka. Hahaha.



Aku percaya mana-mana gadis yang membeli produk kecantikkan pernah bertemu jenis-jenis promoter begini. Mungkin ada jenis-jenis lain yang belum aku discover kerana memandangkan aku tak suka berhadapan dengan promoter, aku lebih suka menggunakan khidmat kekasih gelap dan dari apa yang dia sampaikan aku terus membeli tanpa perlu dengar pendapat atau pandangan akak promoter. Cara begini juga dapat mengelakkan aku dari mencarut-carut ringan dan menyalahkan akak promoter kerana aku membuat pilihan tanpa dipengaruhi oleh mana-mana akak promoter sekaligus tak adalah aku tambah kering duk mengata mereka. Kepada gadis-gadis, aku harap anda tidak mudah terpengaruh dengan pujukan dan kata-kata manis akak promoter kerana sebenarnya lebih banyak auta berbanding fakta.













Baru aku perasan, aku tak sepatutnya guna term akak promoter kerana ada juga promoter di kaunter produk kecantikkan yang nampak sahaja seperti akak.





Saturday, December 24, 2011

Kisah aku dan pengawas


Ramai duk tanya aku siapa Ahmad Faryzzal@Afif tu. Tah la. Aku pun tak kenal dia dan aku rasa dia pun bukan kenal sangat aku tapi hati busuk duk komen kat blog aku bagi menyakit hati. Nak cakap pasal amanah sebesar biji sawi pun dikira, tidoq tak tidoq bilik pengawas. Ahh boleh buat aku period sepanjang tahun kalau duk melayan dia.

Dah tu nak buat macam mana aku memang tak suka pengawas? Ibarat hang memang jenis tak suka makan sayur, kalau ada orang paksa-paksa mesti hang rasa macam nak tabuh. Makanya sebab dah kata kita ni hidup negara demokrasi, tak payah nak komen atau buat statement yang indirectly memaksa aku sayang dan suka pengawas.

Ni aku nak cerita satu kisah zaman aku sekolah menengah dan seorang pengawas yang tak perlu aku bagi tau nama dia. Tak mau aku nak telanjang aib orang. Mungkin boleh bagi bukan nama sebenar supaya mudah aku nak karang cerita. Buh nama panjang bajet sedap macam novel Alaf 21 - Putri Amanna Damia Balkish. Kahkahkah. Gedik tak hengat nama.

Time aku belajar dulu, undang-undang sekolah aku memang ada yang macam pelik tak masuk dek akal tapi aku rasa ada blessing in disguise. Contohnya wajib lipat tudung siap buh jarum peniti kiri kanan, wajib pakai kain dalam time sekolah dan macam-macam lagi. Aku dikurniakan kulit putih berseri yang sangat sensitif pada cuaca panas atau keadaan panas maka tak boleh pakai kain dalam. Kalau pakai jenis berlapis-lapis musuh tapi teman setia akan datang melawat. Siapa lagi kalau bukan ruam-ruam merah yang tumbuh bagaikan cendawan selepas hujan.

Sebab tu lah aku minta Bini Ustaz buat kain sekolah kat aku, cari material yang tebal dan tak nampak tiang gol supaya tak pakai kain dalam pun tak apa. Bini Ustaz ibu mithali maka pastilah permintaan aku yang mudah begini dituruti.

Tapi kalau dah pengawas tu pengawas jugak. Aku selalu sangat kena tahan dengan si Putri Amanna Damia Balkish. Asal kena tahan tobatlah dia bagi tazkirah suruh aku jaga aurat sampai naik nanah taik telinga aku nih. Aku pun dah malas nak explain dan aku anggap dia ada amnesia. Padahal kalau aku kangkang test bawah lampu haram tak nampak dua batang kaki aku. Saja nak dajalkan aku.


Tak cukup pasal kain dalam, Putri Amanna Damia Balkish kata tudung aku tak cukup labuh. Nampak siku la, tak sesuai la. Benci tau dak? Benci yang amat dan ni la yang aku maksudkan duk cari kesalahan aku. Memang sampai aku tingkatan lima dia duk cari salah aku. Jeles kot aku comel dari dia.


Bila dah masuk universiti, aku pun tak amek tau apa jadi kat dia. Tapi Tuhan nak tunjuk kat aku barangkali. Satu hari aku pi Sunway Pyramid. Saja jalan-jalan cuci mata. Tup-tup aku nampak si Putri Amanna Damia Balkish ni. Lama aku tengok sebab takut salah orang.

Ya, aku memang tak salah orang. Hebat dia masa tu. Tudung dah tak dak. Kena ragut mungkin. Pakai jeans ketat nampak bonggol dua di belakang. Baju pun ketat. Dah ketat tak cukup kain pulak. Jalan pulak dengan boyfriend barangkali. Tangan melilit dengan tangan boyfriend. Aku tengok saja. Tengok dan tak kata apa.


Walaupun dulu aku tak pakai kain dalam, walaupun aku selalu culas pakai sarung kaki, walaupun tudung aku tak cukup labuh tak tutup siku, aku...ah, malas aku nak sambung ayat sendiri. Ini yang aku panggil cakap tak serupa bikin.




Thursday, December 22, 2011

Tanda-tanda tahun baru akan tiba


Dunia berakhir 2012? Bila pula masalah kelemumur akan berakhir? Macam hapa punya iklan. Tapi inilah aku. Asal benda nama iklan aku selalu ingat dialog dan siap boleh nyanyi tanpa salah lirik. Kalau Malaysia ada buat rancangan jangan lupa lirik versi iklan sumpah aku boleh menang. Eceh. Cakap nak hebat.

Tahun 2012 akan menjelang dalam masa beberapa hari saja lagi. Untuk aku yang bergelar guru sudah mula rasa berdebar-debar kerana tahun depan suasana pasti berlainan dan aku berjumpa pelajar baru yang perangainya sudah pasti buat aku mengucap dan istighfar panjang. Tahun baru merupakan peristiwa penting dalam hidup kita memandangkan akan berlaku pertambahan umur secara amnya dan khasnya untuk guru-guru akan berlaku pertambahan gaji *ehem*. Aku sebenarnya tak tau nak buat intro macam mana maka baca sajalah.


1) Dapat kalender percuma
Aktiviti menghabiskan wang ringgit di kedai runcit mungkin kurang bagi mereka yang tinggal di bandar. Tetapi macam aku yang cuma ada Pasaraya Aneka dan Baling Mini Market maka kedai runcit merupakan alternatif pilihan untuk membeli barang runcit. Okey, aku pi kadang-kadang saja kalau dah terdesak. Bini Ustaz memang pembeli tegar. Maka sebagai pelanggan tetap, cara mudah tauke kedai menghargai sudah pasti dengan memberi kalendar percuma sempena tahun baru yang bakal menjelang. Kalender pun jenis cokia saja tapi belajar bersyukur dapat free dan biasa memang aku calaih buat tanda hari-hari penting terutamanya bila Aunty Flow datang.

Mana-mana mak ayah kerja kerajaan, sila rujuk jadual ini bila nak mintak duit belanja
Bagi mereka yang membeli insurans atau menyimpan wang dengan jumlah besar dengan mana-mana bank juga akan menerima kalendar sebagai tanda anda dihargai. Aku pun dapat juga. Tapi bukan dari mana-mana bank atau syarikat insurans. Aku dapat yang kecik-kecik kalau beli facial wash, toner semua tu yang setakat boleh selit dalam purse. Takpa aku jenis redha. Benda free.


2) Year End Sale
Ini memang tiap-tiap tahun sengaja nak habiskan duit aku. Iklan lelaki kurus kering perasan artis popular kena kejar konon nak autograph *sain kat dada pelis* tetapi akhirnya kena pijak, itu merupakan isyarat untuk aku berjimat-cermat lepas ni nak belanja besar. Kahkahkah. Sungguh kurang sifat mazmumah. Sale hujung tahun lebih meriah berbanding hari raya. Mungkin sebab masing-masing nak habiskan stok yang ada. Dan aku yang mudah terpengaruh sudah pasti tanpa ragu-ragu taburkan duit beli benda takdak pekdah. Kerana itu aku tak dapat kumpul duit dari kecil  sebab tengok Twisties yang tiga kupang dari jauh aku dah tergedik-gedik nak beli. Kalau aku kuatkan iman dari kecik, tak mustahil aku boleh beli batu permata harga juta-juta. Kahkahkah lagi.

3) Menanam azam dan resolusi baru
Aku juga suka blogwalking tapi tak adalah nak tinggal jejak atau mencarut dan bagi komen yang bagi orang sakit hati. Maka sempena tahun baru yang akan muncul tak berapa lama lagi dapat aku lihat dah ramai yang up entri tentang azam baru dan apa yang ingin dicapai. Aku antara manusia yang tak berapa reti nak azam. Aku cuma ada to-do-list yang aku update setiap bulan dan kira cincai bolehlah anggap macam azam jugak.


Bagus orang yang ada azam dan selalu berusaha keras nak capai. Tetapi sungguh keji mereka yang up entri azam tahun baru sekadar nak ada sesuatu untuk pengunjung baca sedangkan apa yang dicerita sekadar boneka. Ramai juga yang aku lihat tanam azam nak kawen. Aku pun nak kawen jugak tapi takdak calon. Sekian.


4) Iklan tahun baru
Selain iklan Year-End-Sale lelaki kena pijak, iklan tahun baru juga mula muncul di kaca tv dan sudah pasti beberapa artis diberi peluang mengucapkan selamat tahun baru kepada penonton bajet orang hadap sangat nak tengok padahal ganggu cerita aku nak tengok saja. Jenis-jenis iklan yang bagus bawak pekdah layan jugak nak tengok. Kalau dulu iklan Petronas selalu menyentuh perasaan dan buat diri rasa insaf tetapi percayalah, semuanya hanya sementara. Dah habis iklan, habislah keinsafan. Huhuhu.


5) Hiburan melampau
Tahun baru negara kita yang sangat Islamik ini sudah pasti disambut dengan budaya hedonism atau bahasa mudahnya hiburan yang melebih-lebih yang sungguh duniawi. KLCC, Bukit Bintang antara spot untuk remaja-remaja kanyiaq nak sambut tahun baru. Aku pun pernah pi sebab nak rasa apa yang seronok tapi sumpahlah haram tak best. Sudahlah sesak, busuk asap, dan lebih ramai Indon. Kalau Indon yang jenis Nicholas Saputra mau jugak aku cuci mata. Di tv pun sama juga. Astro Fiesta pun ada sediakan konsert-konsert yang memang takkan tambahkan pahala. Aku pun bukan baik sangat. Tapi tak payahlah nak berkonsert bagai. Kalau setakat tunjuk cerita best-best kat tv pun dah cukup bagus. Takdak la rasa rugi duk bayar bil Astro tiap-tiap bulan sebab setakat tayang benda yang dah diulang-ulang, tak payah ada Astry b.yond pun tak pa. Tak payah rakam. Tunggu ja, tak lama ada la dia (Astro) ulang.





Tahun baru yang bakal yang bakap tiba dalam masa beberapa hari sahaja lagi mungkin dinanti bagi mereka yang ada plan besar macam nak menikah atau bini tengah mengandung nak dapat anak. Untuk aku, biasa sahaja. Suka tak suka kena juga hadapi tahun baru. Harap-harap gaji naik seperti yang dijangka maka boleh sambar kereta baru *ada hati tuh*. Bagi yang nak masuk sekolah tak berapa hari dah tu, sila jangan mengada nak mintak baju baru, beg baru, kasut baru. Belasah saja yang mana masih boleh dipakai. Selamat berkawan dengan syaiton bagi mereka yang tak reti berjimat.



May success follow your way (Updated)



My dearie students,

Finally the most awaited day has arrived. Esok keputusan PMR akan diumumkan dan sudah pasti pelajar-pelajar yang ambil PMR ada rama-rama dalam perut makan tak kenyang *padahal tak bismillah*, tidur tak lena *padahal siang dah tidur banyak*,  dan mandi tak basah *air takdak barangkali*.


Marilah serius (sikit) bersama TecerWidad.


I believe each and every of you has went through pain, hardship, sacrifices and struggles to make dreams come true. Studying hard day and night, doing all the exercises, revising the notes bla bla bla and countless things you have done for the sake of getting straight As. Plus, you might go beyond your capability bila dijanjikan wang ringgit, laptop, percutian atau apa sahaja as a reward for your success. Hahaha. Tapinya tecer harap tak ada yang letak benda-benda macam ni as priority sedangkan kita yang beragama Islam ni dah sedia maklum kita belajar kerana Allah. Kalau dah dapat straight As pun kemudian tak ada yang ucap tahniah jangan nak mengada buat statement sedih kat Facebook atau up entri kat blog emo lah sangat. Belajar-belajar bersyukur.


Yet we have to bear in mind, Allah always knows the best thing for us. We might not get what we want. Mustahil satu sekolah nak dapat sembilan A dan belajar untuk menjadi realistik. When you didn't get what you want, it is the best time to reflect yourself. Sit back and think over the things you have done. And if Allah wills it, you will be thankful for your limitations because they give you opportunities for improvement.


Cukuplah tecer membajetkan diri seperti Dr Fadzilah Kamsah kerana haram tak serupa sikit pun sebab ayat berterabur ntahapapa dan tak tau dah berapa kali edit, backspace semua bagai. Suruh buat cerita cinta terrorlah. Hahaha


I'm wishing you to pass with flying colours and nail the exams. Jangan lupa hapdet dengan tecer siapa dapat straight As. Muaks


Update: Hats' off to SBPIKP especially to the teachers. 41/85 students nailed the exam.


Tahniah untuk Kak 'Ain teman seperjuangan yang paling awesome - BM seorang sahaja yang B *sempat buat lawak dapat B sebab baru convert. Kahkahkah*


Tahniah untuk Kak Mimi, Ketua Panitia yang paling sporting dan mudah bertolak ansur - BI 51=A, 24=B dan 2=C. *rindu nak dengar gosip-gosip terkini dan bergelak ketawa bersama*


Hats' off to them;
1. Sharifah  Nur Athirah bt Wan Zulkarnain
2. Muhammad Hanif bin Salleh
3. Siti Safwatul Aiman Aishah bt Saad
4. Fahmi bin Mohd Amirruddin
5. Nur Izzati Iryani bt Hamid
6. Nur Shahira bt Mohd Saim
7. Muhammad Iqbal bin Mohd Sobery
8. Muhd Najhan bin Jamaluddin
9. Nurul Hanis Mohammad Tarmizi


The rest of 3 Ikram, I love you no matter what you are. 


LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...