Friday, June 22, 2012

Perkara-perkara yang dilakukan ketika menunggu lampu isyarat bertukar hijau



Remaja ini, sudah lama tidak membuat entri berbentuk kajian. Selain kerana kesibukkan berjimba dan menonton wayang secara marathon, segmen ini juga tidak mendapat tajaan dari mana-mana pihak maka sudah pasti menyebabkan aku kekurangan sumber untuk membuat kajian. Mereka menuduh aku membuat kajian yang remeh temeh dan tidak membawa sebarang kebaikkan atau maslahah mursalah (hentam). Tuduhan melulu dari mereka menyebabkan aku berkecil hati dan terguris perasaan lantas membuat keputusan untuk tidak menghapdet blog dengan entri berbentuk kajian. Tetapi setelah berfikir dengan mendalam sehingga hampir lemas dek kedalaman berfikir tersebut, aku bangkit dari kekecewaan yang lalu dan menaja diri sendiri untuk membuat entri sebegini. Maka dengan jayanya, aku berjaya menghimpun kekuatan, masa, tenaga, dan wang ringgit dan aku curahkan dengan menghasilkan entri ini. Okay. Aku tipu. Sengaja aku mereka-reka cerita supaya dapat menghasilkan entri yang panjang di samping aku sebenarnya agak tepu kerana gagal menghapdet blog secara istiqamah.


Semenjak bulan Mac yang lalu, aku kerap berjimba dengan menonton wayang secara marathon. Tempat favourite aku adalah GSC Gurney kerana caramel popcornnya menepati nafsu makanku. Memandangkan aku tinggal di Baling, maka perjalanan ke Penang memerlukan aku menempuh traffic lights lebih dari 15. Sebelum sampai BKE sahaja sudah sembilan. Oh, sungguh gigih aku mengira. Maka, aku dengan jayanya membuat pemerhatian terhadap pemandu-pemandu di Malaysia. Ayuh kita lihat apakah perkara-perkara yang menjadi kebiasaan dilakukan oleh pemandu-pemandu di Malaysia ketika menunggu lampu isyarat bertukar hijau.




1) Membelek wajah
Membelek wajah dilakukan tak kira pemandu lelaki mahupun perempuan dan termasuklah aku. Hihihi. Sambil berpura-pura membetulkan rear mirror hasrat di hati adalah untuk membelek wajah. Aku juga selalu membetul-betulkan posisi tudung supaya ia terletak elok dan tidak membuat perangai. Sekiranya di pagi hari, ada juga wanita-wanita yang mengeluarkan segala alat solek dan menggunakan masa menunggu tersebut dengan bermekap. Sekali-sekala mata akan menjeling pada lampu isyarat di hadapan kerana bimbang akan dihon oleh pemandu yang berada di belakang sekiranya lambat bergerak apabila lampu telah bertukar kepada hijau. Aku pula antara manusia yang tak boleh kalau ada jerawat secara tiba-tiba muncul di wajah tanpa memberikan salam. Makanya setiap kali berada dalam situasi begini sudah pasti aku akan menggunakan masa senggang dengan membelek jerawat tersebut. Aku cuba memastikan kadar tumbesarannya terkawal dan tidak menjadi terlalu obvious. 


Lelaki juga sebenarnya kerap membelek wajah sementara menunggu lampu isyarat bertukar hijau. Aku syak mereka hendak bertemu gadis maka sudah pasti penampilan wajah memainkan peranan yang penting. Mungkin juga sebelum keluar telah mandi dan melakukan aktiviti mengeshave kumis di wajah maka di dalam kereta ingin melihat hasilnya. Sebab aku baik hati, aku juga syak mungkin ada sebahagian yang mahu jumpa client nak present projek atau tender juta-juta maka sudah pasti wajah mesti nampak bersih.





2) Beramas mesra
Penantian di lampu isyarat juga telah menjadikan sepasang mata yang aku ada menjadi saksi pasangan bercinta beramas mesra. Tak payahlah cerita. Masing-masing dah besar belaka maka tak perlu nak mohon buat pencerahan.




3) Menggunakan telefon bimbit
Okay, ini aku mengaku memang buat especially kalau dapat sms yang panjang berjela dan memerlukan pembacaan yang teliti. Terima kasih traffic lights kerana tanpa lampu merah anda sudah pasti aku tidak dapat memberikan fokus kepada sms yang dihantar. Aku juga selalu menggunakan kesempatan ini membalas sms yang memerlukan penerangan yang panjang berjela kerana sebagai perempuan yang akalnya cuma satu, membuat dua tiga perkara dalam satu masa sungguh aku belum cemerlang sepenuhnya.

Kepada yang tinggal di negeri Kedah kebanyyakkan anda pasti familiar dengan simpang empat JPJ Sungai Petani. Pernah satu hari yang aku sudah tak ingat bila, tatkala lampu isyarat bertukar hijau kereta di hadapanku tidak bergerak. Aku pula memang ada kepantangan dengan pemandu yang sungguh lembab dan tak berapa nak cerdik memberikan tindak balas kepada lampu hijau dan di dalam hati laju sahaja aku cakapkan bodoh. Dengan iman senipis kulit bawang aku tidak mengehon atau mengepin kereta beliau dan menghusnuzon beliau - mungkin dia bawa kereta manual maka lambat sikit nak masuk gear. Tetapi setelah hampir 20 saat (aku bantai saja) tak bergerak-gerak sehingga kereta di belakang mengehon aku secara berjemaah (aku terasa mereka hon aku, bukan yang di hadapan aku kerana aku tidak mengehon pemandu yang dihadapan aku), aku dengan tak berapa nak pantas mengehon kereta di hadapan sambil menekan-nekan pedal minyak tanda protes. Tahukah anda pemandu di hadapan aku bukan sahaja lembab tetapi juga ada masalah pendengaran kerana masih tidak bergerak walaupun telah dihon secara berjemaah. Dan tatkala dia mula bergerak lampu sudah menjadi merah semula dan aku yakin pemandu di hadapan aku telah menerima makian secara berjemaah. Aku mungkin jemaah yang paling lantang ketika itu. Hahaha. Hasil pemerhatian yang dilakukan dengan cara overtake kereta tersebut, pemandu tersebut rupanya sedang bercakap di telefon dan pemandu tersebut jantinanya lelaki. Ceh! Konon suka cakap perempuan bawa kereta macam siput, lampi dan tak terer macam lelaki. Seksis tau lelaki-lelaki nih.



4) Mengorek hidung
Ini adalah perkara yang cukup tak senonoh kerana mengorek hidung dengan bersungguh-sungguh ketika menunggu di lampu isyarat. Tak kira lelaki, mahupun perempuan termasuklah Cina, India dan Melayu. Mungkin mereka ingat mereka di dalam kereta maka itu adalah comfort zone dan mereka memiliki seratus peratus privacy tetapi lupakah mereka cermin kereta yang ditinted tersebut tidak mampu melindungi aksi mengorek hidung mereka. Ada yang korek dan lihat di hujung jari. Ada juga yang korek dan gosok-gosok hujung jari. Dan yang paling hebat selepas korek, lihat hujung jari, turunkan tingkap dan gosok-gosok hujung jari. Gosok-gosok hujung jari tu bahasa tersirat. Bahasa tersiratnya buang tahi hidung. Tobat aih aku tak berkenan.



Ada lagi perkara-perkara lain yang dilakukan tetapi aku sudah malas untuk menaip. Sudahlah entri ini terperam lebih dari seminggu kerana aku gagal mengumpul kekuatan untuk menghapdet blog. Sebelum aku mempublishkan entri ini, antara perkara-perkara lain yang dilakukan adalah minum air, mencari barang dalam handbag, mengambil barang yang terjatuh dan macam-macam lagi yang anda buatlah pemerhatian sendiri. Tapi atas semua (above all), paling comel adalah budak-budak belajar mengira apabila melihat countdown traffic lights. Bersungguh-sungguh mengira dan emak dan ayah biasanya turut serta mengira sebagai tanda menyokong kesungguhan anak.


























: Tapi kadang-kadang annoying juga kalau aku tengah cakap kat handphone sekuat hati dia mengira.





Friday, June 8, 2012

Oh my English


I had small conversation with my little sister through YM! We both enjoyed making silly grammar mistakes. Please take note, the grammar part is silly, not us. Hahahaha









Wednesday, May 30, 2012

Hari Guru dan bukti aku tidak syok sendiri





Kerjaya sebagai guru memang awesome apabila mendapat pengiktirafan seluruh Malaysia dengan sambutan Hari Guru pada 16 Mei. World's Teachers' Day pula pada 5 Oktober dan untunglah boleh sambut dua kali macam raya orang Islam. Hihihi. Tapi yang 5 Oktober tu mungkin aku syok sendiri tak ada siapa nak wish. Tak usah risau. Aku jenis berdikari. Boleh wish kat diri sendiri tanpa mengharap ihsan atau simpati dari yang tak sudi (rhyme).


Maka pada 16 Mei yang lalu sekolah kesayangan aku telah mengadakan sambutan Hari Guru separa liar. Memang seronok kerana tak perlu mengajar di samping dapat bersuka ria bersama rakan-rakan dan dapat hadiah yang banyak. Itu tanda aku disayangi oleh pelajar-pelajar aku walaupun aku garang kadang macam mak tiri. Biasalah. Marah-marah sayang.


Oleh kerana ini sekolah kampung, sekolah biasa-biasa saja maka persiapan memang harapkan cikgu-cikgu dan team pengawas. Di sini boleh aplikasikan konsep Wonderpets - Apa yang penting? KERJAAASAMA! Ya, huruf A ada lebih dari sekali sebab di situ sebutan mesti dua harakat.


Aku sebagai Timbalan Kelab Guru dan Staf bolehlah macam orang penting kena rancang dan buat itu ini. Tapi sumpah aku bukan buat apa sangat sebab Pengerusinya cikgu baru posting sudah pasti semangat buat kerja berkobar-kobar sambil berlatarbelakangkan lagu Jika Kau Fikirkan Kau Boleh. Aku buat sikit-sikit dan yang mana perlu sahaja. Nama pun timbalan maka tak elok overrule ketua.


Di hari kejadian, cikgu-cikgu yang super awesome berarak dari pintu pagar sekolah sambil bergelak ketawa dan berbual mesra. Sebagai yang berdarah muda dan wajah tak kurang hangat, aku sentiasa memberikan aksi bajet comel kerana kamera ada di mana-mana. Ternyata dengan mengamalkan prinsip sentiasa bersedia gambar-gambar yang diambil menjadi cantik belaka terutamanya kalau aku menjadi sebahagian dari subjek di dalam gambar. Kahkahkah.


Lepas dah ucapan dan nyanyi bagai, tukar baju dan bersedia untuk acara sukaneka di padang. Tahukah para pembaca majoriti guru hanya miming ketika menyanyikan lagu tema hari guru. Lagu tema hari guru tahun ini memang tak dekat di hati apa lagi di bibir maka aku hanya pura-pura sekadar bunyikan suku kata terakhir sahaja.



Acara di padang, cikgu-cikgu tak kurang suka main tipu. Hahaha. Kumpulan aku hebat-hebat belaka tapi bukan rezeki maka tak menang nombor satu. Main kukuq nyok (kukur kelapa), isi air dalam betol, kupas buah epal, belon isi air dan macam-macam lagi yang aku pun tak berapa nak ingat. Tapi masing-masing ada perangai budak-budak - main nak menang dan bertepuk bersorak dan terkinja-kinja bila menang. Ok, tipu. Yang muda-muda sahaja perangai macam tu terutamanya aku. Kahkahkah.


Sudah letih terkinja-kinja di padang maka acara mentekedarah tanpa melupakan bacaan doa. Menu memang sedap sehingga aku tambah berkali-kali. Mungkin kerana pakai tracksuit dan pinggangnya getah maka makan banyak mana pun tidak sedar kerana sifat getah yang cerdik yakni berkembang mengikut pembesaran diameter.


Setelah makan-makan bersambung pula acara di dewan. Tak ramai guru masuk ke dalam dewan kerana dewannya tak besar mana. Aku dalam paksa tak paksa memang kena masuk kerana aku akan menyampaikan anugerah guru paling kacak. Anugerah disampaikan berselang-seli dengan persembahan pelajar dan guru. Mereka yang menyanyi memang naik syeikh dan seperti gila mikrofon sebab ada iringan gitar bagai. Aku sekadar tukang sorak dan tepuk tangan kuat-kuat tanda sokongan moral. Sekali-sekala ada juga aku tergelak-gelak melihat kepulunan mereka yang buat persembahan. Hahahah.



Sebelum aku mengakhiri entri ini, ayuh kita lihat guru-guru yang memenangi anugerah-anugerah yang dipertandingkan. Cek cek cekidaaaauttt


1) Anugerah Guru Paling Sporting 2012 & Anugerah Guru Paling Penyayang 2012

Gila tamak kaunselor sekolah aku dua sekali dia sapu. Hahaha. Tapi ini adalah undian maka konsep jari menjadi juri kita terima sahaja. Kahkahkah. Aku berharap aku dapat yang paling sporting tapi jenis tak sedar diri perangai serupa mak tiri siapa nak undi.


Kaunselor memang kena jenis penyayang sebab nak tunjuk dia concern dan ambil berat. By the way, ini merupakan antara rakan untuk berjimba di masa senggang. Keluar makan-makan dan sembang merapu-rapu secara berjemaah.

Iklan penaja : Dua jejaka yakni yang paling kiri (Badri) dan di tengah (Zalman) masih bujang. Sila tinggalkan pesanan di ruangan komen sekiranya berminat. Tidak sesuai untuk aku kerana mereka ini adik-adik belaka.




2) Anugerah Guru Paling Tegas 2012

Tegas dan garang adalah adjektif yang sangat berkait rapat. Tapi konsep ini tidak applicable untuk pemenang Anugerah Guru Paling Tegas 2012 kerana di mata aku dia hanya tegas dan tidaklah garang. Sebab itu aku rasa dia antara Penolong Kanan HEM yang awesome pernah aku jumpa.



Kau tengok dari sisi saja sudah nampak aura tegasnya. Budak-budak kalau diugut dengan nama Cikgu Sahak memang naik bulu roma dan mungkin juga bulu-bulu yang lain. Maksud aku bulu ketiak. Jangan fikir yang lain. Nama sebenar Ishak tapi dah kalau orang utara terus jadi Sahak.



3) Anugerah Guru Paling Kacak 2012

Berbekalkan wajah anak mami, walaupun sudah berkahwin tetapi berjaya menewakan cikgu-cikgu bujang yang lain dengan menggondol Anugerah Guru Paling Kacak. Ini juga antara kawan-kawan berjimba di waktu malam dengan makan-makan secara berjemaah dan bayar asing-asing.


Isterinya juga satu sekolah dan selalu dikatakan bestfriend aku kerana kami sering kelihatan bersama. Hujung minggu aku kadang-kala diluangkan bersama mereka sekeluarga dengan membeli-belah tingkap di Penang.


Ada lagi anugerah-anugerah lain untuk guru-guru Pendidikan Khas dan juga staf sekolah. Che Ros yang suka mengusik dan cakap merapu telah mendapat Anugerah Staf Paling Popular. Memang aku tak nafikan dia memang popular kerana sikap selamba badaknya tak heran ke dunia dan melawak tanpa sempadan.


Sebelum aku tamatkan entri ini mungkin ada yang tertanya apa yang bukti aku tidak syok sendiri. Kalau tak tertanya pun tak apalah. Buat-buat saja kerana nak ambil hati aku. Hehehe. Aku manusia yang mempunyai daya keyakinan yang tinggi dan sangat berdikari maka aku selalu memuji diri sendiri tanpa mengenal erti perasan. Hahaha. Selama ini ada juga aku terfikir aku syok sendiri tapi hari guru telah mengubah segalanya. Cewahhhh. Terimalah dengan hati yang terbuka dan redha apabila aku dianugerahkan...



..tak berapa clear???





KAHKAHKAH




Sila jangan maki aku dengan penutup yang memuji diri sendiri.
KAHKAHKAH









Tuesday, May 29, 2012

Sebab-sebab aku seronok di SMK Kuala Pegang




Tempat jatuh lagikan dikenang inikan pula tempat posting kedua. Kahkahkah. Posting pertama sekadar menambah pilu di hati dan sakit di jiwa. Yang best tu ada tapi tak banyak mana sebab ada yang disangka rakan rupanya hanya berpura-pura. Tengok, kan dah buka episod luka. Dalam hati tetap sayang Kak Ain dan Kak Zai *peluk peluk dan cium pipi*



Kalau ada yang kata silap besar aku ke Kuala Pegang, silap anda lebih besar. Besar mana? Besar cakerawala. Masa kecik-kecik kalau nak lawan yang paling gah memang nak sebut cakerawala akibat pengaruh Alam dan Manusia. Zaman la ni belajar Kajian Tempatan kot. Aku pun tak berapa pasti sebab aku cikgu sekolah menengah. Ya, di Kuala Pegang memang best. Best yang sampai ada cikgu-cikgu yang dapat posting pertama di sini sampai sekarang tak pernah tukar. Sebab apa? Sebab best. Best yang macam mana? Mai nak habaq



1) Tidak ada sesi mengumpat di belakang tadbir
Aktiviti bergosip sudah menjadi sebahagian besar dalam hidup ramai manusia termasuk aku. Memang aku mengaku aku selalu bergosip. Dan dalam bergosip kadang-kadang terselit mengumpat. Tapi di sini jarang-jarang. Sungguh jarang sekali mengumpat orang. Masing-masing cerita hal masing-masing tak ada nak mengumpat melainkan bila ada isu. Isu pun tak ada besar mana. Memang kat mana-mana ada tak puas hati. Contoh mudah, aku dengan Bini Ustaz pun selalu ada tak puas hati. Tapi tak adalah sampai berhari-hari nak marah merajuk bagai.

Makanya di sini memang tak pernah ada isu besar yang boleh buat cikgu-cikgu masam muka. Kalau kita ada buat silap pun dia tak ada 'mark' kita dan sampai bila-bila pun memang nak tuju ke kita. Tak ada. Memang tak ada. Kalau ada yang tak puas hati, cakap sekali, mengadu sikit, settle. Tak ada nak jaja cerita sana sini tak puas hati itu begini dan terus rasa benci. Benci is tak ada. Makanya mengumpat pun tak ada juga. Sebab biasanya mengumpat ni jadi bila kita start tak suka dan benci.



2) Masuk lambat dan balik awal
Pukul 7.40 pagi baru masuk dan seawal 1.20 dah boleh balik. Sila cemburu. Ada juga hari-hari tertentu aku balik pukul 2.00 lebih lebih tapi paling lewat pun pukul 3.30 petang. Sungguh syurga dunia dan sila teruskan kecemburuan anda. Kerja memang sentiasa ada sebab cikgu zaman sekarang memang lebih banyak buat pengkeranian dari mengajar sehingga berpeluh ketiak di dalam kelas. Tapi prinsip aku mudah. Kerja ni sampai kiamat pun tak habis. Yang mana boleh tangguh, buat-buat tak nampak. Kahkahkah. Yang penting, bukan kerjasama. Yang penting boleh balik awal dan tak ada siapa nak halang.



3) Kawan-kawan yang satu frequency
Kawan-kawan di sini semuanya satu kepala. Tak ada geng ustazah yang cuma kawan dengan ustazah, geng cikgu BI yang geng dengan cikgu BI sahaja. Panjang kata, tak ada kumpulan-kumpulan yang mengamalkan assobiyah atau berpuak-puak. Semua boleh masuk belaka tak kira warna kulit mahu pun bangsa dan agama. Makanya kerana itu aku sungguh bahagia.



Gambar di atas sebagai bukti. Kahkahkah. Macam proceedings mahkamah nak tunjuk bukti bagai. Kalau tanya aku yang mana satu, aku yang tak berapa nak tinggi pakai baju tema kek lapis. Yang kanan adalah best friend, cikgu Interim yang dah posting ke Pahang. Hubungan kami terhalang kerana KPM yang menjauhkan dia dari aku. Berhari-hari juga muka aku masam ketat kerana sudah tidak ada rival untuk menagih perhatian Bishrun. Kahkahkah. Siapa Bihsrun? Bishrun anak kakak baju oren sebelah kiri, yang baru darjah lima. Kak Nishah ni ustazah. Ya, ustazah pembaca sekalian. Sekolah anda ada ustazah posing begini? Oh, sumpah best. Melawak merapu tanpa terguris di hati and that makes me happy (rhyme).



4) Tak ada pilih kasih
Di sekolah yang lama, cikgu-cikgu pangkat tinggi dan yang otai memang pilih kasih. Aku dan beberapa orang rakan memang selalu jadi mangsa. Asal aku yang buat banyak sangat yang tak kena. Komen membina tak berapa nak ada, komen nak menjatuhkan sentiasa tersedia. Pengetuanya ok dan aku memang suka bekerja dengan pengetua. Yang bukan pengetua pula memang biasa ada perangai lebih sudu dari kuah.


Tapi di sini tak rasa dibeza-bezakan. Layanan diberi sama rata. Agihan kerja pun tak berat sebelah. Kadang-kadang ada dua tiga orang dapat bahagian susah tapi memang akan ada yang offer nak tolong. Aku pun tak pernah nampak pengetuanya, penolong-penolong kanannya atau guru-guru kanan favour siapa-siapa.


5) Ada mesin OMR
SMK Kuala Pegang orang kata sekolah kampung. PK HEM Integrasi kata sekolah pedalaman banyak budak samseng dan apa pun tak ada. Cikai-cikai sekolah aku, ada mesin semak kertas OMR wokeh. Kau ada? Aku dah tak ada nak tebuk-tebuk lubang buat master. Sekarang ni semua masuk mesin siap dengan analisis item boleh print out. Sila cemburu. Kahkahkah.



Mula-mula masuk dulu memang rasa tak berapa best sebab hati teringat kawan-kawan yang super awesome di sekolah lama. Tapi bila dah lama-lama di sini, colleagues di sini pun best-best juga. Kalau dulu memang dalam hati nak pindah sekolah yang dekat sikit dengan rumah, tapi sekarang tak pindah pun tak apa. Walaupun sekolah kampung, walaupun sekolah pedalaman, walaupun orang kata cikai, aku sayang SMK Kuala Pegang. Kawan-kawan yang best memang payah dicari. Tapi kalau jenis iri hati penuh hasad dengki, mana-mana pun ada!









Monday, May 28, 2012

Don't screw UP





This  two-letter word in English has more meanings than any other two-letter  word, and that word is UP  .'  It is listed in the dictionary as an [adv], [prep], [adj], [n] or [v].  




It's  easy to understand UP  ,  meaning toward the sky or at the top of the list, but when we awaken in  the morning, why do we wake UP  ?  




At  a meeting, why does a topic come UP  ?   Why do we speak UP  ,  and why are the officers UP  for  election and why is it UP  to  the secretary to write UP  a report?  We call  UP  our  friends, brighten UP  a  room, polish UP  the  silver, warm UP    the  leftovers and clean UP  the  kitchen.  We lock UP  the  house and fix UP  the  old car.  




At  other times, this little word has real special meaning.  People stir  UP  trouble,  line UP  for  tickets, work UP  an  appetite, and think UP  excuses.  




To  be dressed is one thing but to be dressed UP  is special. If you argue,  you can kiss and make UP.     




And  this UP  is  confusing:  A drain must be opened UP  because  it is blocked UP.  We  open UP a  store in the morning but we close it UP  at  night.  We seem to be pretty mixed UP  about UP  !  




To  be knowledgeable about the proper uses of  UP  ,  look UP  the  word UP  in  the dictionary.  In a desk-sized dictionary, it takes  UP  almost  1/4 of the page and can add UP to  about thirty definitions.  




If  you are UP  to  it, you might try building UP  a  list of the many ways UP  is  used.  It will take UP  a lot of your time, but if  you don't give UP  ,  you may wind UP with  a hundred or more.  




When  it threatens to rain, we say it is clouding UP  .   When the sun comes out, we say it is clearing UP  .  When it rains, it soaks  UP  the  earth.  When it does not rain for awhile, things dry  UP  One could go on and on, but I'll wrap it UP  ,  for now . . . my time is UP !  




Oh  . . . one more thing:  What is the first thing you do in the morning  and the last thing you do at night?
U P !  


Did that one crack you UP ?




Don't screw UP .  Share this with everyone. . or not . . . it's UP to you. 
Now I'll shut UP !





LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...